Minggu, 02 Mei 2010

cerita khusu untuk yang dewasa

LoveofNakal 28F
Surabaya, Sumatra, Indonesia

2 Photos
clarrabelle 27F
Surabaya, Jakarta, Singapore, Indonesia, Indonesia


rosy_cute89 20F
Surabay, Darmo Permai, Indonesia

6 Photos
Judul: LIAR-nya istriku ketika Aku Pergi

Kecurigaan gw ternyata terbukti. My wife Dina, ada affair dgn pria lain. Namun, disatu sisi gw justru menyukainya. Peristiwa ini terbukti dengan tekad gw ingin mencari tau apa gerangan yang menyebabkan perubahan thd Dina akhir-akhir ini khususnya dlm hal seks.

Awal ceritanya begini......

Sudah hampir 1 bulan gw rasakan ada perubahan thd prilaku Dina, khususnya dlm hal seks. Dia agak dingin ketika melayani gw. Emang sih gw akui, intensitas gw ML sama wife agak jarang. Hal ini disebabkan kesibukan dikantor dan hobby berburu yg terkadang membuat gw jarang menyediakan waktu utk keluarga.
Belakangan terakhir ini gw semakin sering melaksanakan hobby gw yakni berburu rusa. Dan itu gw lakukan hampir setiap hari sabtu setelah pulang kantor. Dan baru pulang besok sorenya.

Karena ada some thing wrong, gw berhasrat ingin membuktikan kata hati gw untuk mencari tau apa gerangan yang menyebabkan Dina bisa berubah spt itu.
Seperti biasanya, Sabtu jam kantor berakhir pk. 13.00. dan seperti biasanya pula gw udah bersiap-siap akan pergi berburu rusa dengan rekan-rekan kantor.
My wife tau kalo gw akan segera pergi. Setelah berpamitan, gw langsung cabut.
Tapi kali ini gw sengaja untuk tdk ikut berburu. Setelah meninggalkan rumah, gw langsung menuju sebuah hotel.

Rekan-rekan tau bahwa kali ini gw tidak ikut karena sebelumnya gw bilang kalo ada urusan keluarga.

Jam menunjukan pk. 21.00. Gw segera meluncur kerumah gw. Jarak antara hotel dengan rumah gw memakan wkt kira2x 20 menit.

Begitu mendekati rumah, jantung gw sedikit berdesir. Ada sebuah mobil terparkir di depan teras halaman rumah gw. Namun yang menbuat gw sedikit curiga, pintu pagar dalam keadaan tertutup. Felling gw mengatakan, kalo orang bertamu, kayaknya nggak mungkin pintu pagar ditutup.

Pintu rumah gw memang masih terbuka. Selang beberapa menit kemudian, pintu rumah ditutup. Dari kejauhan gw bs melihat Dina sedang menutup pintu.
Setelah memarkir motor disamping sebuah toko yang sdh tutup, gw berjalan pelan menuju rumah.

Masih terdengar samar-samar suara orang sedangan berbicara. Dengan melompati pagar rumah, gw segera berjalan pelan ke arah samping rumah untuk mendengar pembicaraan itu. Namun tidak begitu jelas.

Lalu gw mwncari akal untuk dapat melihat kedalam rumah. Begitu menemukan lokasi yang tepat gw langsung mengintip dari ventilasi jendela. Namun begitu gw melihat kedalam, ternyata tidak ada siapa-siapa. Samar-samar gw dengar suara mereka di dapur. Dengan perlahan gw berjalan menuju ke arah depan pintu. Dari ventilasi depan pintu, gw bisa melihat suasana dapur secara jelas.
“Oh my God”. Jantung gw berdetak kencang. Pemandangan yang tak terduga sama sekali. My wife sedang berpelukan dengan seorang pria.

Gw tau siapa pria itu. Dia adalah Doni rekan kerjanya dulu.

Amarah bercampur cemburu menerpa gw. Ingin rasanya gw langsung melabrak mereka. Namun disisi lain ada sensasi aneh yang merasuki gw untuk melihat bagaimana kejadian selanjutnya.
Dina mulai melucuti satu persatu pakaian Doni tanpa dikomando. Hingga akhirnya mereka berdua sama-sama bugil.

Mereka bercumbu mesra. Berpelukan sambil berciuman. Lalu mereka berjalan menuju ke kamar khusus tamu. Dan gw pun bergegas berpindah tempat untuk mencari posisi yang pas melihat perbuatan mereka. Meskipun tidak begitu jelas, tapi gw masih bs menemukan posisi yang cukup leluasa untuk melihat aksi mereka.

Dan sesampainya disama Dina langsung rebahan.
Melihat posisi menantang yang diberikan Dina, Doni mengerti apa yang diinginkannya. Perlahan tapi pasti, Doni mulai melakukan oral pada bagian sensitif Dina. Ini adalah salah satu kesukaan Dina. Sambil meremas kedua toketnya, Dina terlihat begitu menikmati setiap sapuan lidah yang diberikan Doni pada me-meknya.
Setelah merasa cukup, akhirnya Doni langsung mengeksekusi Dina.

Dari raut wajah Dina, gw bs pastikan bahwa Dina begitu menyukai setiap sensasi gesekan kenikmatan yang diberikan Doni kepadanya.

“Ach..., terus Don, tusuk yang cepat. Aa..ck...,” ucap Dina. Samar-samar gw mendengar ceracau Dina dari dalam kamar. “Aack..., nikmat sekali me-mek kamu Din.”
“Don, ganti posisi yuk,” pinta Dina kemudian.

Lalu tanpa diperintah Dona langsung mengambil posisi menungging. Dan setau gw, ini adalah the best position yang paling disukai Dina.

Sambil memegang bongkahan pantat Dina, Doni semakin mempercepat hentakan pinggulnya. Gw bisa bayangkan kenikmatan yang dialamai kedua insan itu.

“Cepat lagi Don,” pinta Dina. “Aku udah mau.. nyam...pe,” lirih Dina terengah-engah menahan birahinya yang segera memuncak.

Dan tak lama kemudian, terdengar erangan panjang dari mulut Dina. “Aku sam...pe Don.” Lalu tubuhnya langsung lunglai dengan posisi masih tetap menungging. Doni semakin mempercepat gerakan untuk segera mengakhiri permainan ini. Dan tak lama kemudian, tiba-tiba Doni segera mencabut kont-olnya dari me-mek Dina dan segera membalikan tubuh Dina.Lalu mengarahkan kont-olnya kemulut Dina.

“Gila..., seumur hidup gw, Dina belum pernah mau melakukan hal itu. Tapi dengan Doni dia nampaknya begitu menyukainya.” Batin gw.

“Aa..ack...., ackh...,” terdengar erangan Doni begitu spermanya keluar. Sebagian sperma ada yang masuk tepat kedalam mulut Dina dan sebagian lainnya menetes ditepi bibir Dina. Mendapat perlakukan seperti itu, bukannya marah. Tapi sebaliknya, Dina begitu menyukai menelan sperma yang disodorkan kepadanya.
Lalu keduanya berbaring. “Kamu nikmat sekali malam ini Din,” ucap Doni. Dina hanya membalasnya dengan senyuman.
“Pokoknya kamu milikku malam ini sayang,” ucap Doni seraya mencium kening Dina. Lalu keduanya berbaring.

Perasaan berkecamuk dalam batin gw usai melihat aksi mereka. Jantung gw berdegub kencang dan kaki gw terasa lemas. Ingin rasanya gw segera kembali ke hotel. Namun hati kecil gw berkata lain.

Judul: Perasaan yang Tertunda
Author : T-rex44 , Category: Umum

Sebelum nya gw mo minta maaf klo cerita ini kurang memuaskan, karena gw bukan pengarang, hanya sekedar berbagi aja bwat para DS'er. Sebut saja gw Dendy. Kejadian di mulai saat gw msh kuliah sekitar umur 23 thn, gw dan temen-temen gw pergi refreshing ke kota B, kebetulan salah satu temen gw ada yang punya villa disana. Dan kebetulan juga semua temen-temen gw ini udah saling berpasang-pasangan, maklum di kota B ini selain udaranya msh sejuk dan dingin, pemandangan disana juga masih kelhatan asri banget. Lalu saat gw dalam perjalanan, gw liat temen gw si (nama samaran) Rasti yang punya villa terlihat sendirian saat dia keluar dari mobil, kebetulan kita bawa dua mobil dan langsung ketemuan di villa nya dari tempat yang berbeda.

Gw langsung ke Rasti, lalu gw tanya “Cowo loe mana Ras....??” tapi dia ngga ngejawab, cuma senyum tp seperti senyum yang maksa. Akhir nya berlanjut lah gw dan temen-temen gw masuk ke dalam Villa nya. Trus pada saat itu, ada salah satu temen gw ngga pake ba-bi-bu langsung masuk ke kolam renang, mentang-mentang dari awal berangkat dia cuma pake kaos dan celana pendek, langsung aja dia nyebur ke kolam tapi.....pada saat dia didalam kolam langsung teriak “Aaaaarrggghhhh.......gila kolam nya dingin banget.......!!” terus kita semua yang liat dia nyebur langsung pada kompak ketawa gara-gara liat kekonyolan nya. Dan akhir nya seperti biasa semua pada nempatin tempat masing-masing, padahal jauh sebelum acara refreshing ini di buat, semua pada setuju kalo yang cwe pada tidur dengan cwe semua, dan begitu pun sebalik nya buat yang cowo. Tapi kenyataan nya pada berbeda

Nah...disini nih kejadian nya, pas malam tiba pada saat temen-temen gw pada bakar ayam, gw yang sendirian main gitar di saung yang ngga jauh dari tempat mereka pada bakar ayam, ngga ada angin ngga ada petir tiba-tiba si Rasti udah duduk disebelah gw. Sedikit kaget sih..trus gw tanya “Eh...loe Ras..udah dari tadi loe disini??” tanya gw “hu uh...enak juga loe main gitar nya, sayang suara nya aja yang kurang enak” cela dia ke gw “Iya deh....tau deh yang bagus suaranya, gw sih ngalah aje...”. Terus terang yang nama nya Rasti ini udah cantik, mana putih kulitnya, dan yang paling menarik dari dia adalah buah dadanya yang agak besar menurut gw, gw kurang tau berapa ukuran nya tapi yang jelas bukan 34 B, mungkin 34 D, soal nya bener-bener gede banget dan pinggul nya ramping banget bemper belakang nya bagi siapa saja yang liat, pasti bawaan nya mo nyentuh. Tapi karena dia temen gw, otomatis gw ngga ada perasaan apa-apa sama dia, gw dah anggap seperti keluarga gw sendiri. Tapi yang jelas Rasti adalah cewe yang sangat cantik, seperti artis Andy Soraya yang baru cerai sama Steve Emanuel. Akhir nya dia nyanyi nih..dan gw yang main gitar nya sampai pada akhir nya kita berdua udah ngga tau kemana temen-temen gw yang lain yang tadi bakar ayam. Ternyata pada saat gw balik ke Villa mereka sudah pada masuk ke kamar masing-masing tinggal gw dan Rasti yang masih terjaga.

Gw langsung ke arah kamar yang gw tempatin, tapi apes...pada saat gw mo masuk ke kamar, ternyata kamar gw di kunci ma temen gw, dan yang parah nya temen gw sama cewe nya sedang ah..uh..ah..uh..ria! So dengan bermodal jacket gw akhir nya tidur di sofa ruangan tengah. Belum bener-bener lelap gw di kagetin suara langkah kaki, langsung gw bangun dan nyalain lampu, ternyata Rasti yang baru keluar kamar. Gw tanya “Blum tidur loe...?” “Blum..mo ke dapur dulu mo minum, loe sendiri ngapain disini..?” tanya nya. “Gw di kunciin dari luar sama Eric, sialan tuh anak indehoy di kamar gw” kata gw yang dah kedinginan “hehe....kasian amat loe...ya udah loe ke kamar gw aj gih, kebetulan gw sendirian, tp tidur loe jangan rusuh ya....?” “Bener nih ga apa-apa gw di tempat loe...? tanya gw untuk mempertegas “Iya...dari pada disini dingin” kata nya “Trus loe diamana tidur nya...?” kata gw “Dasar bego.....ya sama loe lah...”. Akhir nya gw langsung ke kamar dia, dalam hati gw,seneng banget akhirnya gw ngga kedinginan dan tetep ngga ada pikiran kotor sama sekali, karena gw menganggap Rasti adalah sahabat gw.

Pada saat kita berdua di dalam kamar, tiba-tiba Rasti curhat dadakan sama gw “Den...loe pernah ngga merasa ngga di peduliin ma cwe loe..?” kata nya “Gw sih blum pernah, tp kalo di selingkuhin sih sering....” dan Rasti pun ketawa, baru kali ini gw liat dia tertawa dan beda banget dengan ketawa nya pada saat dia lagi ngumpul sama temen-temen yang lain, pokok nya sulit di ungkapkan dengan kata-kata deh....Di dalam satu selimut Rasti langsung bilang ke gw “Sebenernya Den...gw baru aja putus sama cowo gw, soal nya dia lebih mentingin hoby mancing nya dari pada gw yang cewe nya, gila kan....” dan pada saat itu pertama kali nya gw melihat Rasti menangis di dalam pelukan gw, dan gw berusaha membuat dia tenang, karena gw takut kedengaran sam temen-temen gw dan pasti mereka berpikir yang macem-macem tentang gw dengan Rasti.

Akhir nya Rasti sudah tenang. Pada saat dia berada di pelukan gw, tanpa sengaja paha Rasti masuk diantara kaki gw dan otomatis mengenai tanaman kaktus kecil gw yang layu, dan parah nya tanaman kaktus kecil gw bekembang sedikit demi sedikit, entah karena udara nya yang dingin atau karena kena paha nya Rasti, yang past pada saat itu gw ada perasaan sedikit was-was jg, karena gw takut Rasti mengetahui keadaan tanaman kaktus gw yang telah berkembang, tapi gw hilangkan pikiran itu dan gw tetep berusaha memberi dia nasehat dan semangat hidup untuk nya lalu pada akhir nya dia bertanya sama gw “Den...menurut loe gw ini cantik ngga sih...?” tanya nya, lalu “Wah..hanya orang buta yang bilang loe jelek Ras....” “Boleh ngga gw tanya sesuatu Den...” tanya nya “Boleh...why not..!” tantang gw “Loe pernah ngga sih ada perasaan sama gw, soal nya diantara anak-anak yang lain, cuma loe aj yang sok cool banget” katanya. Langsung gw agak kaget juga denger pertanyaan nya trus gw jawab aj “Gw nih Ras..ngga pernah punya perasaan sama cewe yang satu tongkrongan sama gw, walaupun secantika apapun..”jawab gw dengan tegas

Terus tiba-tiba tangan dia masuk keselimut dan “Klo gitu ini arti nya ap...?”Rasti memegang kaktus gw yang dari tadi sudah mengeras, dan gw seperti orang yang telah di sumpal mulut gw dan ngga bisa berkata apa-apa lagi lalu “Kenapa sih Den loe ngga pernah terus terang sama gw klo loe jg punya perasaan yang sama dengan gw...? Gw juga suka sama loe sejak pertama kali kita kenal?” bener-bener kaget gw dengan kata-kata yang keluar dari mulut nya, seakan ngga percaya gw denger nya. Dan tanpa kata-kata lagi akhir nya gw langsung mencium bibir nya yang merah dan mungil itu dan saling berpagut-pagutan, dan Rasti membimbing tangan gw untuk memegang buah dadanya yang super bigger itu, gw remas dadanya yang ngga cukup di telapak tangan gw dan masih terbalut BH dan baju nya dengan penuh perasaan, dan tanpa gw sadari tangan yang satunya telah mendarat di pantat nya, pada saat itu posisi Rasti diatas gw yang telah terduduk. Akhir nya serangan demi serangan pergumulan mulai memanas, entah siapa yang memulai tiba-tiba kita berdua telah lepas dari pakaian masing-masing. Dan benar-benar pemandangan yang indah,

Tubuh Rasti tidak terlihat lemak sama sekali di sekitar perut dan pinggang nya, mungkin sudah turunan kali yaaaa.....karena setahu gw anak ini klo disuruh olah raga susah banget. Dan tanpa di beri aba-aba tangan Rasti mengocok Kaktus gw lembut dan hampir kelojotan gw dibuat nya, pada saat gw mencoba mengarahkan kaktus gw kebibir nya dia seperti menolak maka gw ngga memaksa nya untuk mengulum kaktus gw. Lalu pada saat gw ingin menjamah rumput indah nya, dia langsung menarik tangan gw dan “Den..langsung aja ya...hsssssttttt....” rupa nya dia sudah ngga sabaran untuk merasakan kaktus gw. Pada saat gw mengarah kan kaktus gw ke roti lipat nya agak susah banget dan berkali-kali gw meleset, seperti saat gw sama mantan gw yang perawan.

Dan gw liat Rasti agak meringis seperti orang yang menahan sakit, lalu akhir nya ujung helm baja gw telah masuk dan Rasti berteriak “Aaahhhh..... pe.. pelan-pelan yang...lalu gw diam sejenak sambil memain kan lidah gw di puntingnya yang merah kecoklatan, dengan rakus nya gw mainkan payudara nya dan tanpa sadar gw sedikit menekan pinggul gw pada saat itu Rasti pun menggoyangkan pinggul nya lalu lama-lama kaktus gw masuk centi demi centi dan bleess....semua batang gw terbenam di dalam. Dari situ gw mainkan goyangan gw delam pelan-pelan hingga Rasti bersuara “Ooohhhh....babe...shake it more...shake in deep honey....Hssstttt....” hingga gw jadi bergairah dan melakukan pompaan yang cepat dan dalam dan gw liat buah dada Rasti terpental dengan indah. Akhirnya entah berapa lama gw goyangkan, hingga akhirnya Rasti mengejang dan membusungkan dadanya “Deennnn.....Aarrgghhhhh......”, dan gw merasakan ujung kaktus gw seperti ada yang membasahi dan gw pun merasa kalo kaktus gw seperti di urut-urut, akhir nya gw baru mengetahui klo saat itu Rasti telah mencapai puncak.

Akhir nya gw abil napas sebentar sambil kaktus gw masih tertancap di dalam roti lipat nya dan tertidur disamping nya. Pada saat itu gw mengecup khening nya “Den...punya kamu blum keluar ya....” kata nya, gw hanya mengangguk kecil saja, setelah beberapa menit Rasti istirahat dia langsung menaiki gw seperti orang yang sedang menaiki kuda atau disebut dengan WOMAN ON THE TOP, karena kaktus gw masih tertancap di dalam nya Rasti mulai menggoyang kan pinggul nya, di saat dia menggoyang kan pinggul nya, ada perasaan yang sangat sulit di lukiskan, walaupun gw pernah bercinta dengan semua mantan-mantan gw, tp ini benar-benar berbeda banget, pada saat dia bergerak memutar, kaktus gw serasa di gelitik bagian kulit ujung dekat topi baja bawah. Bener-bener seperti mimpi saat itu, seakan ngga percaya apa yang telah terjadi antara gw dan Rasti. Dan setelah beberap menit kemudian kaktus gw ingin memucratkan lava nya “Uuugghhh.....Ras..gw dah mo sampai nihhh....”

“akuuu...juga babeeeyyybbb....” lalu kita berdua melenguh panjang tanpa mempedulikan keadaan sekitar villa tersebut “Aaaarrrgggghhhhhh...........!!!” Dan setelah itu dia melumat bibir gw sambil berbisik di kuping gw “Thank's ya babeyb..gw suka bgt sama big dick loe” dan setelah itu dia beranjak ke kamar mandi yg ada di kamar ini, dan pada saat gw ingin mengikuti dia ke kamar mandi, tangan gw seperti mendarat di tempat basah dan lembab, setelah gw buka selimut yg tadi gw pakai, ternyata ada bercak darah bercampur cairan bening.

Pada saat itu gw langsung bertanya dalam hati “Ini pasti darah keperawanan Rasti” Langsung saja gw mengikuti Rasti ke dalam kamar mandi dan langsung memeluk dia dari belakang dan berkata di dekat telinga nya “Ras..loe ngga menyesal dengan semua ini?” tanya gw. Dan dia berbalik menghadap gw “Gw ngga akan menyesal dengan orang yang selalu perhatian sama gw, selalu ada waktu untuk gw, dan yang paling penting adalah dia bisa mengerti diri gw, so i choice you because i love you, and you can understand what i feel and my habbits”.

Sekian lama gw pendam perasaan suka gw ke Rasti, akhir nya dia menyatakan lasung perasaan nya ke gw, langsung tanpa banyak pikir lg gw jawab “Aku jg cinta sama kamu..!” Dan gw langsung peluk dan cium bibir nya dengan penuh perasaan. Dan keesokan nyakita berdua resmi sebagai sepasang kekasih. Namun hanya berjalan 2 tahun, ternyata orang tua nya tidak mengijinkan gw berhubungan lagi, terakhir yang gw dengar dia sudah menikah dengan cwo pilihan ortunya, dan dibawa ke luar negeri. Tidak satupun teman-teman nya yang mengetahui dia berada dimana





Judul: Tukang Jamuku Sayang
Author : swordsman , Category: Umum

Percaya ga percaya minum jamu bisa ada banyak keuntungannya, badan sehat otong pun kuat dan nikmaatttt..... cerita itu bermula dari kebiasaan orang rumah gue(nyokap) minum jamu.. pagi itu kebetulan gue berangkat kesiangan (biasa sih brangkat pagi2) karna uda telat gua buru2 pas gue mo brangkat ada tukang jamu mo cari nyokap, gue bukaiin pintu trus gue tinggal(karna buru2 gua cuma sekilas liat aja) ternyata ini org bole juga masi muda +/- 20th(dalam hati gua jadi penasaran). abis nyampe ktr santai sebentar masi kebayang wajah tukang jamu yg tadi dimulai lah rencana untuk kenalan sama dia.

besokannya sengaja gue tungguin ini orang(bela2in brangkat siang walaupun agak buru2 tp masi sempat sampai kantor) akhirnya dtg juga. gue liat dengan jelas ternyata memang ayu. tinggi +/- 165cm dada lumanyan montok berisi(ini yang gue ga tahan) mata kayak bola pingpong kulit agak hitam sih(asli jawa). tapi overall lebih dari cukup (gue kasi nilai 80).dengan alasan masuk angin gue minta minum jamu juga dikasi jamu tolak angin (kalo ada tolak miskin skalian) karna ada nyokap hari itu ga sempat kenalan.

disingkat aja critanya akhirnya gue juga langganan jamu ama dia(jamu sehat walafiat).suatu hari gue berhasil kenalan ama dia nama nya siti katanya. "kok masi muda jualan jamu sih?" tanyaku "ya, ko. abis mamaku sudah lama jualan jamu, yg langganan juga sudah lumayan banyak. tinggal trusin aja... " dia menjawab dengan senyum kecil di bibirnya (waduh tambah nafsu aku) aku perhatikan belahan dadanya yang sedikit kelihatan.. ya ampun ternyata masih kenceng dan padat, mukanya sudah ayu ditambah dengan senyum kecil menggoda(jadi klenger gue) pas dia mo pergi gue perhatiin pantatnya pun masi padat berisi (mungkin karna setiap hari harus bawa bakul jamu yg lumayan brat trus keliling jadi bodi na pun masi terjaga)

Setelah langganan sekian lama, kita pun sudah mulai akrab. setiap pagi gue minum jamu dia. hari demi hari pun berlalu... akhirnya kesempatan itu datang juga. hari itu gue ga brangkat kerja karna badan lagi agak ga enak. tapi tetap harus minum jamunya siti. dia datang seperti biasa. nyokap gue abis minum dianterin bokap ke pasar, sedangkan yg lain uda pada brangkat kerja. di rumah berarti tinggal gue sendirian. uda abis minum si siti nyeletuk "koq hari ini masi pake baju biasa? ga berangkat kerja ya?" "iya, ni lagi ga enak badan " jwbku. "knapa memang?" tanya dia lagi "ga tau pegel2 satu badan nih. malas aja" . "ooohh... mungkin masuk angin kali. di kerok aja trus istirahat.ntar juga sembuh" katanya

"siapa yg mo kerokin rumah ga ada orang" kt ku. "siti mo bantuin ga?" timpalku lagi. "ah, masa sih kan ada mama?" ty dia. "iya tu tadi baru brangkat pasar ga tau kpn pulangnya. ayo donk mbak siti bantuin aku kerokin" setelah aku minta sekian lama akhirnya dia penuhin jg. ya udah gua ajak masuk aja tuh orang. udah taruh bakul jamunya. trus siap2 balsem, logam an akhirnya di mulai lah acara keroknya.

pertama2 sih masi saling diam aja (mungkin masi malu kali dia, gua nya pun masi ragu2) akhirnya buat cairin suasana gua ajak ngmg dikit2. " siti udah py pacar belom ?" "belom la, orang masi kecil" " masa si? memang umur brapa?" ty ku sambil menahan sakit karna kerokan dia "yah, masi muda. orang umurku baru 19th" "ga ah, umur segitu mah uda bole py pacar kali" akhirnya terdiam lagi... ga lama aku tanya lagi "Mo, ga jadi pacar saya?" dia nya diam aja. pas gue noleh liat mukanya jadi agak merah(mungkin malu kali) trus dia liat aku dengan senyum khasnya. setalah itu lanjut lagi acara kerokannya. udah kerokannya selesai si sitinya pindah mijitin kepala saya.

pas dia mijitin kepala, aku pengang tangannya yang mungil. sitinya diam saja tapi kemudian dia melepas tangan nya dari gengamamku. dia pijit lagi kepala gue. (pas itu posisinya posisi kepala saya ditidurin di paha dia) kemudian aku pengang lagi pahanya (paha nya ketutup oleh sarung) sitinya diam saja. dalam hatiku inilah saatnya kyknya dia ga nolak. kemudian saya elus2 paha nya sepertinya sitinya mulai menikamati elusan ku( pijitan di kepaluku tenaga nya jauh berkurang). kemudian pijitan ku trus berlanjut ku singkap sarung nya sedikit, kelihatan pahanya yang agak mulus trus kuelus2 dengan tanganku ..... bisa terlihat sisti sepertinya menikamati elusan ku

setelah itu aku lanjut memegang buah dadanya ... tapi tangan ku di tepis oleh siti. "jangan ko" katanya. akunya diam saja aku langsung bangkit dari rebahanku dari kutatap matanya setelah itu pelan2 kucium pipinya dia lalu pelan2 ku kulum bibirnya yg mungil dan merah(OMG kesempatan seumur hidup pikirku). siti kelihatannya mulai menikmati ciuman ku lalu pelan2 aku menikmati bibirnya yang manis setelah sekian lama aku merasakan ada balasan dari siti, lidah mulai menjulur dan beradu dengan lidah saya. aduhh aku sudah ga tahan otongku mulai mengeras. pelan2 kutidurin siti di lantai dan kubuka bajunya satu2 berikut kembennya walaupun ada sedikit perlawanan tapi akhirnya siti berhasil aku buka bajunya. ya ampun didepan ku terpajang dua bukit yang sangat indah sekali. puting nya masi kecil dan warnanya pun masi kelihatan merah, tanpa basa-basi kukulum putingnya yang masih segar. terasa oleh ku badan siti sedikit menggelinjang dan spertinya siti mulai menikmati permainanku dia seperti tidak berdaya mengahadapi nafsu di tubuh nya. aku tidak mau melewatkan senjengkal pun bagian dari tubuh siti aku cium seluruh tubuh nya siti dari muka sampai ke pusar.... terlihat sekali siti menikmati jilatan2 ku. akhirnya sampai di pusar pelan2 aku turun ke veggie nya ku buka sarungnya dia dan...... terlihat lah cdnya warna pink tanpa ampun kucium cdnya siti, dia pun tidak berdaya.

akhirnya telanjang lah siti si depan ku (dear oh dear, ga pernah sekalipun terpikir olehku siti benar2 bisa ku dapatkan) langsung ku benamkan mukaku diselangkan siti kujilati veggie dia yang amat sangat indah ditumbuhi bulu2 halus. kunikmati veggie nya siti kujilati-jilati veggie nya siti yang dapat aku rasakan masi sangat rapat. kumasukkan lidah ku kedalam veggie nya dia ku jilati klitorisnya siti....... gak lama terdengar desahan siti ...oh........... dan dapat kurasakan dari vagina nya keluar cairan cairan hangat... ohhhh.. harum sekali pikirku..... trus ku jilati, kulum vagina siti sambi tanganku meremas2 dada dan memelintir puting nya siti.......

akhirnya aku pun ga thn aku bangkit, dan kucium2 lagi bibir mungilnya siti aku sudah siap2 untuk penetrasi...........pelan2 kuarahkan otong ku ke lubang veggie nya siti. ku tekan sedikit tidak bisa masuk otong ku seperti gajah yang ingin masuk kelubang semut... akhirnya siti pun sedikit berbisik di telinga ku "sakit...ko" "tenang aja ti. koko pelan2 koq.." kucoba lagi setelah sekian lama dan sedikit terbantu oleh cairan dari vagina siti tadi otong ku mulai sedikit demi sedikit mulai penetrasi ke vagina nya siti. kutekan kuat2 dan dapat kurasakan kenikmatan tiada tara dari veggie nya siti terasa kehangatan yang luar biasa walaupun terasa sedikit agak sakit. pelan2 aku paksakan lagi otong ku tapi dapat kurasakan sepertinya otong sudah ngak sanggup masuk lebih dalam lagi(cuma masuk sebagian)

Akhirnya kupaksakan goyang dan terlihat siti seperti antara menahan kenikmatan dan kesakitan bibirnya saling mengigit. aku trus dengan permainan ku ku goyang2 in pantat ku maju mundur ku ciumin bibir siti sambil trus menggoyang2 otongku maju mundur .......ahhh...oh........ aku tekan lebih kuat lagi ahhhh.... kugoyang2kan pinggulku dan setelah sekian lama dapat kurasakan aku akan segera ejakulasi aku mempercepat goyangan kuat semakin cepat dan semakin cepat... siti hanya bisa meremas erat2 tanganku.... kogoyang kan lagi dan lagi................ dan akhirnya....akhirnya...crot crot crot..... kumuntahkan laharku di dalam veggie nya siti. ya ampun itulah kenikmatan yang tidak bisa kujelaskan dari tubuh siti.. dan siti.......... hanya bisa memeluk erat2 tubuh kami berpelukan untuk sekian lama bagaikan pasangan yang tidak ingin di pisahkan oleh apapun......... ohhhh nikmat sekali........ setelah itu kucabut otong dan apa yang terjadi jauh lebih mengagetkanku... ku temukan sedikit darah segar di lantai........ OMG, dalam hatiku... makasihh siti........

setelah kejadian itu, saya ga tau kenapa tapi2 tiba2 siti ngga jualan jamu lagiiii.... digantiin oleh orang lainnn............




Judul: Istri Bosku "Aksi Penyelamatan yang Nikmat"
Author : SUPER_G , Category: Umum

Cerita ini …lanjutan ..kisah saya yang terdahulu” Asih Pembantuku yang manis”
Karena saya pindah ke kantor Jakarta maka saya berpisah dengan Asih.
Pada waktu itu kantorku bikin cabang di Jakarta , dan recruit orang asing ( hangguk saram ) baru…yang akan jadi bosku dan bersama-sama ditempatkan di cabang Jakarta , kebetulan calon bosku ini memang sebelumnya tinggal di Tangerang..dan baru saja menikah dengan Cewek pribumi dari bogor…. Nama panggilannya Chacha padahal nama aslinya Siti Julaiha he..eheh baru berumur 20 th Cerita Ketemu dengan bos aku katanya dulu waktu dia kerja di mall Krwc.jadi SPG Cantik, putih, rambut panjang ,… tipikal cewek sonolahsayangnya denger2 sih cuman lulusan smp kesan pertama saya ketemu…. Wah boleh juga nih istri Bos… hehehe……

Sementara saya tinggal bersama bos saya dirumahnya di daerah LP Krwc , sementara masih kontrak 2 kamar yang berdampingan , sementara kantor jauh di daerah jakut….

Tiap hari saya sama bos aku pulang pergi selalu berdua, kemana-mana berdua…, dugem, karaoke,. pulang malam terusss…bahkan kadang pagi …namanya jg WNA.

Sementara istri yang baru dikawinin sering…ditinggal sendiri dirumah…kalau dah pulang telat….pasti mbak chacha ( begitu aku panggil biarpun istri bos… tp umurnya jauh dibawahku dan dia panggil aku mas andri ) pasti dia telepon saya, tanya posisi dimana … suaminya ngapain dlll, kadang-kadang bosku mabuk berat…dang a mau pulang…sementara istri telpon melulu kesaya terpaksa bosku saya seret aja ke mobil….dan sring jg berantem sampai pukul-pukulan di dalam mobil……anehnya setelah dia sadar dari mabuknya ga ingat kejadian …berantem sama aku semalam kadang-kadang klo dah mabuk bawa cewek.. CI di hotel…aginya tanya ke aku “ semalam saya sama cewekkah? ” glek..lah cewek semalem dikemanain…bayar mahal.hehehe saya ga habis piker orang mabuk bisa sebegitunya.

Kembali ke istrinya…Hamper tiap hari pulang malam ato hampir pagi……mulai terjadi pertengkaran2 diantara mereka kudengar lewat kamar samping kadang2 pertengkaran diakhiri dengan making love…sehingga suara…suara…kenikmatan sampai terdengar di kamarku

Busyetttt gw kadang horny jg dengernya..kebiasaan lagi klo dah mabuk berat bosku langsung masuk kamar dan tidur Dan sang istri biasanya datang ke aku tanya habis dari mana…ngapain…Curhat.. ya jawab aja sekenanya….sambil bohong2 dikit..saya jadi tau persis kapan mbak chacha ini ditiduri…dan berapa lama ga ditiduri..

Pernikahan mereka baru 2 bln. pada malam itu seperti biasa kami pulang larut malam dan kondisi bosku mabuk berat…. Sehingga sampai rumah langsung masuk kamar…… istrinya kemudian datang ke kamar saya “ abis dari mana aja tadi? “ , “ ga kemana-mana mbak, cuman di cafĂ© becak” .(gw bohong ) padahal abis dari diskotik CP . “sama cewek ya ? “ dia tanya lagi , “ ga, mbak cuman minum doing “ jawabku, “ mas andri jangan bohong ya” “ itu bekas liptik di bajunya, punya sapa!! “ katanya keras, ..glek…goblok sekali si bos ini…., waduuuh aku harus bilang apa ini….” Tuh kan diam.” Suaranya menggelegar …” ga …mbak minumnya emang ditemani cewek, tp kita ga ngapain2 kok” jawabku sekenanya , kulihat dimatanya mulai berkaca-kaca….

” Bohong..mas andri bohong….pasti maen sama cewek lain….saya sudah sering kali ditipu bahkan sebelum mas andri ada disini” dengan nada yang serak menahan tangiss, “ ngga kok mbak…saya selalu jaga dia kok mbak….ni bahkan dompetnya saya bawa” …memang biasa sebelum minum dompet bos selalu dikasih aku..jadi aku yang bayar semua klo dia sudah mabuk, saya sadar betul istri bos ini masih mudah , baru nikah… lagi hot-hotnya…dan seminggu ini saya tidak denger suara kenikmatan dari kamarnya, pasti dia butuh sekali, sapa suruh nikah sama orang asing, resikonya ya begini ..kata batinku.,..”bohoooong “ kembali dia menjerit sambil mau memukul dadaku, reflex…langsung aku tangkap tangannya.dan aku rangkul tubuhnya ….ehhh dia malah menangis didadaku….aku diam saja…gat au apa yang harus aku lakukan.selama beberapa menit dia masih…menagis didadaku, “ udah mbak…sabar” cuman itu kataku menghibur “ uk..uk…saya menyesal mo nikah sama dia mas andri”

“ udahlah… itukan sudah terjadi…ga bisa kita balik lagi kemasa lalu , mo gimana lagi sekarang….salah satu jalan ya mbak harus menikmati apa yang ada” du…kayaknya setan burik dah mulai memanas-manasi “ bagaimana menikmati klo gini….” Kata dia sambil terisak…” ya , bikin senenglah…dia kan banyak uang,…maen aja ke mall…kemana2 gitu biar nglupain masalah” kataku, “klo itu sih gampang , tapi kebutuhan kan ga itu saja “ katanya, ho..ho… mulai nih…hehehe , “ ya cari kesenangan lah ..bagaimana caranya , biar sama-sama enak dan pertengkaran bisa dikurangi” kataku, ….anehnya sudah bicara panjang begitu… tubuhnya masih menempel dengan tubuhku, kami diam sejenak….. kemudian tiba-tiba dia mendongak keatas dan mencium bibirku, “ Upss …apa ini mbak” aku lepaskan tubuhku dari dia dan pura-pura kaget….hehehe reaksi ini yang sebenarnya dari tadi aku harapkan. “kenapa…mas…, tadi kan mas andri saya harus cari kesenangan biar lupain masalah” katanya, “ iya tttapi…. ttttapi…jangan ssssya “ heheh e pura-pura gugup, “ napa mass klo dengan mas andri saya senang , napa harus cari lain…” katanya “ urusannya nanti berat mbakk klo ketahuan..boss” kataku, “ ga papa mast oh dia klo mabuk ga bakalan inget… apa mas andri… ga suka sama saya?, saya liat mas andri sering curi-curi liat sama saya” ,

Haisss ternyata aku selama ini dah ketahuan klo sering curi pandang, “ saya cantikkan mas? “ tanyanya “ iya sih” jawabku lirih.” Mo apalagi mass, bikin aku senang”, “ iya tapi tolong bener2 dirahasiakan ya “ pintaku “ aku jamin mas “ “ ya okeylah klo mbak chacha jamin “ jawabku, kebetulan pada malam itu bak chacha lagi pakai baju tidur merah muda yang tipis banget dan hampir tranparan , sehingga benjolan dada dan belahan pahanya terlihat jelas, ditambah mukanya yang masih merah bekas menangis, langsung aja aku sergap bibirnya yang merah…kucumbu dan kusedot lidahnya….

Nafasnya mulai ngos..ngosan menahan nafsu…. Begitu juga aku…..terus kucium bibirnya …ku gigit telinganya dan kuhembuskan nafas ditelinga…. Semakin menambah nafsunya……., tanganku mulai mencari tali bra….dan kulepaskan. lalu pindah ke dadanya …dan kuremas-remas.”ouch… mas “ aku ga peduli dia mulai meracau kuangkat baju tidurnya melewati kepala sekalian lepas branya. Ho..hoh.ho …pemandangan yang sangat indah putih mulus. Kenceng sekali istri bos ini biarpun msih muda., terusss kurangkul dia dan kuelus punggungnya .halus.sekali. perlahan kecupanku pindah keleher… terus ke dadanya dan ke masing2 puncak bukit kembarnya….. “ ouch…mas…enak….mas “ silih berganti ku kecup dank u sedot nipple nya… mbak chacha semakin meracau…..

Sementara posisi kami masih berdiri dan dia tinggal cd aja yang menempel di tubuhnya , aku masih berpakaian lengkap….., “ mabak buka pakaianku…mbak…..” sambil terus mengulum teteknya….., perlahan tangannya mulai melepas kancing bajuku dan melepasnya bersama pakaian dalam ku dan selanjutnya ikat pinggang ku mulai dibuka serta kancing celana,sehingga jatuh, aku tinggal cd saja dia jg … sambil terus mencium…mengulum dan menjilat bagian dadanya, kurebahkan tubuh mbak chacha istri bosku ini ke tempat tidur…… jilatanku semakin turun dan akhirnya sampai di daerah V nya biarpun masih tertutup CD…. Perlahan kulepas CD…. Kembali pemadangan yang luar biasa …terpampang di depanku Belahan V yang merah merekah, dengan sedikit rambut. Uhhhhhh nikmat banget….. kesempatan ini….., tdak aku sia-siakan segera aku jilatin pinggir memeknya yang merah, cairan putih sudah mulai banyak mengalir disela-selanya….bertan da dia sudah sangat terangsang,… aku hisap-hisap dan ku mainkan itillnya….

Dia semakin mengerang” masssss enak…..massssssss “ tangannya mulai menjambak rambutku.dan menekannya sehingga lidahku semakin dalam menghisap….rongga Vnya……kemudian aku pindah menjilati… pusernya terus keatas kembali ke teteknya…kuputer-puter sebentar dan terus keatas leher dan akhirnya bibir lagi… kutukar ludahku dengan ludanya kemudian aku jilatin seluruh mukanya yang putih mulus ….. lehernya……dadahnya …perutnya….sampai keteknya yang bersih pun aku jilat….ga ada bagian yang lepas dari jilatanku…. mbak chacha hanya bisa menggelijang-gelinjang seperti cacing kepanasan…. sambil terus meracau…..

Kulanjutkan ke tangannya sampai ujung jari tangannya… terus kembali ke tangan satunya……kembali lagi ke dada ouch nikmat sekali…jilatanku semakin turun ke daerah M**knya kuputer sebentar……turuk ke pahanya yang putih…..dengan sedikit bulu-bulu tipis di kakinya…. Membuat aku semakin bernafsu… sampai jari kakinya ,,,,,, pindah ke jari kaki kirinya…….dan naik lagi ke pangkal pahanya…… mbak chacha terus meracau tidak jelas., sepertinya bosku belum pernah memperlakukanya seperti ini “ ouch masssss…pintar sekali….enaaaaakk “ kembali dia meracau…….”mass aku sudah ga tahannnnnn masukin… mas… masukin ..” , “ bentar sayaaaang “ aku sudah ga manggil bak lagi ……dua jari tangan kananku kumasuk..kan ke memeknya . dia menjerit…..”ouch…..uuuuuu…” ku korek2 rongga M**kya dengan jariku ….dia semakin mengelinjang …dan mengangkat-angkat pinggulnya………. Masss masukin kontolmu…masukin masssss aku ga tahaaaan…….”

Dari tadi dia belum liat kontolku , yang besar dan tinggi menjulang bagai monas ini” kuambil posisi…… perlahan kuputer kepala torpedoku di sekitar belahan Memeknya, mbak chacha semakin meracau……. plzzzzzzz masssss masukin…….aku ga tahan perlahan kumasukkan kontolku rasanya tidak muat dilubangnya dia yang kecil, kutekan semakin dalam …. Dia menjerit….mas …sakit….. “ tahan sayangg “ kataku , rupanya selama ini yang telah masuk lubang ini jauh lebih kecil dari torpedoku…. Sehingga dia merasa kesakitan…., kembali kutekan kontolku semakin dalam dan masuk semua ke dalam lobang memeknya, “enaaaaaaak mas…” Perlahan mulai kupompa .nikmat bener istri bosku ini…….masih peret….. ABG sih hehehehe., semakin keras dan cepat kugerakkan kontolku….dia semakin menggelepar… kuangkat kakinya dan kutaruh dipundakku Panetrasiku semakin dalam….massssss ammmmpunnnn mas , dasar ABG baru segini sudah ampun –ampun batinku belum gaya yang lain…….

Semakin cepat kugerakkan dan dia semakin meracau…… sementara lelehan Lumpur putih mengalir semakin deras….sehingga setiap hentakanku menimbulkan irama yang merdu….. cpok…cpok…cpokkk , kutundukkan badanku dan kuciumi teteknya sambil terus menggejot… istri bosku ini….. kuangkat badannya dank u puter sehingga sekarang aku yang ada dibawah…….. “ kamu yang genjot…. Sayang….. “ kataku…. Mulai dia memaju mundurkan pinggulnya…… kontolku semakin terjepit … dan rasanya ruaaaarrrr biasa nikmatnya …….terus dia memaju mundurkan pinggulya semakin cepat….. dan kepalanya tak henti-hentinya dipalingkan kanan kiri keatas….seperti orang kesurupan…… ouuuuuuhhhhh nikmat sayaaaaaang…. Oh lebih nikmat dari semua cewek yang aku tiduri ….oooooooooooo, dia jg semakin kesetanaan…… massssss ga tahaaaannnnnnnnnn massssssss”

Tahan sedikit sayaang kita keluar barenggggg ,… aaahhhh…. ahhhhh. aahhhhhhahh aku meracau …. Ayo sayangggg lebih kerassss… , massssssssssss mau keluar …. Aku jg sayaaaang ..oooooooooo ouchhhhhhhhhhhhhhhh dengan jeritan yang panjang ….

kami berdua keluar bersamaan , rasanya nikmatnya dunia ga ada yang menandingi rasa nikmat ini…. Mbak chacha langsung ambruk di atasku .. kurasakan tubuh kami bersentuhan …..halusssssss dan kupeluk dia…mas andri….. enakkk sekali kontoll mas., masss bikin aku senang terus ya “ pintanya…..”iya sayang… kapanpun kamu mau, aku juga pingin kamu jilatin kayak aku tadi…” iya nanti kita istirahat dulu…..rasanya persendianku luluh lunglai ”
Malam itu kami bermain sepuasnya sampai pagi, dia gentian menjilatin tubuhku …..berganti-ganti gaya…

Sampai jam 4.00 pagi dia aku suruh pindah kekamarnya untuk menemani suaminya…. Ang sudah ga bergerak…..karena pengaruh minuman keras sejak saat itu pertengkaran2 semakin jarang terjadi….karena aku siap menjadi penengahnya Beberapa bulan kemudian aku pindah tinggal di mess kantor, karena aku terlalu capek jarak kantor –rumah terlalu jauh….. dan sering terlambat…. Karena urusanku antar Negara sementara .negara K……. waktunya 2 jam lebih cepat. Jadi aku putuskan tinggal di mess kantor….. tapi kadang2 aku masih ikut ke rumah bosku , apalagi klo weekend ditambah ada telp… butuh pelayananku hehehehe. syukurlah. Aku telah membuat bosku dan istrinya damai., Tanpa mengurangi kenikmatan yan ada.hehehe.
Aktivitas dengan istri bosku berhenti ketika aku putuskan menikah dengan pacarku yang aku pacari sudah 6 thn.. tapi hubngan keluargaku dan keluarga bosku masih baik seperti dulu tidak terjadi apa-apa sekarang masih kerja sama dia





Judul: Asih pembantuku yang manis
Author : SUPER_G , Category: Umum

Saya Andri 32 thn….cerita ini adalah pengalaman pribadi saya beberapa tahun yang lalu di Kota Surabaya…. Daerah Wiyung…. dengan Asih… pembantuku….
Kebetulan dari kantor kami dikontrakan rumah bagi staf yg masih bujangan , ada 3 orang yang tinggal…….kebetulan rumah bosku juga satu komplek dengan rumah kontrakan kami….dia punya 2 pembantu salah satunya namanya Asih… tinggi , manis sekali , umur 19 thn tapi toketnya lumayan besar …pakaian modis banget ga seperti pembantu pada umumnya dan sexy banget……., aku liat pertama saja sudah napsu………

Kebetulan si Asih ini dipinjamkam ke kami oleh bosku …. tiap pagi Bantu masak dan bersihin rumah…..dan tiap bulan kami kasih tambahan gaji buat dia……………….

Karena kami semua pada bujangan…..senang sekali kami dapat pembantu semanis ini, tiap hari saya dan teman2 selalu goda, cowel..sana sini….. dia marah-marah tapi senang juga kayaknya….cuman aku yang agak cool….hehehe, biasa bikin penasaran.., ga ding soalnya aku sudah punya pacar……………..

Tapi kayaknya si Asih selalu curi-curi pandang ke saya…… lama-lama aku geregetan juga liat abg ini…. Aku pandang2 emang manis banget…body , rambutnya yang panjang …bikin aku tergoda jg…………… klo sedang nonton tv sore, pakai celana pendek dan kaos ketat sekali sehingga bongkahan tetek tercetak indah di dadanya…… pikiranku semakin tidak karuan…apalagi ditambah aksi genitnya………. Tapi aku belum bereaksi apa-apa cuman dipikiran ini terus berkecamuk ingin……..dengannya.

Akhirnya pada saat aku ulang tahun, aku dapat kado dari dia yang isinya pakaian lengkap dari bawah keatas ( kemeja,dasi,pakaian dalam, cedam, sisir, kaos kaki, handuk ) aku heran juga..teman-teman yang lain Ultah ga dikasih apa-apa kok giliran aku dapat semua …heheh , wah anak ini jangan2 bener2 mau serius…… pikiranku terus menimbang resiko dan manfaatnya……..akhirnya setan menang juga……hehehehe……….

Kebetulan temen2 yg lain klo pulang agak telat karena kerja di lapangan sementara aku di kantor so…selalu pulang duluan..., seperti biasa begitu aku pulang duluan di rumah cuman ada Asih yang lagi nyiapin makan buat aku….., aku langsung nyalahin TV….dan nonton…, setelah itu asih datang bawah makanan.. aku makan dan asih nungguin sambil nonton TV, sambil sekali ngobrol sama dia….”sih, berapa umur kamu sekarang ? “ tanyaku, “ mau 19 mas bulan depan” kata dia , “dah punya pacar belom” kataku , “ belum mas , dulu ada cuman saya ga cocok, sopir depan rumah juga naksir saya, cuman saya belom sreg” jawabnya, “ emang sregnya kayak apa ?” tanyaku .., “ yaaa klo bisa sih yang kayak mas andrii” jawabnya, “ glekkk “ terasa makanan menyumbat di mulutku jawabannya benar2 diluar dugaanku, kesempatan manis nih….otakku mulai berputar sambil terus makan….lalu dia ambil minum buatku, “ Asih mau ga jadi pacar aku?” tanyaku kemudian, “ ihh mas andri kan sudah punya pacar” jawabnya, “ iya sih tapi jauh, jarang kontak “ jawabku bohong, “ jadi kesepian, dari pada gitu mending mikir yang deket” lanjutku, “ mas andri boong, mana mau mas sama aku, cuman pembantu” katanya, “ sih pembantu juga manusia, apa salahnya punya keinginan juga” rayuku, sambil tanganku mengusap pahanya yang hanya pake celana pendek….” Mau ga sih? “ tanyaku lagi….

Wajahnya agak kemerahan …dia diem aja, cuman dari rautmukanya kayaknya dia mau, “gimana sih” aku coba mengelus rambutnya, kepalanya semakin ditundukkan…” iya mas , tapi jangan bilang sapa-sapa , saya malu” katanya, “ ok deh, ini tetep jadi rahasia kita” jawabku, kebetulan memang itu yang kuharapkan hehehe……

Wah..kapan lagi dapat ABG kata setan burik dikepalaku…..” asih kamu pernah dicium cowok gak” tanyaku, “ belum pernah mas” jawabku tanpa piker panjang , karena posisi kami dekat aku langsung cium keningnya, dia kaget tapi tidak menghindar……wah ga ada penolakan , bertubi-tubi aku cium pipinya, truss keningnya…….dia menunduk aja, “ jangan mas malu” katanya, “ malu sama sapa, cuman kita berdua kok” kataku, temen2ku memang datangnya agak malam karena ada stupping ekspor, lalu aku berusaha cium bibirnya..dia agak menghindar…tapi aku tahan kepalanya dengan tangan kananku……aku kecup bertubi-tubi…..dia mulai terangsang juga, nafasnya mulai memburu…..

kemudian aku hentikan “ gimana enak sih,” tanyaku, “ iya mas “jawabnya pelan, “ sih boleh aku pegang tetekmu” , “ jangan mas” tolaknya, “ ga papa enak kok” langsung aku cium bibirnya lagi, dan tangan ku gerilya ke teteknya, wahhh masih kenceng banget… dasar ABG ,. Dia menggelinjang keenakan….. “ mas…mas… “ mulutnya mulai berkicau, aku ga perduli pelan-pelan tanganku membuka bra nya, ( klo cuman buka bra aku sudah liahai….. hehehehe ) tanpa dia sadar…… dan mulutku mulai berpindah pelan ke dadanya… “mas…..mas…..” cuman itu yang hanya bisa dia katakan, kubuka kaosnya otomatis bra yang sudah aku buka jg sudah lepas, dia berusaha menutupi bukit dadanya , cuman aku singkirkan dan niplenya mulai aku jilatin….. indah sekali dada abg ini, kenyal dan mantap….

Terus aku jilatin, dan aku kecup bagian sensitifnya, di menggelepar-gelepar keenakan….. sambil tanganku meraba pahanya yang mulus..dan halus…… “kring…kring…kring “ tiba-tiba telepon berbunyi ….brengsek …baru mau asyik……pikirku, cepat2 dia bangun dan akan telepon, rupanya temen2 sudah mau pulang , suruh siap2 makanan…… wahhh gagal eksekusi nih….. tp gapapa pelan-pelan bia tambah asyik …dalam batinku, “ mas jangan bilang-bilang ya mas” katanya setelah dia terima telp., “ ok say” dia terseyum dan langsung ke dapur nyiapin makanan, kembali aku nonton TV.

Sejak hari itu , tiap pagi mo berangkat kantor ku cium dulu dia di dapur, diam-diam takut temen2 pada curiga, hari sabtu kantor setengah hari sengaja aku ga mudik ke kampung, sementara teman2 langsung dr lapangan pulang ke kampunya masing2. kepala dah nyut-nyutan nunggu sampai hari sabtu,,, abis kantor aku langsung pulang …aku lihat asih lg nnton TV memang sengaja klo sabtu siang dia ga masak karena biasanya pulang semua.,

“ kok ga pulang mas” tanyanya, “ ga sih , hari ini aku ingin berduaan sama kamu” jawabku, “ ah mas andri bisa aja “ jawabnya , “ malam minggu kamu emang ga pingin aku temenin” tanyaku, “ ya pingin sih mas, emang mas ga pulang “ tanyanya, “ ga besok aja , kan deket “ jawabku, lansung kuambil tangannya dan kupeluk dia , “ mas…” dia kaget, tapi ga ada reaksi… kukecup bibirnya dia membalas tidak kalah hebohnya….

Rupanya beberapa hari ini dia telah belajar,..dan memendam nafsunya……, nafasnya semakin memburu kemudian aku lepas kaosnya ..terus tanganku gerilya ke tetek dan pahanya sampil terus mengecup telinganya dan bibirnya….. “ sih km mau lihat K……. ku “ bisikku, tanpa tunggu jawaban aku bawa tangannya ke adikku yang sudah tegang, “keras mas “ katanya, “ mo liat aslinya” aku terus buka resleting celana dan membawa tangan memegang adikku …… heemmmm aku makin bernafsu , dan dia jg , aku masukin tanganku ke dalam cd. Nya “ jangan mas” katanya , “ biar sama sih, biar adil”, jawabku, lalu aku buka jg celana pendeknya ……wah ..indah benar….. “ sih ke kamar yuk “ lalu aku bopong aja tubuhnya ke kamar, dan kulepas semua pakaiannya hingga bugil, dan aku jg begitu, sambil terus merangsangnya, mulutku sudah mulai turung di pangkal pahanya, kujilatin paha , perut dan kakinya…. Dia mengerang sambil menjambak rambutku…… lidah ku mulai berputar-putar di daerah V nya , dia semakin menekan kepalaku… “ mas….mas….. geliiiiiiiiii, enaaaaaaak” aku makin semangat menyedot-nyedot bagian dalam V nya…. Yang sudah sangat basah….enaak gila …gurih….. V..ABG…perawan lagi…..dengan jeritan panjang……dia ga tahann lagi “maaaaaaassssssssssss uhhhhhhhhhhh “ mekinya semakin basah “ enak sih “ , “enak mas” ., “gantian ya sih , kamu hisap adik saya” kataku, “ saya ga bisa mas “ katanya, “ gapapa , sedot aja kayak kamu makan es krim, tapi jangan kena gigi “ , “ ya mas “ katanya…..dia mulai mengurut Ko…. ku dan membawanya ke mulutnya,

Pertama dia masih ragu-ragu dan kasar sekali…tp lama-lama bisa jg dan sangat halus sedotannya….” Uhhhhhh nikmat sekali siih terusssss “ dia ga peduli yang ku katakana , terus meremas dan menyedot-sedot kon….ku , “ ayo sih sama-sama”, “sama-sama gimana mas “ kita saling sedot….. lalu aku angkat dia membentuk posisi 69 dan meneruskan pekerjaan masing-masing…….sampai sekitar 15 menit…….kami menikmati saat-saat yang luar biasa ini…..seakan dunia milik kami berdua……. “ udah sih, aku masukin ya punyaku ke punyamu” pintaku, “ jangan mas nanti aku hamil” , “ ga papa aku tau kok caranya biar ga hamil”, “ bener mas “ tanyanya menyakinkan, “iya …cuman aga sakit sedikit, km tahan ya…” “ ya Mas “ aku mulai ambil posisi , selangkangannya aku buka dan masing2 aku letakkan diatas pahaku….. punggungnya aku ganjal pakai bantal…. “ taha ya sih”, aku puter2 dulu Kon…ku di sekitar lubang Vnya biar air semakin banya sehingga ga begitu sakit….. kuputer dan kumasukkan sedikit….kuputer lagi…kumasukkan lagi perlahan..-lahan semakin membuka lubang Vnya, dia semakin mengerang-ngerang keenakan….. setelah aku piker cukup….. kumasuk separuh….kont…ku susah sekali….terus …kumasukkan ….dia mulai mengerang menahan sakit…” masssssssss ssssssakit…..” , “ tahan say…sebetar “ “blukkkkkk….semua kon…ku sudah masuk , dan dia teriak

“maaaaaaaaaaaaaaaas ssssssssssssssakit !!” “tahan sebentar…… aku diamkan beberapa saat, biar V menyesuaikan, setelah beberapa saat pelan-pelan mulai aku kocok… dan tanganku meremas teteknya…biar dia ga begitu terasa sakit………lama-lama kocokkanku semakin cepat…..dia mulai mengerang, meracau ga karuan,……dan menjerit-jerit kenikmatan bercampur kesakitan, darah segar sudah mulai mengalir diselangkangannya….. oooooooooohhh nikmatnya……..ooooooooohhh….kataku meracau juga……kamu memang enak say………..baru aku kocok 10 menit terasa kon…ku sudah ga tahan……. “ sih aku mau keluar…….” “oooooooohhh mas….aku jg ga kuat……..ohhhhhhhhhh” bersamaan dengan jeritan panjangnya aku cabut Kon…ku dan bersamaan itu keluarlah air maniku diatas perutnya……. Oooooo say enak banget.,….. aku liat asih nafasnya masih ngos…ngosan kayak orang abis lari dikejar anjing……… kami diam sejenak….. “ enak say” tanyaku , ….”iya mas… tapi agak sakit” nanti klo sudah biasa enak juga” kataku,………… Setelah istirahat 1 jam untuk minum, dan bersih-bersih….pertempuranku aku lanjut lagi dengan berbagai macam gaya, dan asih biarpun kecil, cepet bisa belajar, ….sehingga semakin nikmat aja…… sabtu itu aku bertempur sampai malam…… sampai minggunya aku telat bangunnya……….

Hari-hari berikutnya setiap ada kesempatan aku terus melakukan,……. Tetep menjaga hubungan kami , klo istirahat siang kadang2 aku balik kerumah dulu ambil jatah……..

Beberapa bulan kemudian aku dipindah ke Jakarta oleh perusahaan , dan asih tetep telp…telponan sama aku, setiap ada tugas ke Surabaya aku temui dia , dan main diluar rumah…..sampai akhirnya dia berhenti dan bekerja sebagai SPG di Mall Pakuwon….dan kemudian menikah…….hilang sudah kontakku dengan dia………sekian selesai………. Asih kenangan bersamamu akan selalu ku ingat!!!





Judul: Cewek Gue dan Mantannya
Author : suckoffitall , Category: Umum

SATU

Gue punya pacar dari jaman kuliah ampe sekarang dan gak lama lagi gue akan merit sama pacar gue ini. Sebut saja namanya Vie...jaman kuliah dulu Vie memang cukup popular dikalangan temen2 gue, anaknya mayan tinggi dan langsing, rambutnya ikal panjang sebahu, hidung mancung, kulitnya kuning langsat, teteknya gak terlalu besar tp paslah menurut gue, dan anaknya manis kyk maudy koesnadi....dia kalo kuliah suka pake rok selutut kesukaannya dan kemeja atau sweater....kadang kalo dia suka lewat n digodain anak2 gue suka curi2 pandang juga seh..walau gue pura2 cool

BTW, akhirnya gue bisa jadian sama Vie setelah berhasil nyikat dia dari pacarnya.......boleh dibilang Vie terkesan anak yang baik2 karena gak pernah suka macem2 dikampus (hbs kuliah langsung pulang ama pacarnya).....hingga suatu hari (sesudah 4 bulan pacaran) gue iseng2 sms2 nakal sama dia dan dia bikin pengakuan kalau 'hampir' bersetubuh sama mantannya...kayak disamber gledek, gue kaget juga....apalg selama 4 bulan gue cuma bisa megang teteknya dan cium2 dibibirnya doank! Gue ga sabar dgn sms, gue telp Vie dan dia ngaku sambil terisak bahwa dia sudah beberapa kali 'hampir' bersetubuh dgn mantannnya....gue gamau denger detailnya karena shock juga (apalg gue terbilang cow polos yg blm pernah liat cew telanjang)....Vie ngaku kalo dia lakuin itu karena terpaksa karena mantannya kadang agak memaksa, tp dia bilang belum pernah dimasukkin memeknya sama kontol mantannya itu.....tetep aja gue emosi.....n gamau denger detailnya bagaimana….

Hingga suatu hari Vie pulang dari tur dgn teman kampusnya dan gue jemput dikampus, gue dah atur rencana bagaimana bisa nidurin pacar gue ini...apalg gue teringat pengakuannya yg menyesakkan itu. Kita check in disalah satu losmen murah dikota tempat kita kuliah....saat itu Vie memakai kemeja abu2 ketat yang kancingnya mudah terbuka dan celana jeans ketat...pantatnya bulet bgt saking ketatnya celana jeans yg dipakainya......baru aja ngunci pintu n naruh tas, Vie langsung gue samber...gue peluk n cium bibirnya, gak cuma gue cium..gue kulum bibirnya yg atas dan bawah bergantian sambil sesekali gue kulum lidahnya...Vie agak kaget dgn serangan brutal gue yg penuh napsu..apalg tangan kiri gue sibuk meremas teteknya kenceng2 dan tangan gue melingkar memeluk tubuh langsingnya sambil nyuri2 ngeremas pantatnya yg montok dibalut jeans ketatnya.

Vie agak kehabisan napas karena ciuman dan sedotan maut gue dibibirnya….dia menarik badannya sedikit dari pelukan gue sambil berkata “kamu kok bernapsu sekali, kangen ya ditinggal 3 hari? Aku mau mandi dulu ya” sambil tersenyum…tp gue belum rela ngelepas dia mandi, langsung aja kancing kemejanya gue bukain satu2 sambil gue singkap ke atas BH-nya…..buset baru sejelas ini gue liat pentil cewek gue….coklat kemerahan dan mancung gitu deh….gue langsung netek n sedot kuat2 pentilnya sambil gue remas2….tp Vie kayaknya dah ga sabar mau mandi jadi baru beberapa menit gue ditinggal mandi (gue gak mandi bareng karena canggung gak pernah telanjang ama perempuan).

Setelah kita berdua dah mandi, Vie dah wangi dan make celana pendek serta kaos tidurnya berbaring disamping gue sambil kita cerita2…..sambil cerita gue usap2 lengan bagian atasnya yg halus…tiba2 kontol gue ngaceng berat walau dial g cerita soal turnya 3 hari ini….gue cium lagi bibirnya pelan2, kali ini pake perasaaan jadi gak yg menggebu-gebu kesetanan…tp emang dasar setan, dari pelan2 jadi penuh napsu juga, Vie terlentang ditempat tidur…gue ciumin bibir dan lehernya yang wangi…dia Cuma mendesah aja menikmati ciuman dan jilatan gue dileher jenjangnya….tiba2 gue teringat pengakuannya beberapa minggu lalu soal ‘hampir’ bersetubuh sama mantannya itu, tp anehnya gue gak emosi tp tambah nafsu…sambil gue remas teteknya pelan2 dan ngulum cuping telinganya, gue nanya ke dia “uhmmm kamu udah ngapain aja sama mantan kamu itu memang…?? cerita aja, aku ga marah”……akhirnya dia bercerita sambil mendesah kenikmatan karena gue terus menciumi dan menjilati bibir, leher, dan bagian dadanya (kaos & BH-nya masih utuh)…dia bilang kalau dia pernah dipaksa megang kontol mantannya yg gede pas masih sekolah dulu, dan dari situ mantannya sering nagih minta handsjob….kadang pas lagi pacaran dirumah sodara mantannya, dan rumahnya lagi sepi teteknya suka dipegang2 dan diremas kasar. Anehnya gue malah tambah bernafsu, dan gue langsung buka kaos dan BH-nya dgn kasar…gue sedot kedua bukit kembarnya kenceng2 sambil gue gigitin pentilnya pelan2…dan dia terus melanjutkan ceritanya.

Saat menjelang kuliah dan mantannya Vie kos, Vie pernah main kekosnya dan dengan pemaksaan mantannnya berhasil menelanjanginya walau Vie berusaha melawan….saat telanjang Vie disuruh tiduran telungkup ditempat tidur sementara mantannnya itu menciumi tengkuk, punggung, pantat, hingga ke betisnya sambil sesekali menjilatinya dengan lembut…setelah itu Vie disuruh berbalik telentang dan tubuhnya kembali disapu bersih mantannya dengan ciumin, usapan, remasan, dan jilatan diseluruh tubuhnya….ya itulah pertama kali Vie telanjang dihadapan lawan jenisnya. Sambil mendengarkan cerita Vie, gue terus memainkan kedua teteknya yang pentilnya makin keras karena sedotan2 maut gue...sempat ada rasa miris mendengar pacar gue pernah dibegitukan dgn paksa sama mantannya, tp rasa miris itu tertutupi oleh napsu yang menggelora….walau akhirnya gue tergugah juga untuk nanya “trus habis kamu dibugilin, memek kamu diapain sama dia? aku aja udah 5 bulan gak pernah sentuh kamu sedekat ini..” Vie menjawab sambil mengusap kepalaku yang berada tepat diantara kedua teteknya….katanya pertama kali itu memeknya gak diapa2in hanya teteknya saja yang dibuat memar karena sedotannya terlalu kencang, dan saat itu Vie menolak disentuh memeknya dan menolak untuk melakukan blowjobs…..tiba2 Vie berkata “perasaanku beda sama kamu, kalo kamu merasa mau impas…kamu boleh liat dan mainin memekkku…tp jgn dimasukkin tititmu ya..” Berhubung dikasih sinyal begitu…gue yg belum pernah liat memek cewek secara live! Langsung pelorotin celana pendek dan CD-nya….dan kayak orang bego gue duduk diantara belahan kakinya sambil mandangin memeknya yg ditumbuhi bulu2 halus….jembutnya gak terlalu lebat, jd klitoris dan belahan memeknya yang berwarna kemerahan jelas terlihat didepan muka gue….lama gue bengong mandangin indahnya memek cewek gue ini……..

Setelah beberapa menit gue pandangi belahan memeknya…pelan2 gue usap klitorisnya yg merah dan mulai mengeras….gue pindah posisi duduk disamping kiri tubuhnya yg sudah bugil, gue usap2 dengan lembut klitorisnya pake jari tangan kiri gue sementara tangan kanan gue menggenggam teteknya sambil memuntir-muntir pentilnya, Vie menggelinjang dan mendesah sambil terus bercerita “setelah berhasil menelanjangi aku pertama kali, aku agak takut main ke kosnya tp suatu hari pulang kuliah dia ajak aku ke kosnya, aku gak bisa nolak. Hari itu aku pake celana bahan dan kemeja biru…begitu masuk kamar aku langsung didekap dan diciumi dengan lembut sambil dia melepas pakaianku satu persatu, aku coba melawan tp badan dia jauh lbh besar dari aku...”

Aku terus mendengarkan ceritanya sambil menghusap klitoris dan memainkan pentilnya, sementara tangan kiri Vie mengocok kontolku yang konak habis! ”Aku dibiarkan tidur telentang diatas tempat tidurnya dan dengan kasar dia mengikatku tanganku keatas memakai ikat pinggang yang aku pakai hari itu...aku coba ngelawan tp tenanganya lebih besar...dia terus ciumi bibir dan leherku sambil berbisik nyuruh aku nikmati aja.

Tiba2 tititnya yg besar dikeluarin dan dgn paksa menyorongkannya ke mulutku dgn posisi berjongkok didepan mukaku…..ak gamau tp dia terus nyodokin titinya ke mulutku, akhirnya aku coba kulum pelan2..titinya ga muat dimulutku..tp dia paksa kulum lebih dalam….” Entah kenapa gue jd horni berat, langsung gue libas dulu teteknya sambil dengerin dia cerita…lumayanlah muas2in netek malam itu…..”tiba2 dia ngeluarin tititnya dari mulutku dan menggesek-gesekkannya ke leherku, dadaku, tetekku, hampir seluruh tubuhku dan berhenti dibelahan vaginaku…aku langsung spontan bilang jgn dimasukkin…dia duduk didepan selangkanganku sambil kedua tanggannya membuka lebar2 pahaku…aku malu dia ngeliatin kemaluanku dan tiba2 dia jilatin klitorisku sambil diemut pelan2, aku ga tahan dan akhirnya orgasme…dia kyknya tau kalo aku orgasme dan malah makin semangat maenin memekku…”

Ehm ternyata memek cewek gue pernah disedot mantannya…ceritanya bikin gue makin semangat maenin memeknya, sesekali gue cubit bibir vaginannya yg coklat kemerahan…dah basah rupanya dia…..”aku pernah cerita kalo aku dah gak perawan karena pernah jatuh, ternyata hal itu membuat dia makin bersemangat maenin memekku…jarinya yg gede dimasukkin ke memekku sambil dikocok2…dia mandang aku sambil nanya enak gak sayang….waktu itu agak sakit karena pertama kali memekku dikocok2 kyk gitu, tp lama2 aku coba nikmati jg….tubuh besarnya nindih aku sambil gigitin tetekku…dia coba masukin tititnya ke memekku, aku gamau dan coba ngangkat pinggulku sebagai penolakan..karena titinya agak gede, yg masuk baru kepalanya aja…tp aku langsung ancam dia….aku akan teriak kalo kamu terusin…akhirnya dia berhenti nyoba masukin tititnya….dia lepasin ikatanku dan nyuruh aku blowjob, dia berdiri ditempat tidur sementara aku yg telanjang berlutut melayani dia……uhm aku coba bayangin ngulum lollipop aja soalnya itu pertama kali aku ngemut tititnya…..dia pegangin kepalaku kuat2 dan tiba2 dia bilang mau keluar, dia cabut tititnya dari mulutku dan muncratin spermanya didadaku…tetekku penuh dgn sperma dan sebagian kena leherku juga…..” DAMN, perasaaanku saat itu antara miris sama tambah horny…daripada jd sakit hati…mendingan gue……ya tau sendiri deh




Judul: Nadia,gadis cantik
Author : toketgede , Category: Pesta Sex

Kenikmatan bertubi-tubi.

__________________
Namaku Nadia,aku pelajar di suatu sma di Bekasi.Aku sudah pernah 2 kali ml.Sekali dgn pacarku,Marcel,dan sekali dengan teman Marcel (baca kisah cintaku dengan Nadia eps1&2).Sebagai anak sma,tubuhku memang indah,terutama toketku yang membuat orang gemas.Sekarang aku akan menceritakan pengalamanku saat aku diperkosa tukang ojek beberapa bulan lalu.

Saat itu sudah sore saat aku pulang sekolah.Aku berniat pulang setelah aku dan Marcel ml di ruang av.Aku merasa lelah setelah selama hampir 30menit Marcel menggenjotku.Toketku terasa sedikit sakit karena Marcel sangat gemas dengan gunung kembarku.Aku keluar dari sekolah,biasanya aku pulang bareng Marcel,tapi hari itu dia mau nongkrong dulu.Aku putuskan naik ojek aja.

"bang,ojek!" aku memanggil ojek.
"kemana,neng?"
"ke galaxy.." kataku
"ok.."

Ojek ini adalah langgananku,namanya bang Eric.Karena lelah,aku menyenderkan badanku ke badan Bang Eric,otomatis toket montok-ku menempel dipunggungnya.Hal ini yang mengawali kisah ini.Belum sampe rumah,tiba-tiba bang Eric berhenti di gang sepi,didepan rumah kosong yang merupakan rumahnya sendiri.

"ada apa bang?" tanyaku.
"sebentar,neng.Turun dulu aja!" balasnya.
Aku turun dari motor rx-king nya.Baru turun,bang Eric menggenggam tanganku dan menyeretku masuk.
"lho? Bang! Apa-apaan ni?" aku kaget bercampur panik.
"ikut abang aja,kita asik-asikan berdua"
"apa?! Tol..Emfhhhh" aku tak bisa teriak karena ia membekap mulutku,setelah itu dia menyeretku kedalam kamarnya.
"mhh..Apa-apaan ni bang!" aku kesal dan ketakutan.
"udah..Abang kasi yang enak2 neng.."
"nggak..Mfffhh.." kata-kataku terputus.

Kini bang eric mendekapku dan mencium bibir mungilku.Aku terus meronta sambil terus berusaha melepas ciumannya,bang eric lalu menarik lepas tas dan jaketku,sambil tetap menciumku,tangan bang eric naik mengikuti lekuk tubuhku,lalu tangannya berhenti di toketku,ia mulai bermain,ia meremas toketku dengan gemas.Ciumannya pun makin liar,aku merasa terangsang karena merasakan permainan tangannya ditoketku.Aku membuka mulutku,merasa dapat angin,bang eric memasukan lidahnya,menyapu telak langit-langit ku,lidah kami bertemu.Aku mulai mendesah sedikit,bang eric makin semangat,ia meremas toketku dengan gemas dan perlahan,ia sangat pintar mempermainkan nafsuku. Dengan mudah,Aku nafsuku naik,kini aku memeluk bang eric dengan erat,sehingga ia makin mudah meremas toketku.Puas menciumku,ia melepas ciumannya,tapi terus meremas toketku bahkan,kali ini makin liar,
"emhhh..Emmmhhh..Ohhh..Bang..Ummhhh..Ah,enak bang remesannya" aku mendesah.Permainan Bang eric makin kasar,ia meremas toketku semakin cepat dan kencang.

"oh..Oh..Ohhhh..Sakit bang..Emhh.." aku mendesah lagi,remasannya yang liar itu membuat toketku sakit.Setelah puas meremas ia melepas semua kancing seragamku,lalu menyusul rok-ku,ia juga melepas semua pakaiannya sehingga ia telanjang bulat.Aku kaget melihat penisnya yang besar itu,aku bayangkan sakitnya ditusuk penisnya yang kekar itu,tapi aku juga senang karena dia pasti kuat menggenjotku berjam-jam.Tanpa kusadari,bang eric sudah dibelakangku,lalu tangannya maju kedepan,meremas payudaraku yang masih terbungkus bh putih itu dari belakang,"mmhh..Enakgh.." dua tangan bang eric yang kekar itu lama bermain di toketku,ia meremas perlahan,lalu cepat dan ia meremas toketku lagi dengan perlahan,bang eric sudah sangat bernafsu mencicipiku,kini tangan kirinya menelusup dibalik bhku,ia mengelus toketku dan putingku,lalu dimainkannya puting kiriku,pertama dia hanya mengelusnya,lalu memilin putingku,aku berkelojotan "sshhh.."aku mendesah.Aku yang sudah terbawa nafsu lalu meraih tangan kanannya yang mengelusi paha mulusku lalu menaruh tangannya di toket kananku,setelah itu,tangannya menelusup ke balik bhku,lalu langsung memilin putingku,sementara itu ia mencupangi leherku.

"ssshhh..Eghh..Enak bang" aku mendesah,nafsuku makin melambung tinggi,kenikmatan menjalar keseluruh tubuhku,kurasakan putingku sudah mengeras karena dicubit bang eric terus2an,sebelumnya marcel juga tak berhenti mengisap putingku.Desahanku membuat bang eric tidak menghentikan permainannya,dengan kedua tangannya,ia memilin puting kiri-kananku sambil sesekali meremas toketku.Puas bermain dengan putingku,bang eric langsung membuka kaitan bhku,dalam sekejap,bh putih

34b itu pun lepas.Bang eric rupanya sudah tak tahan lagi,dilepasnya juga cd-ku.Kemudian ia menyuruhku duduk,dia memegang kepalaku,mengarahkanku ke penis supernya itu,aku sudah tau yang dia inginkan,pertama kukocok pelan batang penisnya,lalu kumasukkan penisnya kedalam mulutku.

"ssshhh..Ah..Enak neng,udah pengalaman ya? Terus..Ohh..Enak.." bang eric mendesah menahan nikmat,aku makin terbawa nafsu,kukulum perlahan penisnya,kumaju-mundurkan kepalaku,tapi penisnya yang besar itu tak dapat kumasukkan seluruhnya,bang eric lalu membelai rambutku,lalu menyibakkannya kesamping,sehingga pundakku yang mulus pun terlihat jelas,tangannya mulai turun lagi,membelai wajah cantikku,lalu turun lagi,dicaploknya payudara kiriku,ia menggosokkan jarinya pada putingku yang sudah mengeras itu,aku juga telah terbawa nafsu,kali ini aku memasukkan jariku sendiri kedalam vaginaku,sambil tetap mengulum penis bang eric.

"ah..Mau keluar nih neng..Isep..Ohhhhhh" bang eric meleguh panjang,bersamaan dengan itu,muncratlah spermanya kedalam mulutku,saking banyaknya sampai keluar dari mulutku,bang eric menekan kepalaku lebih dalam,sehingga cairan putih itu pun tertelan.

Aku pun melepas kulumanku,bang eric rupanya sudah ingin menerobos penisku,ia merebahkanku dilantai,dibukanya pahaku lebar-lebar,lalu ia memasukkan jarinya kedalam vaginaku,lalu digerakkannya maju-mundur.

"ah..Ah..Ah..Ahh..Bang..Ooohh.." aku mendesah,aku tak tahan setiap vaginaku disodok seperti itu,aksi bang eric makin gila,ia makin cepat menggerakkan jarinya sehingga membuatku merem melek dan mendesah tak karuan.
"umhh..Umhh..Mmhh..Sakit..
Ahhh.." desahanku tak membuat bang eric mengurangi kecepatannya,malah ia makin menjadi,disodokkannya tangannya lebih dalam lagi.
"aaahhhhh..Ahhh.." aku mengerang menahan sakit,kini vaginaku sudah sangat basah.Puas bermain menggunakan jarinya,ia langsung memasukkan penisnya.
"oooohhh...Bang..Sakit..Emmhhh.." aku meleguh menahan sakit,sementara bang eric berusaha memasukkan penisnya.
"ah..Sabar ya neng,abis vagina eneng masih rapet,seret lagi,biar ga perawan tapi enak"

setelah itu,ia berusaha memasukkan penisnya,didorongnya sekuat tenaga,dengan bantuan cairan pelumas vaginaku,akhirnya penisnya masuk seluruhnya kedalam vaginaku."oohh..Oh..Enak..Ummhh.."desahanku membuat nafsu bang eric bertambah,ia mulai menggenjot vaginaku,ia menggoyangkan pinggulnya pelan,dan makin cepat."ah..Ahh..Ah..Enak..Emmhhh..

Terus bangg..Oogghh.." Aku mendesah tak karuan,sedangkan bang eric kini menggenjotku dengan kecepatan tinggi,aku sangat terangsang,sehingga sambil mendesah,aku meremas payudaraku sendiri,melihatku seperti itu,bang eric langsung meremas toket kanan ku,dicubitinya putingku,lalu tangan sebelahnya meraih toket kiriku,ia lalu menggesekkan jarinya pada putingku,lalu mencubit putingku,ia mencubit kedua putingku yang sudah keras itu dengan sangat gemas.
"ohh..Ohhh..Ooohhh..Bangg..Emgghhhh" Aku sudah merasa akan mendapatkan orgasmeku sebentar lagi,kini aku juga ikut menggoyangkan pinggulku,kupacu dengan cepat,bang eric kini hanya meremas toketku saja,kugoyang makin cepat lalu.."emhhhhh..." sebuah desahan panjang keluar dari mulutku,badanku melengkung dan menggelinjang,dibawah sana aku dapat merasakan cairan kenikmatanku membasahi selangkanganku,tubuhku lemas.Bang eric rupanya belum puas,ia mencabut penisnya dari vaginaku,lalu duduk menyandar ke tembok,aku pun langsung tau yang diinginkannya,aku lalu duduk berhadapan,penisnya dengan leluasa memasuki vaginaku,lalu kugoyangkan pinggulku.

"ah..Ah..Enak neng.."
aku terus menggoyangkan pinggulku,aku dapat merasakan tangan bang eric mengelus payudaraku.

"toketnya montok banget neng..Slrrppp.." bang eric langsung mengisap putingku,sedangkan kedua tangannya mengelus punggungku,menelusuri tiap lekuk tubuhku."ahh..Ahhh..Bang..Eeemhh.." bang eric mengenyot toketku agak kasar sehingga aku mendesah.Bang eric tampaknya sangat menyukai toketku,ia tak berhenti mengenyot toketku bergantian kanan kiri,kini tangannya mulai bermain lagi,ia mengenyot toket kananku,lalu meremas toketku yang tak dikenyotnya,ia lakukan itu berulang-ulang bergantian kiri-kanan.

"oh..Ohh..Oh..Ayo terus bang..Enak..Umhhh.." aku merasakan putingku makin keras dan meruncing,aku terus menggoyangkan pinggulku,semakin kutambah kecepatanku,bang eric mulai menceracau tak jelas,lalu ia menekan pinggulku agar penisnya masuk lebih dalam,"uhhhhh.." sebuah leguhan panjang keluas dari mulut bang eric,bersamaan dengan itu,spermanya muncrat,masuk kedalam vaginaku.

Aku sudah kelelahan saat itu,tapi bang eric masih saja ingin menggenjotku,kali ini tetap posisi duduk,tapi aku membelakangi bang eric,kugoyangkan lagi pinggulku,sementara tangan bang eric menggerayangi toketku yang basah karena keringat bercampur liur.

"toketnya enak neng..Kenceng,kenyel..Pasti pacar eneng juga demen ngenyot deh.." bang eric rupanya memang senang dengan toketku,aku jadi merasa bangga dengan toket 34b ku yang montok ini.Kini kedua tangan bang eric memainkan kedua toketku,ia memilin kedua putingku dengan gemas.Tiba-tiba kudengar pintu kamar terbuka,masuklah dua orang teman bang eric,bang edwin,sedangkan yang satu lagi aku mengenalinya,Enric,dia adalah tetanggaku.Aku sudah sangat lemas karena sudah digenjot selama 30menit oleh bang eric,sehingga aku pasrah saja saat 2orang itu dateng.Enric langsung mendatangiku.

"wah..Kayaknya gw kenalni..Oiya..Lu Nadia kan?"Enric sedikit berbasa-basi."ric,awasin tanganlu,gw pengen liat toket tetangga gw!"
Bang eric menghentikan remasannya dan melepas tangannya dari toketku.
"toket tetangga lu enak banget! Kenyel,montok! Enak!" bang eric mempromosikan toketku.

Aku masih terus menggoyangkan pinggulku,bahkan kini kugoyangkan dengan cepat,bang eric menceracau tak jelas,kulihat kesamping-ternyata edwin sedang sibuk mengabadikan aktivitas kami dengan handycamnya,sedangkan Enric memperhatikan toketku dan mengelus toketku,elusannya yang halus itu membuatku geli.

"oh..Ohhh..Ohhh..Oh..".Kurasakan tubuhku lemas,tapi gelombang kenikmatan yang melandaku membuatku tak merasakannya,dapat kurasakan cairan kewanitaanku membasahi selangkanganku,goyanganku berhenti,bang eric yang belum mencapai klimaks,kini menggenjot vaginaku,sedangkan Enric kini sedang meremas toketku dengan kedua tangannya,digosokkan jarinya pada putingku,lalu mencubitnya.

"emmmhhhhh.." cubitannya yang kasar itu membuat putingku terasa sakit.
"mmm..Toketnya enak banget! Pasti kalo dikenyot lebih enak deh..Slrrrpp" dalam sekejap ia sudah mengenyot toketku.Sedangkan tangannya meremas toketku yang tak dikenyot."ummhhhh.."sebuah leguhan panjang dari bang eric,kedua tangannya menahan pinggulku sehingga penisnya menancap lebih dalam.Setelah mendapat orgasmenya,ia melepaskan penisnya dari vaginaku lalu mengatur nafasnya yang tersengal-sengal,ia menggenjotku selama kurang lebih
45menit,ia juga tak pernah melepaskan tangannya dari toketku.
Aku sudah sangat lemas,kali ini giliran Enric mencobaku,ia sedang sibuk mengenyot toketku.

Ia mengenyot toketku sampai pipinya kempot,putingku sudah sangat keras.Tangan Enric tidak bisa diam,dia meremas toketku yang tak dikenyotnya,dimainkannya putingku hingga aku menggelinjang keenakan.Setelah puas mengenyot toketku,ia melepas semua pakaiannya,lalu dia mengarahkan penisnya tepat didepan mulutku.Aku ingin ini semua cepat selesai,langsung saja kumasukkan penisnya kedalam mulutku dan kukulum perlahan hingga pemiliknya merem melek.

"ah..Ah..Nikmat..Toketlu enak..Pasti rajin ngerawat ya! Toket kenceng gitu! Ukuran bh lu berapa?" tanyanya.
"toket gw enak ya? Semua cowok juga ngomong gitu..Ukuran gw 34b,masa' gitu aja ga tau?"kataku.Lalu,aku kembali menyepong penisnya.
"mmhh..Ya..Toket montok yang nikmat.." balasnya.

Aku terus menyepongnya,aku jadi makin bangga dengan toketku yang montok.Belum keluar spermanya dimulutku,Enric sudah menarik badannya,ia sudah tak tahan ingin mengocok vaginaku.Ia mengatur posisi doggy style,lalu langsung dimasukkannya penisnya kedalam vaginaku,vaginaku yang sangat basah membuatnya leluasa menggerakkan penisnya,kedua tangannya membelai paha mulusku,lalu maju,ia meraba toketku yang menggantung,lalu memilin kedua putingku dengan gemas,ia menggoyangkan pinggulnya dengan sangat cepat,sementara itu bang Edwin sudah melepas semua pakaiannya,penisnya yang besar dan panjang itu tepat mengacung didepan mulutku,tangannya memegang kepalaku lalu mengarahkanku ke selangkangannya,lalu langsung kukulum penis besar itu.Aku ngeri dengan penisnya yang besar itu,"pasti akan sangat sakit saat ia menggenjotku" kataku dalam hati.Sementara itu Enric terus menggenjotku dengan cepat dibelakang sana,sedangkan kedua tangannya tak pernah berhenti meremas toketku atau mencubit putingku.Aku merasa sudah semakin lemas,tapi aku masih harus melayani seorang lagi,tapi-entah kenapa-aku tak ingin persetubuhan ini berhenti.Aku masih terus mengulum penis bang Edwin,sedangkan Enric tampak masih sangat bertenaga menggenjotku.Aku merasa sudah semakin dekat dengan puncak,kukulum penis bang Edwin dengan cepat hingga ia merem melek sementara Enric mempermainkan nafsuku dengan mencubiti putingku sambil tetap menggenjot ku dari belakang.

Rupanya permainan Enric pada putingku-lah yang membuat nafsuku melambung tak terkendali. Kukocok penis bang Edwin dengan cepat hand job ku membuat bang Edwin menggelinjang kenikmatan. "sss..Bentar lagi keluar nih neng..Isep! Ughhh.." bang Edwin meleguh panjang,bersamaan dengan itu muncratlah cairan putih kental kedalam mulutku,spermanya muncrat banyak,sehingga sebagian keluar dari mulutku.Aku juga merasa akan mendapatkannya sebentar lagi.Enric masih terus menggenjotku dengan kecepatan tinggi,kedua tangannya yang kekar itu masih meremas toketku tanpa henti,gesekkan antara dinding vaginaku dan penisnya memberikan sensasi nikmat yang tak terlukiskan bagi ku,aku makin melambung tinggi,serasa melayang,lalu "aahhhhhhh..." sebuah leguhan panjang keluar dari mulutku,tubuhku menggelinjang dan lagi-lagi cairan kewanitaanku membasahi selangkanganku,dibelakang sana ternyata Enric juga telah orgasme,hanya beberapa saat setelahku.

Enric meleguh panjang dan menyodokkan penisnya lebih dalam,sementara tangannya meremas kuat toketku.Lalu ia mencabut penisnya dari vaginaku,kali ini tiba giliran bang Edwin yang menggenjotku,ia rebah dilantai,lalu aku duduk diatasnya,dengan mudah penis besarnya itu menerobos masuk vaginaku.Tangan bang Edwin memegang pinggulku,lalu ia menggoyangkan pinggulku,dengan sisa tenagaku,aku mencoba menggoyangkan pinggulku,melihatku menggoyangkan pinggulku,kedua tangannya naik,lalu berhenti di kedua putingku,ia mencubit putingku dan menggesekkan jarinya pada putingku.Aku terus menggoyangkan pinggulku,sementara toketku tak pernah lepas dari incaran tangan-tangan lapar itu.Setelah 8 menit dengan posisi itu bang Edwin berganti gaya,kali ini aku dan dia duduk berhadapan.Kugoyangkan pinggulku dengan cepat,sementara dia mencium bibirku dengan penuh nafsu,kedua tangannya meremas toketku dengan gemas,lalu,ciumannya turun,ia menyapu leherku dengan lidahnya,lalu turun lagi,menciumg pundakku dan berhenti di toket kananku,tangannya memegang pinggulku.

"ssshhh..ah..Ahh.." aku mendesah saat ia mengenyot toketku.Bang Eric merekamku dengan handycamnya,sedangkan Enric sibuk memotret aktivitas ku dengan N95 nya."oh..Ohh..Bang..Enak..Ayo..Terus..Mana kenyotannya bang.. Emhh.. " Bang Edwin langsung mengenyot toketku dengan rakus,sementara tangannya meremas toketku yang tak dikenyotnya.Aku yang terhanyut dalam kenikmatan makin cepat menggoyangkan pinggulku,sementara bang Edwin pun makin liar,ia mengenyot toketku sampai pipinya kempot,sedangkan remasannya makin kuat dan kencang sehingga membuat toketku sedikit sakit.

"oh..Oh..Oh..Oh..Ohhhhh...Enak..Umhh..." aku merasakan kenikmatan yang tak dapat diungkapkan di sekujur tubuhku.Tubuhku kini telah basah oleh keringat,sementara toketku sudah basah terkena liur dan sudah memerah karena remasan yang terus-menerus,putingku terasa makin keras dan kaku,vaginaku sudah sangat becek.Aku terus menggoyangkan pinggulku karena aku merasa akan mendapatkannya sebentar lagi,terus kupacu goyanganku,sedangkan bang Edwin makin liar,di mengenyot toketku dengan kasar,bergantian kiri-kanan,setelah puas menyusu dia meremas lagi kedua toketku dengan cepat.

"umh..Umh..Emghhhahhhh..." sebuah leguhan panjang keluar dari mulutku,tubuhku menggelinjang dan lagi-lagi selangkanganku basah terkena cairan orgasmeku,sebelum gelombang orgasme ku reda bang Edwin menyusulku, spermanya muncrat dan memenuhi vaginaku,setelah puas bermain denganku,ia mencabut penisnya dari vaginaku.Belum sempat aku istirahat Enric sudah mendatangiku lagi,kali ini rupanya ia ingin melakukan breast fucking,ia duduk dikursi.

"ayo,mana servicenya?" katanya.

Aku duduk dibawahnya,lalu,kujepitkan penisnya dengan toket montokku,ku gerakan toketku naik turun dengan perlahan,gesekan toket montokku dengan penisnya membuat nya merem melek keenakan."sshh..Ah..Toket montok emang enak,nggak diremes,dikenyot,diapa-apain enak!" ia menggumam.Aku terus melakukan permainanku,sampai akhirnya-setelah 10menit menjepitkan
toketku dengan penisnya,muncratlah spermanya mengenai mulut dan dadaku."ahh..Ternyata lu jago ya..Toket lu itu..Enak banget..Kapan-kapan kita main lagi yah..Nadia yang cantik.." katanya dengan nada penuh kepuasan.
Hari itu,sampai disitulah aku ngesex.Aku benar-benar merasakan kenikmatan yang bertubi-tubi.





Judul: Nadia Series - Kisah cintaku [true story]
Author : toketgede , Category: Umum

Kisah cintaku bersama Nadia [true story]
gw mo ceritain pengalaman seks pertama gw,sebelumnya gw minta maaf klo ada kesalahan,dan ada bagian2 yg kurang seru.Selamat Membaca

Nama gw Marcell,klas 2 sma di suatu sma swasta di Bekasi.o ya,nama pacar ku Nadia,gw sudah pacaran sejak gw klas 2 smp,dan sekarang aku masih satu sekolah.

Suatu hari di bulan oktober,siang hari.

Saat itu aku selesai pelajaran olahraga,panasnya udara waktu itu membuatku kelelahan dan mengantuk,tapi temanku,Edwin mengajakku menonton video bokep yg ada di hp-nya,istirahat selama 30 menit kugunakan untuk menonton bokep sama temenku,alhasil kantuk & lelah ku langsung hilang.Setelah istirahat selesai,aku kembali untuk mengikuti pelajaran berikutnya,tentu saja aku masih sangat terangsang & ga konsen.Setelah pelajaran terakhir usai,saat itu kira2 jam 13.00,aku langsung naik ke lantai 4,tempat aku & Nadia biasa berpacaran.
Setelah menunggu tak berapa lama,Nadia datang.

"Sorry,udah lama nunggu ya,say?"
"Ah,eh..Enggak koq say!"jawabku
"Kenapa,kayaqnya kamu kaget?"
"Enggak,ga pa-pa koq"

Seperti biasa kami ngobrol berdua,waktu itu aku udah ga mikirin bokep lagi.Kemudian pcarku memeluk tangan ku erat2 sambil mengobrol,aku tak mendengarkan apa yg dia omongin,aku menikmati toketnya yg nempel ditanganku.Setelah agak sore,arloji ku menunjukkan pukul 15.10,kami bersiap untuk turun & pulang.Aku liat keadaan sektitar,sepi,tak ada orang.

"Say,aku pulang ya.."
"Tunggu,ada yg mo aku omongin penting!"
"Ada apa?,jgn lama2 ya!"

Aku bawa dia ke ruangan Audio Visual,biasanya ruangan ini terkunci,tapi ternyata kuncinya tertinggal di lubang kunci,mungkin guru yg telah memakai ruang AV lupa mengambil kuncinya.Aku bawa dia masuk ke ruang AV dan kukunci pintu dari dalam,lampu & AC ku nyalakan.

"Ada apa si kok mesti disini segala?"
Tanpa menjawab aku langsung 'menyergapnya' dari belakang,ku remas toketnya yang montok dan masih terbungkus sergam yg ketat itu.
"Emhhhh,jangaaan!"
"Gak sakit koq say",kataku

Ku ciumi leher jenjangnya,tangan kanan ku meremas toket kanannya dari belakang,sedangkan tangan kiri ku menyibak roknya dan ku-elusi paha mulusnya.
"Ooooooh"hanya itu yang keluar dari mulutnya

Selama 10 menit aku meremasi toketnya,setelah dia mulai terangsang,ku mulai permainanku,kurebahkan badannya,dan langsung kucaplok bibir imutnya itu,sedangkan tangan kanan ku menelusup dari bawah seragamnya,dan langsung kuremas toket yg terbungkus bh itu.

"Emhhhjangan..ahhhh"
"ga papa,ini bakalan enak kok say" kataku
sambil tetap melakukan french kiss,tangan kiri ku membuka kancing bajunya satu per satu,setelah terlepas semua,ku naikkan bh putih yg berukuran 34B itu,dan langsung saja ku kenyot toket kanan nya yg putih & montok itu.
"Ahhhemhhhohhhh..sssakit,pelan2emhhh"

sambil terus menyusu,tangan kanan ku menggerayangi toket kiri nya,sesekali kucubit dan ku gigit pelan kedua putingnya itu,ku kenyot kedua toket montoknya itu bergantian,sampai putingnya mengeras.Setelah puas menyusu,aku turunkan rok & celana dalam yg juga berwarna putih itu,dan juga seragam dan bh nya itu,bodynya yg montok itu memnuatku makin bergairah,tubuh nadia memang ideal,dengan tinggi 168 cm dan berat 61 kg ditambah toket montok berukuran 34b.

"Jangaaan..jangaaan"jerit nya sambil merapatkan kedua pahanya kuat-kuat,tapi percuma saja karena tenaganya kalah oleh ku,ku buka pahanya,dan segera terlihat olehku vaginanya yang masih perawan dan berbulu jarang itu,kumulai dengan permainan lidah ku dulu,ku hajar clitorisnya.

"uhhh,jangan,kumohon jangan..sakiit..ahhh"ia menjerit sambil merapatka pahanya,tapi itu malah membuat kepalaku makin tenggelam dalamnya,ku gosok2an tanganku pada klitorisnya,tubuhnya terguncang hebat karena rangsangan seksual yg kuberikan.Lalu,aku lepas baju dan celana ku seluruhnya,sehingga aku pun telanjang bulat,tetap dalam posisi rebah,lalu aku mulai memasukkan penis ku yang sudah menegang.

"Jangaaaaaaaaan"Nadia menjerit
stelah berhasil menjinakkannya yang terus berontak,akhirnya dengan susah payah aku berhasil memasukkan penisku kedalam vaginanya yang masih rapat itu.
"ooooohhhhhhhhhh"sekali lagi,ia menjerit
Lalu aku memaju-mundurkan pinggulku untuk memasukkan seluruh penis ku.
"ooooohhhhh.emhhh"erangannya terhenti karena langsung kucaplok bibirnya,kucium dia dengan penuh nafsu,sementara pinggulku kugoyang-goyangkan agar penisku bisa masuk.Ternyata Nadia sudah sangat terangsang,cairan pelumas dari vaginya sudah membajiri vaginanya,sehingga aku dapat dengan leluasa memasukkan penisku seluruhnya.
"uh..uh..uh...,seret banget say,kamu rajin ngerawat ya?"
"oooooh..e..enak say",katanya sambil memegang tangan kiriku,dan kemudian ditumpangkannya ke toket kanannya,seolah minta diremasi.Langsung saja kuremasi toketnya yang montok itu,Smentara itu,aku terus menggoyangkan pinggulku,sampai akhirnya masuklah seluruh penisku.

"oooooooh"Nadia mendesah

Aku melihat darah di karpet,itu berarti aku telah memerawaninya..Lalu aku mulai menggoyangkan pinggulku,mulai dari pelan,sampai kecepatannya kutambah terus.

"oooohhhhh,enak..emhhh,teruus say"katanya

Aku makin bergairah dan terus kugenjot dan kutambah speed-nya,sampai toketnya ikut berguncang seirama dengan genjotan ku divaginanya,langsung kuremas toketnya itu sampai ia pun mengerang.kurang lebih selama 10 menit aku bermain dalam posisi rebah,setelah itu,aku mengubah gaya menjadi doggy style,kugenjot terus vaginanya,sementara Nadia terus mendesah,kedua tanganku langsung menjulur kedepan,kuremas ke dua gunung kembarnya yang menggantung itu.

"Ooohhhh"Tubuh nadia kemudian mengejang,ia telah mendapatkan orgasme pertamanya.Setelah orgasmenya mereda tubuhnya melemas,lalu kutopang tubuhnya agar tidak jatuh.
"Jangan keluarin didalem..oohhhh"katanya
lalu aku mencabut penis ku dan kemudian kurebahkan dia dan kutindih dia,langsung kukenyot susunya itu,bergantian,sampai basah kuyup oleh liurku.
'u.uudah say.."katanya lemah

Aku tak memedulikannya,kuarahkan penis ku ke toketnya,aku mencoba melakukan fucking breast,aku melakukannya dengan agak kasar,sehingga ia terus merintih,tak berapa lama aku mencapai orgasme ku,dan muncratlah sperma ku ke muka dan toketnya,setelah orgasme ku agak reda,aku dudukkan dia,dan langsung kuarahkan penisku ke mulutnya,tahu apa yang kuinginkan,langsung dikulumnya penisku sampai bersih.

Hari itu sampai disitu aku menyetubuhinya,kira2 jam 16.25,kemudian ia menangis,menyesali perbuatannya yang menikmati diperkosa olehku..setelah menenagkannya,ia berpakaian kembali & pulang.Sampai sekarang aku sering ml dengannya,baik di sekolah saat suda sepi,maupun dirumahnya dan tampaknya Nadia mulai menikmati seks.





Judul: Blow Job by ABG
Author : ss32 , Category: Umum

Perkenalkan nama gw Hendro, kary swasta umur 25. Gw emang uda pengalaman dengan cewe2 semua dari luar negeri, tapi belon pernah nyoba produk lokal. Lucu khan, ml pertama gw ama amoi, trus ama bule, tapi yang lokal belon pernah, mungkin karena wajah gw ga disukai ce2 lokal ya... Sampe pada suatu hari gw kenal ce SMU kelas 1. Manis juga pikir gw, setelah gw PD-PD in ajak kenalan, ternyata ce itu namanya Linda. Tinggi 160 cm, berat 54. Bra kira2 34 A. Rada gemuk tapi toketnya kecil.

Ngobrol2 ngalor-ngidul ketahuan kalo Linda belon pernah pacaran n' masi perawan. Tapi dia hobby masturbasi, hampir tiap hari katanya. Wah kesempatan pikirku, coba produk lokal. Segera kuajak dia pigi ke resto fave dia. Di mobil tangan saya molai iseng kluyuran ke paha, perut, dan kadang2 sentuh ke toketnya. Sempet takut juga pegang toket, kalo dia marah terus ditabok kan malu banget. Eh, ternyata dia tidak marah, malah lepasin bra nya. Tanda-tanda positif ini, pikirku. Lumayan sampai di restoran kami duduk di pojok belakang tempat yang paling gelap dengan kursi sudut. Rupanya restoran ini pun tipe yang cuek, banyak pasangan ABG kissing, raba-raba dan bercumbu. Dasar ini ABG pikirku, uda gatel juga muda2 gini.

Merasa uda diberi izin lepas bra, langsung gw tancep aja ga sekedar keluyuran tapi juga membuat jejak. Posisiku duduk memangku gadis itu, memangku miring, dia bersandar pada tangan kiriku dan tangan kananku punya akses keseluruh tubuhnya. Ketika bibirnya kucium, dia mendesah 'ah... ' payudara kupegang pelan2, goyang-goyankan, terkadang kuremas dengan lembut. 'ahh...ahh...ahh... katanya'. Rada tidak enak juga, walaupun ini restoran cuek tapi kami yang paling ribut. Aku putuskan akhirnya kulumat bibirnya sambil kuremas-remas payudaranya. Dia mulai liar dan membalas panggutanku sekuat tenaga. Kewalahan aku dibuatnya, seperti berpacu dalam birahi, akhirnya posisi aku ubah, badannya aku sandarkan di kursi sudut, lalu tanganku yang tadinya menopang punggung langsung aku pindah ke pantat sambil remes-remes. Kontan kaget dia, irama ciumanya langsung berubah, lebih ganas lagi. Goyang terus tanpa henti, tiba-tiba badanya mengerjang 10 detik langsung tenang.

'Thanks ko, itu orgasmeku yang pertama sama laki-laki', ini kata2 yang bikin gw kaget banget! Gila ini cewe pikirku, masi perawan, muda pula, ganasnya seperti ini. Segera aku tanya balik 'masa?', 'bener suwer!' katanya. Aku cuma bisa geleng-geleng kepala, gile gw uda on banget, dianya mala udah sampe. Udah deh, maem dulu, toh pelayan sudah dateng bawa maeman. Ini dinner terlama yang pernah kurasakan. Tidak sabar naek ranjang n' merawanin gadis ini, bikin pikiranku kenyot2. Burung uda tanggung keras tapi ga bisa ditusukin berhubung di restoran. Sedangkan gadis ini malah uda tenang. Gpp masi bisa dibawa pulang pikirku.

Selesai makan, gw langsung tancep kerumah. Dirumah as usual, dia aku bawa ke kamar terus hadepin ke komputer n' gw tanya 'pernah nonton film porno?' Katanya pernah, 'mau tidak ini kk punya film pijat erotis?', tertarik langsung dia bilang 'mau2'. Yes pikirku! Segera aku puterin film berdurasi 3 menit tentang pijat erotis, gila ini cewe langsung mendesah2. Dipelukanku dia sudah tidak tahan lagi dan masturbasi sendiri dengan pakaian lengkap. Wow aku bantu copot BH nya n' raba-raba toketnya. Asyik bener ABG SMU modern emang ganas... Eh malah dia tiba-tiba takut pembantu masuk... Memang aku lupa kunci pintu, tapi aku segera katakan 'kamar kk kedap, jadi kamu tenang aja kalo mo triak, triak aja karena' sekarang kk kunci pintu dulu ya. Asem bener, waktu aku mo kunci pintu malah dia triak, climax lagi rupanya. Asem bener climax koq malah waktu gw ga peluk.

Gw matiin monitor komputer, lalu gw giring dia ke ranjang. Tangan gw molai putar2 di dadanya, masuk dr bwh posisi perut ke atas keluar dari kerah kadang menyentl pipi. Sering jg menggosok2 dadanya. Ce yang tadinya liar jadi binal, akhirnya posisi berubah jadi posisi panda penyet, dia dibawah, gw diatas sambil teken-teken senjata gw ke pantatnya. Canggih ini cewe, dia cepit2in pantatnya ke senjata gw enak banget... Walopon kita semua masi pake baju tapi ini enak banget. Aku coba buka celananya ternyata dia ga boleh 'jangan ko, kita ga boleh begini sebelum menikah'. Wah poseng gw, ga tau harus ngomong apa. Ini ce konservatif ato kaga gw jg ga ada ide. Ok, I respect her, jd ga gw trusin. 'Kalo gitu kk buka bajumu aja' eh ga boleh juga, outside access only katanya. Asem-asem ini cewe bener2...

Ya wis gw jjr aja, 'kk ini terus terang lg pingin ml, tapi kamu ga kasi, gimana ya enakan?' eh sante aja dia jawab 'ya masturbasi ajah!' jwb gw 'enak aja, gw uda climaxin lo 2x eh disuruh masturbasi sendiri, lo bantu!' dasar anak manja, jawabnya 'tapi gw blon pernah gituin cowo, gw takut'. 'belajarlah jawabku!', 'OK!' kaget aku denger dia bilang gitu. Ya udah gw trus suruh tu ce tutup mata, lalu gw tarohin tanganya kedalam cdku pegang senjataku yang sudah tegak terus. Gw ajarin cara sambil kasi contoh, 'km pegang trus kocok2 ke atas bawah'. Lucu dia takut2 jadi HJ pertama-tama kaku, lucu banget lihat gadis cantik masi SMU HJ co yang jaoh lebih tua secara kaku banget.

Trus dengan wajah memelas aku bilang, 'coba dong mulutmu dimasukin, kk belum pernah nih merasakan oral.' jawabnya, 'iya tapi sekali saja ya'. Wah kaget gw koq dijawab gini, ya uda gw jawab 'oke!'. Gw merem ga berani saksiin wajah bibir imut ce itu mengulum senjatakau. Alamak hangat banget, isitmewa. Belum pernah amoi n' bule yg gw coba sehangat itu. 'udah ko' katanya, 'Lin, kk ngerasa enak banget, belum pernah ngalamin yang seenak ini, lagi dong'. Memang bener, seponganya lebih enak dari ngentotin ce-ce yang pernah gw coba sebelumnya. Jawabnya 'lho katanya cuma sekali? ya begini saja sekarang pakai tangan dulu ya', 'iya' jawabku. Pelan-pelan tangannya molai bergeerak naik turun di burungku. Gerakan yang tadinya kaku dibantu air liurnya, mulai jadi lancar, dan gila bener-bener enak!

'Gila Lin, enak banget! Tanganmu luarbiasa' kataku sambil merem-melek keenakan. Mungkin karena dia seorang penari, sehingga gerakannyapun lembut. Kocokanya bagai tarian yang lembut, sentuhan-sentuhan dan kocokanya berbeda dengan gadis lainnya. Perlahan, lembut, tapi pasti. Rasanya sangat enak dan nyaman tapi tidak bikin cepat keluar. Selain kocok burung, dia juga remas2 testis gw. Enak sekali... Seumur-umur ngentot belum pernah seenak dikocokin Linda. Tak lama air liurnya diburungku mulai kering. 'Wah koq sudah kering ya, bisa tolong dibasahin pakai ludahmu?', 'iya' jawabnya sambil menyepongku kembali. Gila, aku suruh jilat2 pakai lidah itu lubang ku, terus sekeliling kepala penis juga dijilat2. Enak banget jilatanya, lalu diremas-remaslah testisku, yang rasanya juga enak sekali. Gadis penari memang beda, tidak seperti WP yang taunya kocok sekerasnya agar cepet keluar (karena makin cepet makin banyak client yang terlayani makin banyak uang).

Permainannya halus sekali. Kadang burung gw dikocok lembut, kadang diemut lembut. Kepalanya naik-turun di burungku, kadang cuma mainin lidah diatas sambil kocok-kocok, luar biasa sensasinya... Cairan pelumasku keluar sedikit-demi sedikit. Eh malah dia stop, bingung 'ko apa ini asin2? koko uda keluar ya?', 'belum, masih jauh. Ini cairan namanya precum, co emang kadang keluar seperti ini kalau merasa keenakan.'. 'Berarti blow jobku enak ya?' tanyanya lugu? 'This is the best thing I've ever had! BJ dan HJ mu enak banget, apa lagi FJ mu pasti luar biasa sekali jawabku'. Dia hanya tersenyum penuh arti lalu lanjutin BJ. Rupanya dia segera pelajari titik-titik sensitif di burungku, dan mengembangkan cara HJ yang aku ajari menjadi jauh lebih enak lagi. Tidak percuma predikat rangking 1 di kelasnya. She did it better than a pro! Haha... Beruntungnya aku, sampai pada akhirnya tidak tertahankan badanku bergetar hebat, kepalanya kutekan ke arah burungku dan kakiku mengunci punggungnya. Cairanku muncrat di mulutnya begitu banyak sampai dia hampir keselek. Inilah climaxku yang tertinggi. Tapi dasar ini cewe, ga mau nelen semuanya, malah dia cium gw dan kami bagi cairan ku untuk ditelan bersama.

Segera kubaringkan dia disebelahku, sambil kurangkul 'kt ML yok', tapi dia tidak menjawab malah membenamkan wajahnya didadaku. Akhirnya rasa cinta gw timbul, gw tembak dia, 'mau jadi pacar koko?' 'Mau, aku sayang sekali sama koko. Aku rela menyerahkan keperawananku ke koko'. Setelah itu gw cium keningnya dengan lembut. 'Linda kamu tidak akan koko perawani, koko sudah terlanjur cinta kamu', Gw tidak mau merusak dia... Akhirnya kita jadian deh, kata orang sih pasangan serasi... Selama jadian kita sering BJ dan HJ, tapi ga pernah ML sampai pada akhirnya gw lamar dia dan kamipun menikah happily ever after





Judul: Bolos Kuliah Membawa Berkah
Author : stivez , Category: Umum

halo sobat DS'es, ni crita saya bikin dr pengalaman tmn kampus saya yg namany saya ganti menjadi Tama.
Smoga sobat DS'es yg baca terhibur....

__________________
Kenalkan, namaku Tama. Aku adalah seorang mahasiwa tingkat 3 di sebuah perguruan negeri tinggi di Kota Bandung. Postur tubuhku biasa saja, tinggi 173 cm, namun karena aku ramah, lumayan pintar, serta lumayan kaya maka aku cukup terkenal di kalangan adik maupun kakak kelas jurusanku.

Pagi itu aku tergesa – gesa memarkir Honda CR-V di parkiran kampus. Setengah berlari aku menuju ke gedung kuliah yang berada sekitar 400 m dari parkiran tersebut, sambil mataku melirik ke jam tangan Albaku yang telah menunjukkan pukul 8.06. Shit..! Kalau saja tadi malam aku tidak nekat menonton pertandingan bola tim favoritku (Chelsea) sampai pukul 2 larut malam pasti aku tidak akan terlambat seperti ini.

“Kalau saja pagi ini bukan Pak Noel yang mengajar, tentu saja aku masih berjalan santai menuju ruang kuliah. Ya, Pak Noel yang berusia sekitar 40 tahunan memang sangat keras dalam urusan disiplin, terlambat sepuluh menit saja pastilah pintu ruangan kuliah akan dikuncinya. Kesempatan “titip absen” pun nyaris tidak ada karena ia hampir selalu mengecek daftar peserta hadir. Parahnya lagi, kehadiran minimal 90% adalah salah satu prasyarat untuk dapat lulus dari mata kuliah ajarannya.”

Tersentak dari lamunanku, ternyata tanpa sadar aku sudah berada di gedung kuliah, namun tidak berarti kesulitanku terhenti sampai disini. Ruanganku berada di lantai 5, sedangkan pintu lift yang sedari tadi kutunggu tak kunjung terbuka.

Mendadak, dari belakang terdengar suara merdu menyapaku. “Hy Tama..!” Akupun menoleh, ternyata yang menyapaku adalah adik angkatanku yang bernama Dwi. “Hai juga” jawabku sambil lalu karena masih dalam keadaan panik. “Kerah baju kamu terlipat tuh” kata Dwi. Sadar, aku lalu membenarkan posisi kerah kemeja putihku serta tak lupa mengecek kerapihan celana jeansku. “Udah, udah rapi kok. Hmm, pasti kamu buru – buru ya?” kata Dwi lagi. “Iya nih, biasa Pak Noel” jawabku. “Mmh” Dwi hanya menggumam.

Setelah pintu lift terbuka akupun masuk ke dalam lift. Ternyata Dwi juga melakukan hal yang sama. Didalam lift suasananya sunyi hanya ada kami berdua, mataku iseng memandangi tubuh Dwi. Ternyata hari itu ia tampil sangat cantik. Tubuh putih mulusnya setinggi 167 cm itu dibalut baju kaos Gucci pink yang ketat, memperlihatkan branya yang berwarna hitam menerawang dari balik bajunya. Sepertinya ukuran payudaranya cukup besar, mungkin 34D. Ia juga mengenakan celana blue jeans Prada yang cukup ketat. Rambutnya yang lurus sebahu terurai dengan indahnya. Wangi parfum yang kutebak merupakan merk Kenzo Intense memenuhi udara dalam lift, sekaligus seperti beradu dengan parfum Boss In Motion milikku. Hmm pikirku, pantas saja Dwi sangat diincar oleh seluruh cowo di jurusanku, karena selain ia masih single tubuhnya juga sangat proporsional. Lebih daripada itu prestasi akademiknya juga cukup cemerlang. Namun jujur diriku hanya menganggap Dwi sebagai teman belaka. Mungkin hal itu dikarenakan aku baru saja putus dengan pacarku dengan cara yang kurang baik, sehingga aku masih trauma untuk mencari pacar baru.

Tiba – tiba pintu lift membuka di lantai 3. Dwi turun sambil menyunggingkan senyumnya kepadaku. Akupun membalas senyumannya. Lewat pintu lift yang sedang menutup aku sempat melihat Dwi masuk ke sebuah ruang studio di lantai 3 tersebut. Ruang tersebut memang tersedia bagi siapa saja mahasiwa yang ingin menggunakannya, AC didalamnya dingin dan pada jam pagi seperti ini biasanya keadaannya kosong. Aku juga sering tidur didalam ruangan itu sehabis makan siang, abisnya sofa disana empuk dan enak sih. Hehehe…

Setelah itu lift pun tertutup dan membawaku ke lantai 5, tempat ruang kuliahku berada. Segera setelah sampai di pintu depan ruang kuliahku seharusnya berada, aku tercengang karena disana tertempel pengumuman singkat yang berbunyi “kuliah Pak Noel ditunda sampai jam 12. Atas perhatiannya kami ucapkan terima kasih. Ttd: Tata Usaha Departemen”

Sialan, kataku dalam hati. Jujur saja kalau pulang lagi ke kostan aku malas, karena takut tergoda akan melanjutkan tidur kembali. Bingung ingin melakukan apa selagi menunggu, aku tiba – tiba saja teringat akan Dwi. Bermaksud ingin membunuh waktu dengan ngobrol bersamanya, akupun bergegas turun kelantai 3 sambil berharap kalau Dwi masih ada disana.

Sesampainya di lantai 3 ruang studio, aku tidak tahu apa Dwi masih ada didalam atau tidak, karena ruangan itu jendelanya gelap dan ditutupi tirai. Akupun membuka pintu, lalu masuk kedalamnya. Ternyata disana ada Dwi yang sedang duduk disalah satu sofa didepan meja ketik menoleh ke arahku, tersenyum dan bertanya “Hai Tama, ngga jadi kuliah?” “Kuliahnya diundur” jawabku singkat. Iapun kembali asyik mengerjakan sesuatu dengan laptopnya. Aku memandang berkeliling, ternyata ruangan studio selebar 4X5 meter itu kosong, hanya ada suaraku, suara Dwi, dan suara AC yang bekerja. Secara tidak sadar aku mengunci pintu, mungkin karena ingin berduaan aja dengan Dwi. Maklum, namanya juga cowo, huehehe…

Penasaran, aku segera mendekati Dwi. “Hi Dwi, lagi ngapain sendirian disini?” “Oh, ini lagi ngerjain tugas. Abis dihimpunan rame banget sih ,jadi aku ga bisa konsentrasi.” “Eh, kebetulan ada Tama, udah pernah ngambil kuliah ini kan?” Tanya Dwi sambil memperlihatkan tugas di layar laptopnya. Aku mengangguk singkat. “Bisa ajarin Dwi ngga caranya, Dwi dari tadi gak ketemu cara ngerjainnya nih?” pinta Dwi. Akupun segera mengambil tempat duduk disebelahnya, sambil mengajarinya cara pengerjaan tugas tersebut. Daripada aku bengong, pikirku. Mulanya saat kuajari ia belum terlalu mengerti, namun setelah beberapa lama ia segera paham dan tak lama berselang tugasnya pun telah selesai.

“Wah, selesai juga. Ternyata gak begitu susah ya. Makasih banget ya Tama, udah ngerepotin kamu.” Kata Dwi ramah. Iapun menutup laptop Toshibanya dan mengemasnya. “Apa sih yang ngga buat cewe tercantik di jurusan ini” kataku sekedar iseng menggoda. Dwi pun malu bercampur gemas mendengar perkataanku, dan secara tiba – tiba ia berdiri sambil berusaha menggelitiki pinggangku. Aku yang refleksnya memang sudah terlatih dari olahraga karate yang kutekuni selama ini pun dapat menghindar, dan secara tidak sengaja tubuhnya malah kehilangan keseimbangan serta pahanya mendarat menduduki pahaku yang masih duduk. Secara tidak sengaja tangan kanannya yang tadinya ingin menggelitikiku menyentuh kemaluanku. Spontan, adik kecilku pun bangun. “Iih, Tama kok itunya tegang sih?” kata Dwi sambil membenarkan posisi tangannya. “Sori ya” kataku lirih. Kami pun jadi salah tingkah, selama beberapa saat kami hanya saling bertatapan mata sambil ia tetap duduk di pangkuanku.

Melihat mukanya yang cantik, bibirnya yang dipoles lip gloss berwarna pink, serta matanya yang bulat indah membuatku benar – benar menyadari kecantikannya. Ia pun hanya terus menatap dan tersenyum kearahku. Entah siapa yang memulai, tiba – tiba kami sudah saling berciuman mulut. Ternyata ia seorang pencium yang hebat, aku yang sudah berpengalamanpun dibuatnya kewalahan. Harum tubuhnya makin membuatku horny dan membuatku ingin menyetubuhinya.

Seolah mengetahui keinginanku, Dwi pun merubah posisi duduknya sehingga ia duduk di atas pahaku dengan posisi berhadapan, daerah vaginanya yang masih ditutupi oleh celana jenas menekan penisku yang juga masih berada didalam celanaku dengan nikmatnya. Bagian dadanya pun seakan menantang untuk dicium, hanya berjarak 10 cm dari wajahku. Kami berciuman kembali sambil tanganku melingkar kepunggungnya dan memeluknya erat sekali sehingga tonjolan dibalik kaos ketatnya menekan dadaku yang bidang. “mmhh.. mmmhh..” hanya suara itu yang dapat keluar dari bibir kami yang saling beradu.

Puas berciuman, akupun mengangkat tubuh Dwi sampai ia berdiri dan menekankan tubuhnya ke dinding yang ada dibelakangnya. Akupun menciumi bibir dan lehernya, sambil meremas – remas gundukan payudaranya yang terasa padat, hangat, serta memenuhi tanganku. “Aaah, Tama…” Erangannya yang manja makin membuatku bergairah. Kubuka kaos serta branya sehingga Dwi pun sekarang telanjang dada. Akupun terbelalak melihat kecantikan payudaranya. Besar, putih, harum, serta putingnya yang berwarna pink itu terlihat sedikit menegang. “Tama…” katanya sambil menekan kepalaku kearah payudaranya. Akupun tidak menyia – nyiakan kesempatan baik itu. Tangankupun meremas, menjilat, dan mencium kedua belah payudaranya. Kadang bibirku mengulum putting payudaranya. Kadang bongkahan payudaranya kumasukkan sebesar mungkin kedalam mulutku seolah aku ingin menelannya, dan itu membuat badan Dwi menggelinjang. “Aaahh… SShhh…” aku mendongak keatas dan melihat Dwi sedang menutup matanya sambil bibirnya mengeluarkan erangan menikmati permainan bibirku di payudaranya. Seksi sekali dia saat itu. Putingnya makin mengeras menandakan ia semakin bernafsu akan “pekerjaanku” di dadanya.

Puas menyusu, akupun menurunkan ciumanku kearah pusarnya yang ternyata ditindik itu. Lalu ciumanku makin mengalir turun ke arah selangkangannya. Akupun membuka jeansnya, terlihatlah celana dalamnya yang hitam semi transparan itu, namun itu tak cukup untuk menyembunyikan gundukan vaginanya yang begitu gemuk dari pandanganku. Akupun mendekatkan hidungku ke arah vaginanya, tercium wangi khas yang sangat harum. Ternyata Dwi sangat pintar dalam menjaga bagian kewanitaannya itu. Sungguh beruntung diriku dapat merasakan miliknya Dwi.

Akupun mulai menyentuh bagian depan celana dalamnya itu. Basah. Ternyata Dwi memang sudah horny karena servisku. Jujur saja aku merasa deg – degan karena selama ini aku belum pernah melakukan seks dengan kedelapan mantan pacarku, paling hanya sampai taraf oral seks. Jadi ini boleh dibilang pengalaman pertamaku. Dengan ragu – ragu akupun menjilati celana dalamnya yang basah tersebut. “Mmhhh… Ooggghh…” Dwi mengerang menikmati jilatanku. Ternyata rasa cairan kewanitaan Dwi gurih, sedikit asin namun enak menurutku. Setelah beberapa lama menjilati, ternyata cairan kewanitaannya makin banyak meleleh.

“Buka aja celana dalamku” kata Dwi. Mendengar restu tersebut akupun menurunkan celana dalamnya sehingga sekarang Dwi benar – benar bugil, sedangkan aku masih berpakaian lengkap. Benar – benar pemandangan yang indah. Vaginanya terpampang jelas di depan mataku, berwarna pink kecoklatan dengan bibirnya yang masih rapat. Bentuknya pun indah sekali dengan bulunya yang telah dicukur habis secara rapi. Bagai orang kelaparan, akupun segera melahap vaginanya, menjilati bibir vaginanya sambil sesekali menusukkan jari tengah dan jari telunjukku ke dalamnya.

Berhasil..! Aku menemukan G-Spotnya dan terus memainkannya. setelah itu Dwi terus menggelinjang, badannya mulai berkeringat seakan tidak menghiraukan dinginnya AC di ruangan ini. “Emmh, please don’t stop” kata Dwi dengan mata terpejam. “OOuucchh…” Rintih Dwi di telingaku sambil matanya berkerjap-kerjap merasakan nikmat yang menjalari tubuhnya.”Ssshhh…Ahhh”, balasku merasakan nikmatnya vagina Dwi yang makin basah. Sambil terus meremas dada besarnya yang mulus, adegan menjilat itu berlangsung selama beberapa menit. Tangannya terus mendorong kepalaku, seolah menginginkanku untuk menjilati vaginanya secara lebih intens. Pahanya yang putih pun tak hentinya menekan kepalaku. Tak lama kemudian, “Uuuhhh.. Dwi mau ke… lu… ar…” seiring erangannya vaginanya pun tiba – tiba membanjiri mulutku mengeluarkan cairan deras yang lebih kental dari sebelumnya, namun terasa lebih gurih dan hangat. Akupun tidak menyia – nyiakannya dan langsung meminumnya sampai habis. “Slruuppp…” suaranya terdengar nyaring di ruangan tersebut. Nafas Dwi terdengar terengah – engah, ia menggigit bibirnya sendiri sambil seluruh tubuhnya mengkilat oleh keringatnya sendiri. Setelah tubuhnya berhenti bergetar dan jepitan pahanya mulai melemah akupun berdiri dan mencium bibirnya, sehingga ia merasakan cairan cintanya sendiri.

“Mmhh, Tama… makasih ya kamu udah bikin Dwi keluar.” “kamu malah belum buka baju sama sekali, curang” kata Dwi. “Gantian sini.” Setelah berkata lalu Dwi mendorong tubuhku sehingga aku duduk diatas sofa. Iapun berjongkok serta melepaskan celana jeans serta celana dalamku. Iapun kaget melihat batang penisku yang berukuran cukup “wah.” Panjangnya sekitar 16 cm dengan diameter 5 cm. kepalanya yang seperti topi baja berwarna merah tersentuh oleh jemari Dwi yang lentik. “Tama, punya kamu gede banget…” setelah berkata maka Dwi langsung mengulum kepala penisku. Rasanya sungguh nikmat sekali. “mmh Dwi kamu nikmat banget…” kataku. Iapun menjelajahi seluruh penjuru penisku dengan bibir dan lidahnya, mulanya lidahnya berjalan menyusuri urat dibawah penisku, lalu bibirnya yang sexy mengulum buah zakarku. “aah… uuhh… ” hanya itu yang dapat kuucapkan. Lalu iapun kembali ke ujung penisku dan berusaha memasukkan penisku sepanjang – panjangnya kedalam mulutnya. Akupun mendorong kepalanya dengan kedua belah tangannya sehingga batang penisku hampir 3/4nya tertelan oleh mulutnya sampai ia terlihat hamper tersedak. Sambil membuka bajuku sendiri aku mengulangi mendorong kepalanya hingga ia seperti menelan penisku sebanyak 5 – 6 kali.

Puas dengan itu ia pun berdiri dan duduk membelakangiku, tangannya membimbing penisku memasuki liang kemaluannya. “Tama sayang, aku masukin ya..” kata Dwi bergairah. Lalu iapun menduduki penisku, mulanya hanya masuk 3/4nya namun lama – lama seluruh batang penisku terbenam ke dalam liang vaginanya. Aah, jadi ini yang mereka katakana kenikmatan bercinta, rasanya memang enak sekali pikirku. Iapun terus menaik – turunkan vaginanya sambil kedua tangannya bertumpu pada dadaku yang bidang. “Pak.. pak… pak.. sruut.. srutt..” bunyi paha kami yang saling beradu ditambah dengan cairan kewanitaannya yang terus mengalir makin menambah sexy suasana itu. Sesekali aku menarik tubuhnya kebelakang, sekedar mencoba untuk menciumi lehernya yang jenjang itu. Lehernya pun menjadi memerah di beberapa tempat terkena cupanganku.

“Dwi, ganti posisi dong” kataku. Lalu Dwi berdiri dan segera kuposisikan dirinya untuk menungging serta tangannya bertumpu pada meja. Dari posisi ini terlihat liang vaginanya yang memerah tampak semakin menggairahkan. Akupun segera memasukkan penisku dari belakang. “aahh, pelan – pelan sayang” kata Dwi. Akupun menggenjot tubuhnya sampai payudaranya berguncang – guncang dengan indahnya. “Aaahhkk…Tama…Ooucchhhkgg..Ermmmhhh” suara Dwi yang mengerang terus, ditambah dengan cairannya yang makin banjir membuatku semakin tidak berdaya menahan pertahanan penisku. “Ooohh…yeahh ! fu*k me like that…uuhh…i’m your bitch now !” erang Dwi liar.

“Aduhh.. aahh.. gila Dwi.. enak banget!” ceracauku sambil merem-melek. “Oohh.. terus Tama.. kocok terus” Dwi terus mendesah dan meremas-remas dadanya sendiri, wajahnya sudah memerah saking terangsangnya. “Yak.. dikit lagi.. aahh.. Tama.. udah mau” Dwi mempercepat iramanya karena merasa sudah hampir klimaks. “Dwi.. Aku juga.. mau keluar.. eerrhh” geramku dengan mempercepat gerakan.

“Enak nggak Tama?” tanyanya lirih kepadaku sambil memalingkan kepalanya kebelakang untuk menatap mataku. “Gila.. enak banget Dwi.. terusin sayang, yang kencang..” Tanganku yang masih bebas kugerakkan kearah payudaranya untuk meremas – remasnya. Sesekali tanganku memutar arah ke bagian belakang untuk meremas pantatnya yang lembut.

“uuhh.. sshh.. Dwi, aku udah ga tahan nih. Keluarin dimana?” tanyaku. “uuhhh.. mmh.. ssshh.. Keluarin didalam aja ya, kita barengan” kata Dwi. Makin lama goyangan penisku makin dalam dan makin cepat.. “Masukin yang dalem dooo…ngg…”, pintanya. Akupun menambah kedalaman tusukan penisku, sampai pada beberapa saat kemudian. “aahh… Tama.. kita keluarin sekarang…” Dwi berkata sambil tiba – tiba cekikan vaginanya pada penisku terasa sangat kuat dan nikmat. Iapun keluar sambil tubuhnya bergetar. Akupun tak mampu membendung sperma pada penisku dan akhirnya kutembakkan beberapa kali ke dalam liang vaginanya. Rasa hangat memenuhi penisku, dan disaat bersamaan akupun memeluk Dwi dengan eratnya dari belakang.

Setelah beberapa lama tubuh kami yang bercucuran keringat menyatu, akhirnya akupun mengeluarkan penisku dari dalam vaginanya. Aku menyodorkan penisku ke wajah Dwi dan ia segera mengulum serta menelan habis sperma yang masih berceceran di batang penisku. Aku menyandarkan tubuhku pada dinding ruang studio dan masih dengan posisi jongkok dihadapanku Lydia tersenyum sambil terus mengocok batang penisku tetapi semakin lama semakin cepat. Nafasku memburu kencang dan jantungku berdegub semakin tak beraturan dibuatnya, walaupun aku sangat sering masturbasi, tapi pengalaman dikocok oleh seorang cewek adalah yang pertama bagiku, apalagi ditambah pemandangan dua susu montok yang ikut bergoyang karena gerakan pemiliknya yang sedang menocok penisku bergantian dengan tangan kiri dan kanannya.

“Dwi.. mau keluar nih..” kataku lirih sambil memejamkan mata meresapi kenikmatan hisapan Dwi. “Bentar, tahan dulu Tama..”jawabnya sambil melepaskan kocokannya. “Loh kok ngga dilanjutin?” tanyaku. Tanpa menjawab pertanyaanku, Dwi mendekatkan dadanya ke arah penisku dan tanpa sempat aku menebak maksudnya, dia menjepit penisku dengan kedua payudaranya yang besar itu. Sensasi luar biasa aku dapatkan dari penisku yang dijepit oleh dua gundukan kembar itu membuatku terkesiap menahan napas.

Sebelum aku sempat bertindak apa-apa, dia kembali mengocok penisku yang terjepit diantara dua susunya yang kini ditahan dengan menggunakan kedua tangannya. Penisku serasa diurut dengan sangat nikmatnya. Terasa kurang licin, Dwi pun melumuri payudaranya dengan liurnya sendiri. “Gila Dwi, kamu ternyata liar banget..” Dwi hanya menjawab dengan sebuah senyuman nakal.

Kali ini seluruh urat-urat dan sendi-sendi di sekujur tubuhku pun turut merasakan kenikmatan yang lebih besar daripada kocokan dengan tangannya tadi. “Enak nggak Tama?” tanyanya lirih kepadaku sambil menatap mataku. “Gila.. Bukan enak lagi.. Tapi enak banget Sayang.. Terus kocok yang kencang..” Tanganku yang masih bebas kugerakkan kearah mulutnya, dan ia langsung mengulum jariku dengan penuh nafsu. “Ahh.. ohh..” desahnya pelan sambil kembali memejamkan matanya. Kocokan serta jepitan susunya yang semakin keras semakin membuatku lupa daratan.

Tak lama kemudian, “aah… Dwi aku mau keluar lagi…” setelah berkata begitu akupun menyemprotkan beberapa tetes spermaku kedalam mulutnya yang langsung ditelan habis oleh Dwi. Iapun lalu menciumku sehingga aku merasakan spermaku sendiri.

Setelah selesai, kami pun berpakaian lagi. Tak lupa aku mengucapkan terima kasih kepadanya, lalu akupun pulang kekostan setelah mengantarkan Dwi ke kostannya menggunakan mobilku. Dialam mobil ia berkata bahwa ia sangat puas setelah bercinta denganku serta menginginkan untuk mengulanginya kapan – kapan. Akupun segera menyanggupi dan mencium mesra bibirnya. Setelah itu aku mengarahkan mobilku ke kostanku yang berada di daerah Dago. Soal kuliahnya Pak Noel, aku sudah cuek karena hari itu aku mendapatkan anugerah yang tidak terkira, yaitu bisa bercinta dengan Dwi.




Judul: Montir cantik dan sexy
Author : snoopdog , Category: Umum

Montir cantik dan sexy
Saya ingin menceritakan suatu pengalaman unik saat saya berlibur ke kota tempat paman saya tinggal, Malang. Kejadiannya kira-kira dua minggu yang lalu. Hari Minggu itu keluarga paman yang terdiri dari paman, bibi dan ketiga anak laki-lakinya yang masih remaja mengajakku pergi ke suatu kota kecil dekat Malang, yaitu Batu. Daerah itu terkenal karena buah apelnya dan hawanya cukup dingin. Kami berenam naik mobil Panther kesayangan saya.

Perjalanan kami saat itu cukup menyenangkan. Kami ngobrol kesana kesini tentang keadaan kota kecil yang akan kami datangi. Sama sekali tidak terpikirkan oleh saya bahwa mobil Panther yang saya kendarai itu bakal membuat masalah. Dan benar saja, sepuluh menit sebelum kami tiba di Batu, mobil itu mogok. Paman dan anak-anaknya berusaha mendorong dari belakang dengan sekuat tenaga. Sementara Bibi duduk dalam mobil itu dengan raut wajah cemas.

Seperempat jam mobil itu belum juga dapat dinyalakan mesinnya. Walaupun dibantu oleh beberapa orang tukang becak, namun si Panther masih juga mogok. Akhirnya kami memutuskan untuk membawanya ke bengkel yang tidak jauh dari tempat itu. Sementara itu keluarga Paman akhirnya pulang kembali ke Malang dengan naik angkutan umum yang lewat di sana.

Mobil yang dipaksa didorong itu akhirnya sampai juga di depan bengkel. Bengkel itu disebut BENGKEL TIARA oleh penduduk setempat, menurut mereka TIARA itu singkatan dari TIDAK ADA PRIA. Setelah kuperhatikan, ternyata semua montirnya, walau berseragam montir yang berlepotan oli, adalah para wanita muda yang cantik dan sexy. Mereka terlihat ramah dan senang diajak ngobrol. Kasirnya juga seorang wanita. Jadi sama sekali tidak ada pegawai pria di sana. Hebat juga ya? Melihat kenyataan itu, pikiran isengku muncul.

Kebetulan mobil Pantherku mereka tarik ke ruang dalam bengkel yang sunyi senyap dan tertutup. Dua orang montir cantik ditugaskan untuk menangani mobil itu. Saat mereka tengah memeriksa bagian depan mobil Panther tempat mesinnya berada, dengan sengaja kujulurkan kedua tanganku ke arah pantat mereka. Mereka sedang berdiri menunduk untuk memeriksa mesin mobil. Perlahan kuraba pantat mereka dengan pelan. Tidak ada reaksi. Karena kelihatannya mereka tidak keberatan, lalu kuremas-remas pantat mereka berdua. Nah kali ini mereka menoleh.

"Mas... tangan Mas nakal deh... kalo mau yang lebih enak, tunggu ya. Begitu kami selesai menservis mobil ini, pasti yang punya mobil akan kami servis juga. Jangan kuatir deh.., kami ahlinya dalam menservis dua-duanya. Ha-ha-ha-ha..." ujar salah seorang montir cantik yang belakangan kuketahui bernama Gita sambil tersenyum genit.

Aku kaget bukan kepalang. Nah ini dia yang kucari. Jarang lho ada bengkel seperti ini. Ternyata apa yang dijanjikan Gita ditepati mereka berdua. Saat itu juga aku diajak ke lantai atas di sebuah rumah di belakang bengkel besar itu. Di sana ada beberapa kamar yang dilengkapi dengan perlengkapan tidur dan perlengkapan mandi yang serba moderen. Begitu mewah dan mentereng tempatnya. Jauh sekali perbedaannya bila dibandingkan dengan bengkel di depannya.

Kedua cewek montir tadi (seorang lagi bernama Tutut), saat aku terperangah menatap ruangan kamar itu, tiba-tiba entah dari mana muncul dengan hanya mengenakan pakaian minim. Alamaak..! Hanya BH dan celana dalam tembus pandang yang menutupi tubuh seksi mereka. Aku tidak menyangka bahwa tubuh mereka yang tadinya terbungkus seragam montir berwarna biru muda, begitu sexy dan montok. Buah dada mereka saja begitu besar. Gita kelihatannya berpayudara 36B, dan Tutut pasti 38. BH yang menutupinya seperti tidak muat. Langsung saja si penis andalanku mulai mengeras. Tanpa menunggu waktu lagi, aku segera membuka pakaianku.

Setelah hampir semua baju dan celanaku terlepas, keduanya tanpa banyak bicara mendorongku supaya jatuh telentang di atas tempat tidur. Aku pun diserbu. Saat itu hanya tinggal celana dalam yang masih melekat di tubuhku. Gita dengan ganasnya langsung menyerang bibir dan mulutku. Ciuman dan permainan lidahnya begitu menggebu-gebu, hampir saja aku tidak dapat bernafas dibuatnya. Tutut pun tidak kalah ganasnya. Tangannya langsung meraba-raba senjataku dari luar celana dalamku. Pelan tapi pasti rabaan dan remasannya itu membuatku menggelinjang hebat. Ia pun menjilati bagian penisku itu, terutama di bagian kepalanya.

Lalu dengan inisiatifnya sendiri, Tutut menurunkan celana dalamku. Maka si kecil pun langsung mencuat keluar, keras, tegak, dan besar. Tangan Gita langsung mengocok-ngocok penisku. Sementara Gita mulai terus menjilati buah zakar dan terus ke bagian pangkal penisku. Memang penisku tergolong besar dibandingkan ukuran rata-rata penis orang Indonesia, panjang 24 cm dan diameter 8 cm.

Kedua cewek montir itu sekarang bergantian menjilati, mengocok dan mengulum penisku seperti orang kelaparan. Aku sih senang-senang saja diperlakukan seperti itu. Sementara itu dengan leluasa kedua tanganku bergegas membuka pengait bra mereka berdua. Setelah penutup payudara mereka terbuka, tanganku mulai sibuk meremas-remas kedua gunung kembar mereka.

Beberapa menit kemudian, Tutut mulai membuka celana dalamnya. Lalu ia mengarahkan vaginanya ke mulutku. Oh aku mengerti. Kini gantian aku yang harus menghisap bagian liang kewanitaannya. Seumur hidupku sebenarnya aku belum pernah melakukannya. Aku takut karena baunya yang tidak sedap. Ternyata perkiraanku salah. Saat kuendus baunya, ternyata vagina si Tutut terasa amat wangi. Karena baunya menyenangkan, aku pun menjulurkan lidahku ke liang kemaluannya. Lidahku berputar-putar masuk keluar di sekitar vaginanya.

Sementara itu, Gita masih terus mengulum dan mengisap penisku. Kemudian tanpa dikomando, ia pun melepaskan CD-nya dan langsung duduk di atas perutku. Dengan lembut tangan kirinya meraih penis tegakku lalu pelan-pelan dimasukkannya ke dalam liang senggamanya.
"Bless... bless... bless..!" terdengar suara kulit penisku bergesekan dengan kulit vaginanya saat ia mulai turun naik di atas tubuhku.
Aku jadi merem melek dibuatnya. Kenikmatan yang luar biasa. Ia juga terlihat terangsang berat. Tangan kanannya memegang payudara kanannya sementara matanya terpejam dan lidahnya seperti bergerak keluar masuk dan memutar. Dari mulutnya terdengar suara erangan seorang wanita yang sedang dilanda kenikmatan hebat.

Rupanya si Tutut tidak mau kalah atau tidak dapat bagian. Ia mendekati Gita yang sedang bergerak dengan asyiknya di atas perutku. Gita pun mengerti. Ia turun dari perutku dan menyerahkan penisku kepada Tutut. Dengan raut wajah terlihat senang, Tutut pun duduk di atas penisku. Yang lebih gilanya lagi, gerakannya bukan saja naik-turun atau memutar, tapi maju mundur. Wah.., aku jadi tambah terangsang nih jadinya. Dengan sengaja aku bangkit. Lalu kucium dan kuemut payudara kembarnya itu.

Dua puluh menit berlalu, tapi 'pertempuran' 2 in 1 ini belum juga akan berakhir. Setelah Tutut puas, aku segera menyuruh keduanya untuk berjongkok. Aku akan menyetubuhi mereka dengan gaya doggy style. Konon gaya inilah yang paling disukai oleh para montir wanita yang biasa bekerja di bengkel-bengkel mobil bila ngeseks. Aku mengarahkan penisku pertama-tama ke liang kenikmatan Gita dan tanpa ampun lagi penis itu masuk seluruhnya.
"Bless! Jeb! Jeb..!"
Kepala Gita terlihat naik turun seirama dengan tusukanku yang maju mundur.

Tiba-tiba saja Gita memegang bagian kepala ranjang dengan kuatnya.
"Uh..! Uh..! Uh..! Aku mau keluar, Mas..!" erangnya dengan suara tertahan.
Rupanya ia orgasme. Lalu aku pun mencabut penisku yang basah oleh cairan kemaluannya Gita dan kumasukkan ke vagina Tutut. Perlu kalian tahu, vagina Tutut ternyata lebih liat dan agak sulit ditembus dibanding punyanya Gita. Mungkin Tutut jarang ngeseks, walau aku yakin betul kedua-duanya jelas-jelas sudah tidak perawan lagi.

Begitu penisku amblas ke dalam vagina Tutut, penisku seperti disedot dan diputar. Sambil memegang pantat Tutut yang amat besar dan putih mulus, aku terus saja maju mundur menyerang lubang kenikmatan Tutut dari belakang. Hampir saja aku ejakulasi dari tadi. Untung saja aku dapat menahannya. Aku tidak mau kalah duluan. Sepuluh menit berlalu, tapi Tutut belum juga orgasme. Maka kubaringkan dia sekali lagi, dan aku akan menusuk vaginanya dengan gaya konvensional. Seperti biasa, ia berada di bawahku dan kedua kakinya menjepit punggungku. Aku dapat naik turun di atas tubuhnya dengan posisi seperti segitiga siku-siku. Matanya merem melek merasakan kedahsyatan penis ajaibku.

Permainanku diimbangi dengan usahaku untuk mengulum puting payudaranya yang besar dan kenyal. Ternyata dengan mengulum payudara itu, spaningku semakin naik. Penisku terasa semakin membesar di dalam kemaluannya Tutut. Dan tiba-tiba.., sesuatu sepertinya akan lepas dari tubuhku.
"Crot..! Crot..! Crot..!" aku mengalami ejakulasi luar dahsyatnya.
Sebanyak dua belas kali semprotan maniku berhamburan di dalam vaginanya Tutut. Aku pun lemas di atas tubuhnya.

Saat aku sudah tertidur di atas kasur empuk itu, tanpa setahuku Tutut dan Gita cepat-cepat mengenakan pakaiannya kembali dan kemudian pergi entah ke mana. Lalu kudengar langkah seorang pria berjalan masuk ke kamar itu. Ia mendekati ranjang dan membangunkanku.
"Van.., bangun, Van..!" tangannya yang kekar terasa menggoyangkan punggungku yang telanjang.
Saat aku membuka mata, ternyata Paman!
"Lho, Paman.., bukankah Paman tadi udah pulang bersama Bibi dan adik-adik..?"

Ia menjawab sambil mengganggukkan kepala, "Benar, Ivan... kedua wanita tadi adalah pegawai-pegawai Paman sebenarnya... Mereka berdua Paman suruh men'servis' kamu karena Paman dan Bibi tidak sempat memberimu hadiah ultahmu ke 28 bulan yang lalu, jadi itu hadiahnya. Dan mengenai mobil Panther itu, Paman sengaja mengotak-atik kabel mesinnya, lalu kuajarkan si Sri Hadiyanti dan Regita Cahyani itu untuk membetulkannya. Anggap aja kejutan ya, Van... tapi kamu puas kan atas pelayanan mereka berdua? Jangan kuatir.., selama kau berada di sini, Paman mempersilakan kamu mengencani mereka sampai kamu bosan. Kebetulan kan tiap hari mereka masuk kerja. He-he-he-he..."

Wah.., pengalaman tidak terlupakan nih! Memang sejak itu, selama 15 hari aku berada di Malang dalam rangka libur semesteran kuliahku di Amerika, aku sepertinya tidak bosan-bosan melayani kencan seks kedua gadis seksi itu. Setiap kali kami selesai melakukannya, Gita selalu berkata, "Mas Ivan... kami belum pernah merasakan penis yang begitu hebat dan perkasa menerobos vagina kami.., biasanya kalo tamu Pamanmu, mereka baru 1 menit udah KO! Tapi kau kuat sekali... bisa sampai dua setengah jam... minum apa sih, Mas..?"
Setiap kali ditanya begitu, aku hanya tersenyum simpul dan menjawab, "Ada deh..."
Keduanya menatap keheranan.

Nah, para pembaca wanita, yaitu para gadis ABG atau tante-tante yang ingin juga merasakan seperti yang dirasakan si Tutut dan Gita, silakan menghubungi e-mail saya secepatnya. Mereka yang duluan mengirim e-mail akan dilayani duluan.




Judul: Kado buat sahabatku
Author : Silverchair , Category: Lesbian

Kado buat sahabatku
Aku belum bener2 mengerti soal self bondage waktu ini. Kira-kira setaon yg lalu kejadiannya. Waktu itu, bondage bagiku emank bertujuan membuat yg diiket menjadi tidak bisa lepas, apapun konsekuensinya. Termasuk self bondage. So, aku belajar sedikit tali-temali ke tangan sendiri, lalu meminjam borgol dan ballgag punya cowokku (spesial tuh, krn ada kaitnya di depan, sehingga bisa ditarik2 ke objek lain).

Tujuanku, aku mau kasih kado buat temanku Tina (sory y Tin, namamu kusebut tanpa sensor) yg berulang tahun. Well, actually Tina itu wkt itu lbh condong sebagai teman slaveku, dia blm pernah jadi mistress tunggal. Makanya aku menyiapin kado khusus buat dia,...seorang slave...cewek... nude dan terikat tak berdaya....sendiri di kamar kostnya.... yaitu aku.

Persiapan pembukaan sukses, aku meminjam kunci kamarnya, waktu dia lg ujian. Musim ujian, smua anak kost msh ujian (kebetulan aku wkt itu tidak ujian). Pembantu kostnya dah tau aku biasa maen ke kamar Tina, sambil menutup rapat pintu dan korden (tau sendiri kan maen apa?). Jadi, seperti rencana semula, aku masuk dikamarnya.

Aku menanggalkan seluruh pakaianku, lalu mengepang dua rambutku biar lucu. Kemudian menulisisebuah surat berisi ucapan met ultah, lalu aku lakban tepat di tengah perutku.

Kemudian, aku memakai ballgag, lalu mengikat kedua pergelangan kakiku dan pahaku. Putingku kuberi penjepit jemuran..uughh... aku mulai menjerit, untung aku dah memakai ballgag. Sementara, aku masih menginjak sebuah dingklik (kursi kecil) yang tingginya sekitar 15 cm. Kamudian sebuah tali aku ikatkan di ballgagku, lalu kulewatkan di kait di langit2. Yah, kait ini memang sering aku pakai untuk menggantung Tina disitu. Kali ini untukku. Tali itu turun dari depanku, lalu masuk ke selangkanganku, kebelakang. Rencanaku, tali itu kuikat di tengah borgol, lalu tanganku kuborgol sendiri. Jarak tali harus pas, sehingga knot di vagina dan anusku pas. Ide simple untuk membuat kado. Setelah kuborgol tanganku, aku melompat untuk menendang jatuh dingklik di bawahku. Jadilah aku kembali menjerit karena aku turun 15 cm, berarti tali itu meregang di vagina dan anusku. Hukuman gantung untukku sendiri.

But i got more than expected! Sewaktu dah terborgol, aku mendengar langkah kaki...dep dep dep... Dari suaranya aku tau itu cece kamar seberang. Dia naik ke lantai 2 , sambil teriak ke pembantu kost tanya apakah Tina ada. "oh my". Dia bakal masuk ke kamar Tina, sementara aku dah terikat tak berdaya begitu. Pintu jauh drku, dan akupun lupa mengunci.

Krieeett.. Baa! Aku tertangkap basah oleh cc itu seorang. Dia cukup terkejut, tapi setelah beberapa detik, dia lalu mengenali wajahku dan berkata, "oh kamu? Ternyata kamu juga suka begituan".

Dia cukup baik untuk menutup pintu, meminimkan anak kost lain melihatku. Ternyata kelas atas dah pulang duluan. Mukaku merah malu. Tapi tidak bisa apa2. Wajahku menghadap ke langit2 krn tali meregang itu, aku hanya bisa melihat cece waktu dia disampingku. Namun pernyataan cc itu selanjutnya lebih mengagetkanku.

"Seli, ternyata kamu sama aza ma Tina. Mungkin km ga pernah tau ya, aku juga tau klo Tina suka diikat. Di kost ini, aku satu2nya yg pernah maen iket2an ma Tina. Kamu msh kecil sudah suka juga. Sapa yg ngikat km?"

"..a.gghh...uuuff" Tentu cm itu jawabanku

Lalu cece itu membaca suratku, dan dia paham tujuanku.
"Happy Bday ya Tin. Semoga kita tet4ep jadi sahabat. Sekalipun aku sering menyakitimu di kamar ini, aku tetep sayank kamu. Sebagai sedikit permintaan maafku, ijinkan aku memberi upeti slave yg dah ga berdaya ini disini. Salam sayank dr Seli.
Wah! Kado ya? Asik juga si Tina itu. Hehehehe. Hm...aku kasih bonus ya? Free dari cece kok. Kamu mau ambil juga ga masalah, cece pny beberapa"

Lalu cc mengeluarkan sebuah benda kecil, ternyata vibrator kecil dengan kotak kontrolnya. Dia segera memasukkan vibrator itu. Aku menolak dengan menggeleng, tapi aku segera mengerang krn tiap kali aku meenggeleng, vaginaku tergesek. Vibrator itu langsung masuk, menjadikan knot tali sebagai penahannya. Lalu dia melakban kontrolnya ke pahaku. Dan bisa kuduga, dengan tega dia menyalakannya. Vibrator mulai berguyang, aku mulai mengerang, secara reflek, aku menggoyang2 pantatku ke kiri dan kekanan seperti orang menari.

"Aku pergi dulu. Sampein salamku ke Tina ya." Lalu cece itu meraba susuku, memberi sedikit lagi rangsangan ke pahaku dan pantatku.

"..next time, you're mine, okay?".. bisikannya merangsang telingaku. Lalu dia keluar dan menutup pintu kamar.

Ughh,... aku ga tahan dengan vobrator itu. Kulirik jam dinding, Damn! Tina msh 15 menit lagi. Sisi positifnya, kudengar cece itu mengajak semua anak kost yg dah di kost untuk keluar jalan2. Jadi, nantinya Tina bebas mengerjai aku tanpa ada yg bakal mendengar eranganku. Menakutkan, krn aku blm tau Tina seberapa kejam sbg mistress, tp merangsangku mengetahui aku pertamakalinya tidak berdaya didepan cewek yg sudah beberapa kali jadi korban sabukku jepitan jemuranku yg dari kayu.

15 menit, damn...aku dah hampir ga tahan. Aku ga tau aku dah keluar atau belum, tapi seluruh tubuhku panas dingin, berkeringat. Aku harus menjagaa keseimbanganku supaya tidak terjatuh, krn itu akan menarik dengan sangat menyakitkan.

Akhirnya Tina datang... tapi...oh belum selesai...
"Mbak! Panggilkan bakso itu!" Dia mau beli bakso dulu, great.
Dia membuka pintu, tapi sedikitpun tidak melihat ke dalam, hanya melempar tasnya saja, lalu lari keluar lagi. Meninggalkanku dan kamar terbuka. Aaahhh.....
Aku ketakutan kalau ada yg lain yg lihat aku lagi. ("...aku satu2nya di kost ini...") terngiang kata2 cece, artinya, cuma dia di kost ini yg masih bisa memaklumi keanehanku ini. Tina sialan, awas nanti kalau ada kesempatan.

Untungnya, cece benar2 membantu. Dia mengajak semua anak lantai atas kecuali Tina untuk pergi jalan2. Jadi, tak seorangpun melihatku.

sekitar 5 menit kemudian baru Tina masuk kekamar sambil membawa mangkok bakso. Aku tidak akan bisa lupa akan reaksi wajahnya ketika melihatku, sementara mulutnya msh menggigit bakso bulat.

Yah itulah opengalamanku memberi kado. Tepatnya, pengalaman pertama memberi kado temanku yg sangat 'istimewa'. Peristiwa selanjutnya sih biasa aza sebagaimana permainan bdsm. Detil selanjutnya kuceritakan juga ga
Dah dibilang kejadiannya taon lalu kok msh dibilang baru? (atau setaun itu dianggep masih baru?). Ok kulanjutin biar ga jadi arwah penasaran kalian.

Sebagaimana cece, Tina butuh waktu beberapa saat untuk menyadari dan memahami apa yg terjadi di depannya.

Setelah sadar, "Seli? Ngapain km?". Tina menutup pintu.
"Kukira km maenan game komputerku ato baca2 buku. Ternyata kok..... km sendiri? Gimana caranya?" bla bla bla... nich anak bego amat sih. Aku dah ga tahan gini.

Dia berkeliling mengitari aku, masih bengong. Sampai akhirnya dia membaca suratku. Baru senyum simpul ada di wajahnya. "ooo gitu to? Hm...asik juga nih. Sekali-sekali gantian ah, Seli disiksa".

Tina membuka gag ku sedikit, mengijinkan aku bisa bicara sedikit.
"Happy bday Tin. Kamu kok lama amat sih?"
"Yoi sorry td aku kan nyante aza pulangnya. Ga kepikiran sih. Thx ya atas kadonya. Km semalaman disini kan?"
"Lho ga Tin. Aku mesti pulang sblm malam."
"ok deh, ga masalah. Ok aku dandani km dulu"
"Eh tin, juga tolo...hmmmppff..." Tina kembali mengikat gag ku. Padahal aku mau meminta dia mematikan vibrator itu. Dia tau aku paling ga tahan ma vibrator. Entah kali ini dia tidak tau atau pura-pura tidak tau.

Sekarang dia mulai mendandani aku. Sbuah dasi kupu-kupu dipasangkan di leherku. Biasanya itu collar yg kupakaikan ke dia. Bando tanduk setan di kepalaku. Kemudian dia mengikat sikuku... "eehmmmfff"... tali itu tertarik lagi.

Lalu terakhir dia melepas dasi seragamnya, lalu menutup mataku dengan dasi itu. Sekarang aku tidak tahu apa yg akan dikerjakannya. Beberapa menit dia bergerak atau melakukan apa aku tidak tahu. Tiba-tiba dia membuka lagi gag itu.
"Tin, tolong vibrator ini. Aku dah ga ta....hhaaammfff...." oh tidak, celana dalamnya sekarang masuk dimulutku. TIna dah telanjang rupanya. Kurasakan sentuhan tubuhnya, susunya, dan pahanya, tepat mengenai kulit tubuhku. TIna kembali menyegel mulutku, sampai aku nyaris tersedak. "...hm,..hmmmmffff...". Tanpa ampun juga nih anak.

Lalu dia melepas ikatan pada pahaku, dan pergelangan kakiku.
"Sekarang, lebarkan kakimu!"
Aku menolak, krn akan menyakitkan klo kulebarkan. Tali itu....
Plak... penggaris besinya mendarat di susuku. "Ayo!" Aku pelan pelan membuka, Plak, kena lagi susuku yg satunya. "...aarrhh" Aku mengerang. Kupercepat bukaanku. Kira kira selebar langkah sudah. Tali itu menyakitkan.

Tiba-tiba pergelangan kaki kiriku diikat ke sebuah tongkat. Ternyata tongkat sapu. Dan sekali lagi dia memukuli pahaku bertubi2 supaya kakiku melebar selebar tongkat itu. Lalu dia menyelesaikan pekerjaannya dengan kaki kananku.

Now, i'm completely helpless. Dia yg memimpin ritme permainan ini.
"Kufoto ya, kenang-kenangan ku saja kok."
"...ooohhmmffff...."

Ritme vibrator itu mulai berkurang, atau aku kelelahan, atau karena tubuhku dah meregang, aku sudah tidak bergoyang2 lagi karenanya.

Ctar...ctar... sabukku (senjata favoritku) sekarang makan tuannya sendiri. Pantatku, pinggang dan perutku diincarnya. Aku mengerang, Tina tertawa kecil.
Aku pantas menerimanya, karena aku selalu berlaku demikian terhadapnya.
Kira-kira 15-30 menit aku dicambuki.

Tapi, tak kusangka Tina menemukan titik lemahku: anusku diserangnya dengan kayu alay pijat (bentuknya lucu mirip dildo sih, cuma agak melengkung seperti uleg-uleg). Untung sebelum menyerang dia memberi sedikit gel, entah gel apa, mungkin maksudnya melicinkan. Tapi tetap saja, begitu itu masuk, aku menjerit dan meronta seakan-akan mau melompat keluar kamar, tapi tidak bisa.

Oh ah oh ah... cuma itu yg ada dipikiranku. Tina menarik-narik penjepit di putingku ke atas kebawah kekiri kekanan sesukanya dia. Menyakitkan.

Setelah beberapa saat, dia melepaskan ikatan tali dari gag ku. Lalu menurunkan tali itu melewati selangkanganku, ke belakang. Kudengar bunyi derit sesuatu. Aku tidak tahu itu apa. Lega sesaat, lanjut lagi siksaan berikutnya.
"Nunduk!" bentaknya. "njengking situ! ga boleh jatuh!"
Aku menurut.

Tina menarik tanganku ke belakang (atau ke atas), lalu mengencangkan talinya rupanya ke kait di langit-langit. Memastikan aku tidak terjatuh rupanya, sekaligus mengekspos daerah vitalku ke belakang. Tampaknya beberapa foto dia ambil lagi.

Kemudian untuk menambah kesengsaraanku, rupanya tali itu tidak diikat pada kait, melainkan dilewatkan saja, lalu turun kembali ke kepalaku. Tina melepas kedua kepangku, lalu mengikat rambutku jadi satu dengan tali itu. Sedemikian rupa sehingga jika tanganku turun, kepalaku terjambak dan terdongak. Kemudian supaya memastikan aku tidak berubah posisi, dia mengambil tali yg lain, punya dia sendiri. Mengalungkan pada leherku, lalu mengikat ujung satunya ke tengah-tengah tongkat sapu di kakiku. Pas dah aku di suspension itu, tidak berdaya.

Dan bisa kutebak, dia kembali memperkosaku dari belakang. Vibrator itu dilepasnya, lalu kayu dari anusku di cabut, kemudian dia memperkosa kedua lubangku bergantian. Lama sekali dia lakukan itu, sambil menampar pantatku. Lucu membayangkannya sendiri, tapi tiap kali pantatku ditamparnya, tubuhku sperti melompat kecil. Dan hal ini menambah nafsunya. Lamma kelamaan akupun mencapai orgasme dengan perkosaan seperti itu. Lututku melemas, tapi aku mencoba bertahan, atau leherku bisa patah.

Melihatku orgasme, dia mulai meminta bagian. Gag ku dibukanya dan sumbatku dikeluarkan, tapi aku diancam tidak boleh berkata apapun, atau aku tidak akan dipulangkannya. Pussynya mendarat di mulutku, dan aku tahu apa kewajibanku. Kujilati sampai dia mulai mengerang, meregang dan menjambak kepalaku sambil menjepit wajahku sampai aku kehabisan nafas.

Setelah dia puas, dia keluar. Oh ya, dia juga kembali menyumbat mulutku. Aku sempat khawatir apa selanjutnya, dan kok lama sekali dia diluar.

Dia kembali setelah beberapa waktu. Posisiku diubahnya. Tali dari rambutku dikendorkan, tapi tali dari leherku ke tongkat di bawah diperpendek. Hasilnya aku lebih menungging. Setelah dia puas dengan posisiku, ...nyess.... sesuatu yang panas..(panas sekali juga ga sih) mengalir melewati anusku dan vaginaku. Itu bukan lilin, meskipn aku sempat menjerit perih. Perih karena hasil perkosaan tadi masih panas dikulitku.

Aku tidak tahu itu apa, sampai aku merasakan dia menjilati vaginaku. Mungkin sesuatu yg bisa diminum. Susu panas mungkin. Atau kopi. Yang pasti, kenyamanan jilatannya beradu dengan rasa panas pada vagina dan anusku. AKu mulai merasa horny kembali. Sampai beberapa waktu dia menjilati dan tetap menuang itu pelan pelan.

Setelah habis, dia langsung menggunting tali dari tanganku. Tubuhku mulai kehilangan keseimbangan, karena leherku dan tanganku tidak tersangga lagi ke atas. Aku mencoba menahannya, tapi tamparan keras di pantatku membuyarkan keseimbanganku. Aku sempat merasa aku bakal gegar otak kalau kepalaku mendarat ke lantai langsung. Bluk!

Belum selesai berpikir, aku mendarat di sesuatu yg empuk. Ternyata tadi dia sudah menjagai badanku dengan kasurnya. Pantas itu bunyi deritan tadi.
"kamu pikir aku setega itu menyiksamu? Aku tau kamu pasti tidak menyangka aku bakal menjatuhkanmu ya kan? hehehehe..."
Dia membuka gagku dan kembali mengeluarkan cdnya dr mulutku.
"kamu boleh bicara sekarang". Dia msh menyisakan tutup mataku.
"hosh...hosh..kamu gila Tin. Apa itu di pantatku tadi? hos...."
"hehehe...susu sari dele. kamu tau kan aku langganan itu? Enak?"
"...yang mestinya jawab kan kamu, lha km yg meminumnya."
"hari ini rasa spesial."

Aku dibiarkannya telungkup di tepi kasurnya begitu, masih terikat dan mata tertutup. Dia mengajakku mengobrol sesaat, pembicaraan yg ga nyambung dengan kondisiku waktu itu. Anehnya, meski tidak bisa apa2, aku ya menanggapi segala pembicaraan itu.

Waktu berlalu kira-kira 1 jam.
"Ok, masih ada 2-3 jam sebelum hari gelap. Kamu mau kuapain sekarang?"
"Kukira km mistressnya sekarang Tin"
"Km tau aku ga pernah jadi mistress kan? Jadi bingung ini kepala."
"Lakukan aza apa yg km suka klo aku lakukan ke kamu. Dan, tambahkan sedikit saja...bener2 sedikit saja, hal yang km tidak suka klo aku lakukan ke kamu. Aku pasrah dah."
"...hmmm...ok deh... Mulai. Bangun!" Dia mulai membentak lagi.
"Tin aku tidak bisa ba....angghhmmmmfff" dia menyumbat mulutku lagi.
Here we go again.

Setelah mulutku kembali terdiam,Tina melepas ikatan pada leherku, sehingga aku tidak perlu menunduk lagi. Kurasakan Tina memegang sikuku, dan tiba-tiba tangan kirinya menjambak rambutku,..."Berdiri! Ayo jalan!"

"..hhaammff...ghhaa...hiiissaah..." Aku menggeleng sambil mencoba menjelaskan bahwa aku ga bisa jalan dengan kaki begitu. Tapi, ctar pantatku kena lagi.
"Masih berani protes?! Jalan!!" Tina memang agak membantuku berjalan. Maka kuusahakan tetap diam sambil mencoba melangkah lebar-lebar... Mengingatnya lucu juga.

Susah sekali berjalan demikian. Ternyata dia membawaku ke kamar mandi di kamarnya. Oh tidak, dia serius balas dendam kepadaku. Karena dikamar mandi itu banyak sekali paku-paku yg kami pasang di sekeliling tembok. Biasanya, aku suka meninggalkan Tina tergantung disitu.

Aku mencoba menolak dan meronta untuk masuk disana. Tapi apa daya diri seorang slave yang sudah terikat? Pikiran buruk ada dikepalaku.

"Kamu dah janji mau jadi kadoku kan? Sekarang, tanganmu dan kakimu kulepaskan, dan aku mau ambil peralatan dulu, kamu janji tetap berdiri diam, tidak membuka tutup matamu dan gag mu. Ok?"

Tidak ada pilihan bagiku selain mengangguk. Tina menyandarkan aku di tembok dan membebaskan tangan dan kakiku. Aku diam berdiri, tidak bergerak sedikitpun, khawatir dia semakin menjadi.

Dikamar kudengar Tina melakukan sesuatu, tapi entah apa. Lalu dia kembali ke kamar mandi dan meletakkan sesuatu, tapi aku juga tidak tahu itu apa.

Setelah itu dia membalikkan badanku, kini wajahku menghadap tembok sudut.
"..hmm... gimana ya bagusnya?.....". Dia merenggangkan tanganku ke kiri dan kanan, tapi dia melepasnya lagi. karena takut dihukum, tanganku tetap kuangkat seperti orang ditodong.
"...hihihihi...Seli kamu lucu deh. Oh ya...diem ya...aku foto kamu."

Lalu Tina membalik badanku. Rupanya dia mengubah rencananya. Sekarang dia mengikat kedua pergelangan tanganku ke depan. Lalu mendudukkanku di klosetnya. Tanganku ditari dan diikat ke paku di tembok, sementara kkakiku ditekuk ke belakang, diikat satu sama lain melewati belakang kloset.

Sebuah tali melewati lutut kiriku, dia menariknya ke kiri. Lalu kelutut kananku, dan dia menariknya ke kanan. Kini aku sudah dalam pose yg menurutku dan menurutnya pasti amat menarik.

Sekarang bagian tersadisnya dia lakukan, bahkan aku belum pernah berbuat demikian kepadanya. Dia membuka gag ku. mengeluarkan cdnya yang sudah basah oleh air liurku. Aku tidak berani berkata apa-apa, selain meregang2kan mulutku yang kelu.

"Keluarkan lidahmu." Aku menurut. Kukira dia akan menjepitnya menggunakan penjepit jemuran. Ternyata... 2buah stik (yg aku tahu kemudian adalah stik drum) dijepit di lidahku. Kiri dan kanannya rupannya diikat dengan karet atau rafia.

"aaawwaaa.....aaaoooo....." Aku menggeliat kesakitan. Plak dia malah menamparku.
"Diem ta! Nanti malah putus lidahmu kalau km geleng2 terus!"

Kemudian kurasakan dia menaburkan sesuatu di lidahku. Sesuatu yang pahit, seperti bubuk.
"..aku ga meracuni kamu kok. Tapi sedikit ini akan mencegah sariawan. Hihihihi...lagipula lihat saja. Nti kamu akan melihat efek bubuk ini terhadap penampilanmu yg seperti org bloon."

Benar saja. Pelan-pelan bubuk pahit itu merangsang liurku untuk menetes. Rupanya dia mau mempermalukanku. Tidak kusangka, tapi kurasa aku bisa menerimanya. Apakah dia hendak menyiksa mentalku?

Splash! Satu siraman air mengguyurku, aku tidak siap dan gelagapan. Sekali lagi dia menambahnya. Kali ini dia menggunakan ember timba ukuran sedang. Aku benar benar susah bernafas waktu itu.

"Sekarang,jawab aku dengan anggukan atau gelengan. Aku tidak mau berkata keras-keras, karena tentu kita semua tidak ingin orang lain mendengar pembicaraan kita bukan?" Tina berbisik di telingaku. Kurasakan ancaman, aku mengangguk.

"Bagus. Sekarang, apakah kamu menyukai kondisimu saat ini?"
Spontan aku menggeleng. Plak! "Jawaban salah! Hehehe...aku sekarang bosnya. Ok? Jadi apakah km suka dengan kondisimu saat ini?
Aku menggangguk dengan terpaksa.

"Apakah km seorang budak?" Aku mengangguk.
"Hehehe..apakah km pernah di fuck sama cowok?" Aku mengangguk
"Jadi kamu pelacur ya?". Aku ragu-ragu untuk menggangguk. Tina mencubit susuku..."...aaawhaaahh...haahhh..."
Air liurku menetes sambil menahan nyeri.
"Ayo jawab! Kamu pelacur sundal kan?" Kali ini aku juga terpaksa menggangguk.
"Jadi, pelacur sundal. Kamu kerjaannya cari cowok yang burungnya gatel. Ya kan?" Aku tetap menggangguk, meski perasaanku mulai diinjak-injak.

"Berapa duit km dapet buat semalam? 1 juta?" Aku menggeleng.
"100 ribu?" Aku menggeleng.
"Ga dapat sama sekali, ya kan?" Aku tau, Tina mengharapkan aku menggangguk. Kuturuti.
Plak! "Jadi memang kamu wanita murahan. Vaginamu gatel kan?!" Tina tiba-tiba memasukkan dildo ke vaginaku, dildo yg permukaannya tidak mulus, ada benjolan2 kecil, lalu sebelum aku siap dia mengocokku.

"...hhaaa...hhhaaaahhh... ha..aahh.." Aku kesakitan karena tidak siap. Kumemohonnya untuk berhenti dengan menggangguk, tapi dia msh melakukannya.
"...hhaaa...haammm...ffhoo....nn....dhhiinn... " Aku meminta sedikit belas kasihan. Tapi Tina msh mengocoknya.
"Kamu pantas menerima ini, bitch!" Tubuhku reflek aku meronta-ronta, kepalaku kutarik ke belakang. Nasibku bertambah buruk, kepalaku terbentur tembok, sementara stik drum di lidahku menyangkut kedua lenganku, semakin menarik lidahku.
"aaaww...!"

Melihat kepalaku terbentur, Tina menghentikan kocokannya. Aku tahu dia terkejut, meski dia tidak mengungkapkannya. Dia mengelus2 kepala belakangku, rupanya dia takut ada hal buruk terjadi.

"Kapok? Makanya, jangan goyang aja". Jujur, ini diluar rencana, dan kepalaku pening sesaat.

"Hei bitch, km msh kuat...?" Kali ini Tina menunjukkan watak aslinya, bahwa memang dia bukan mistress yang ratu tega. Kalimat itu dikatakannya sambil setengah tertawa. Memang Tina sahabat baikku, dia tidak akan mencelakakanku.
Aku menggeleng melihat kesempatan untuk berhenti.

"Ok ok kita stop aza. Tapi kamu kumandiin dulu ya" Dia memasang lipatan handuk pada belakang kepalaku, takut terbentur lagi.

Tiba2 tembakan air mengarah ke mukaku. Lalu ke ketiak, susu, perut. Pahaku dan vaginaku.

"Sebentar-sebentar, kurang seru." TIna menghentikan tembakan air itu, lalu melepas ikatan kakiku. Selanjutnya, kakiku di spread ke agak keatas, aku tahu, dia menggantung kakiku ke kiri dan kanan di tembok. Lalu dia membuka mataku, melepaskan stik drum itu.

Kusadari kini posisiku memamerkan kemaluanku ke Tina. Melihat posisi exotic itu, dia memfotoku. Dan kusadari ternyata Tina sedari tadi sudah telanjang bulat
Kini dia berlutut, lalu menjilati ass ku, lalu vaginaku. Aku tahu Tina amat terlatih dalam menjilat, karena aku suka mengikatnya dalam posisi hogtied, lalu akupaksa dia menjilati ass dan vaginaku. Ketika dia hanya bisa menggerakkan kepalanya dan lidahnya saja, aku sudah berhasil dibuatnya klimax. Apalagi kini aku yang terikat, dan dia bebas bergerak. Aku menggeliat penuh kenikmatan,sementara Tina menyerangku dengan penuh nafsu.

Kina aku bisa menyaksikan bahwa Tina juga terangsang manakala melihatku terangsang. Bisa kutebak, selama dia menyiksaku, dia juga amat terangsang. Tapi kali ini dia sengaja memaximalkan kenikamatan itu kepadaku, sebagai permintaan maafnya rupanya. Sudah seharusnya dia meminta maaf, atau lain kali aku akan berlaku tanpa ampun ke dia.

Jilatannya enak sekali, aku mulai mengerang. Mulutku bergumam tidak karuan, sampai mataku melirik ke pojok, oh sialan ternyata Tina merekamku dengan handycamnya, diatas tripot. Tapi aku tidak sempat protes, karena aku hampir mencapai klimaxku. Perasaan extrem, setelah disakiti dan dihina, kini aku merasakan kepuasan yang meledak-ledak. Tina kanan Tina menggosok2 susuku, sementara tangan kirinya membuka bibir vaginaku,membantu lidahnya.

Aku klimax sekali. Dia masih memberi lebih. Kali ini dia menjilati assku, menghilangkan rasa sakit di situ setelah dia memperkosa assholeku tadi. Sementara jari-jari tangan kirinya mengocok kedalam vaginaku, mengincar g-spotku. Andai tanganku terbebas, aku akan membenamkan wajahnya di selangkanganku. Tapi aku hanya bisa meronta-ronta. Kini kulihat tangan kanannya memasturabasi vaginanya sendiri. Setelah beberapa saat, Tina mencapai klimax disusul aku yang sudah mengalami kepeningan dalam kenikmatan. Nafasku tersengal-sengal.

Lalu dia menyiramku dgn shower, juga tembakan air itu. Kebanyakan diarahkan ke vagina dan anusku. Membuatku mengerang2 keenakan karena tembakan air itu digerak-gerakannya seperti memijat. Cukup intens dia memberi pijatan itu, aku merasakan rangsangan yang luar biasa, tapi mukaku tetap disembur dengan shower,sehingga cukup susah aku mengambil nafas. Dia membiarkanku meronta ronta kecil, mau melihat klimaxku. Tapi aku tidak pernah klimax untuk yang ini.

Setelah itu, Tina menyabuni tubuhku, lalu membilas dan menggosok seluruh tubuhku dgn lembut.

Setelah itu dia mengeringkan tubuhku, melepas semua ikatanku. Dia menghandukiku.
"Tina kamu ternyata nakal sekali" kataku sambil mengeringkan tubuh.
"Hehehe.. Tapi asyik kan?" Kali ini giliran Tina yang mandi dihadapanku. Dia menyirami tubuhnya dgn shower, begitu sexy. Aku bukan lesbian, tapi aku terdorong untuk memeluknya, lalu meraba susunya dan mencium bibirnya.
Tina tidak melawan, dia memberikan lidahnya. hmm... Yah kami mandi sambil beraktivitas seperti lesbian.

"Sekali lagi, Happy Bday Tin."
"Thx ya, km kasih aku pengalaman berharga. Eh Sel, km ga bisa pulang besok ta?" Katanya sambil tersenyum.
"Aku tau arti senyumanmu itu...tidak."
"Please, aku kan baru sekali ini bisa mengikatmu? Please.." katanya memelas. Hehehe...aku merasa memang sih jika diikat oleh Tina ternyata menyenangkan. Aku juga merasakan kenikmatan dalam tiap siksaan dan hinaannya. Tapi aku lelah sekali.Untuk menggodaku, Tina meraba-raba tubuhku, menggosokkan jarinya ke kemaluanku dan tangan satunya meraba susuku. Aku susah untuk menolak.

"Ok ok.. aku akan minta ijin dulu ke ortuku. Kalo mereka ijinkan, km menang. Klo tidak, lupakan. Dan, malam nanti aku cuma mau yg soft aza"
"Asyik! Ok, soft ya. Sekarang sini-sini" Tina langsung mengambil tali tadi yang sudah basah, lalu segera mengikat tanganku ke belakang.
"lho lho..aku harus telpon dulu. Lepaskan aku." Dia tidak peduli, melainkan menggiringku ke kamarnya, lalu menelungkupkan aku di kasurnya. Jujur aku agak enggan melawannya.
"Telpon kan cuma butuh mulut." Tina segera mengikat lagi pergelangan kakiku dan pahaku. Lalu mengeluarkan HP ku dari tasku. Dia menelpon rumahku. Loudspeaker diaktifkan, dia meletakkannya disamping mukaku. "Sekarang km tidak bisa berbohong". Pintar juga.Mamaku menerima telepon.

"Ma, ini Seli. Ma, Seli nginap di tempatnya Tina ya, krn dia ultah nih... Sabtu lagi, besok kan Minggu"
"Lho, km ga bawa baju gitu? Nti mandi pakai apa?"
"er...pakaian dalam aku bawa kok ma. Hehe..emank dah rencana." AKu berbohong, aku tidak bawa pakaian cadangan, selain yang kupakai waktu kesini. Lagipula, aku tidak khawatir akan pakaian, krn rasanya aku tidak akan berpakaian semalaman.
"Besok jgn lupa km harus dah balik sebelum jam 7, ok?"
"Hik..hya maa" Aku sedikit terkejut karena Tina mengikat sikuku. "Tin..sebentar dunk!",aku
berbisik.
"Ya udah jgn lupa makan."
"Oke deh ...maakh.. " Sekali lagi aku agak tersedak, krn Seli mengikat kakiku ke tanganku, membuat aku hogtied dalam posisi yang ototku hampir tidak bisa mengatasinya. Untungnya mamaku tidak tau, ia menutup teleponnya.

"Bicara soal makan, aku sudah lapar nich Tin."
"Rasanya kamu kan tahan lapar? Pokok aku menang sekarang. Aku punya guling baru sekarang.

Boneka baru sekarang. hore" Dasar Tina dia kekanak kanakan sekali.
"Mulutmu emank penuh tipuan Sel. Sekarang Seli yang manis, buka mulutmu." Aku tahu maksudnya, tapi aku tidak melawan. Kubiarkan saja dia berbuat semaunya. Kubuka mulutku, lalu dia menyumpalkan celana dalamnya yang lain yg rupanya bekasnya semalam belum sempat dia cuci pagi tadi. Lalu dia mengikat mulutku dengan tali.
"...hhammmmmfff.." Tina mulai menggosok2kan tanggannya ke susuku. Birahiku mulai bangkit lagi perlahan-lahan.

Jadilah sepanjang malam aku jadi objek kepuasan sexualnya Tina. Tidak ada 'pain' malam itu.

Yah, Tina juga memberi kepuasan kepadaku. Dia msh memberi aku rangsangan, beberapa kali aku

dibuat klimax, meski beberapa kali dia menghentikan sebelum aku klimax, membuat wajahku

menjadi konyol dan memohon-mohon.

Kadangkala dia membuka sumpal pada mulutku, meski dia melarangku untuk berkata apapun.

Tujuannya adalah memaksaku menjilati asshole dan vaginannya. AKu tidak terbiasa, tapi ...yah selalu ada saat untuk yang pertama kali kan?

Aku juga tahu bahwa sesekali cece dari kamar seberang mengintip melalui celah korden kamarnya Tina. Entah sejak jam berapa dia sudah kembali ke kost, sehingga bisa melihat kami. Tapi kali ini, hal itu sudah bukan masalah. kami tertidur setelah kelelahan. Aku dan Tina, berdua dalam keadaan telanjang bulat, berkeringat dan tentu saja 'berlendir'. Bedanya, aku tetap terikat, sementara Tina memelukku seperti gulingnya.



Judul: Elen, Tetanggaku yang cantik.
Author : sexy mardi , Category: Umum

Sore itu selepas Magrib terdengar bel berbunyi dan segera kubukakan pintu, ternyata yang datang keluarga yang baru saja pindah di sebelah rumah. Setelah kupersilahkan masuk merekapun memperkenalkan diri Tuan Van Ass (asli Belanda), kemudian Yuni istrinya, Elen anak sulungnya dan adiknya Karel. Tuan Van Ass adalah pedagang handy craft antar negara di Eropa, sedangkan istrinya membantu mencarikan barang-barang dagangan di Indonesia ini, sebelum pindah di kotaku ini mereka tinggal di Jakarta. Kemudian akupun memperkenalkan diri, namaku Mardi masih bujangan dan bekerja sebagai konsultan teknik. Sebagai tetangga baru, mereka aku persilahkan untuk menghubungiku apabila menemui kesulitan. Tuan Van Ass langsung meng iyakan tawaranku dan meminta untuk mencarikan informasi sekolah untuk anak-anaknya. Saat itu Elen masuk ke kelas dua SMA dan Karel kelas lima SD. Kemudian merekapun berpamitan untuk pulang.

Dua hari kemudian kudatangi rumah tetanggaku itu untuk memberikan informasi yang diminta, saat pintu kuketuk ternyata Elen yang membukakan pintu. Oh mas Mardi ayo masuk mas, papa sama mama sedang keluar sebentar kita omong-omong di sini dulu yuk. Akupun masuk dan duduk di sofa ditemani Elen, tercium aroma wangi dari tubuhnya yang mengenakan hotpants warna pink dan t shirt putih tanpa lengan.

Mama, Papa dan Karel baru ke swalayan untuk beli kebutuhan pokok, demikan Elen membuka pembicaraan. Entah kenapa saat itu hatiku berdesir-desir melihat wajah Elen yang begitu cantik bersih dan sexy, mataku selalu tertuju ke buah dadanya yang berukuran jumbo dan kelihatannya tidak mengenakan bra serta pahanya yang putih muluzz itu, membikin adikku mulai berkedut-kedut. Melihat aku bengong ia tersenyum dan bertanya Mas Mardi ke sini mau ketemu papa kan? agak sedikit terkejut kujawab oh ya aku datang ke sini mau menyampaikan informasi sekolah yang pernah papamu minta, dan aku sudah dapatkan beberapa sekolah favorite yang ada di kota ini lengkap dengan segala persyaratannya. Oh iya ini formulir-formulir yang harus di isi, aku titip Elen aja ya, nanti disampaikan ke Papa. Loh mas Mardi ngak nunggu papa aja, di sini aja dulu ngobrol sama Elen. Eh sorry aku belum mandi mau pulang dulu (padahal ingin segera coli ngak tahan sama keseksianmu).

Setelah dua bulan berlalu perkenalan kami Elen sering main ke rumahku untuk sekedar ngobrol. Suatu saat aku lagi iseng mencukur jembiku di kamar, tiba-tiba Elen masuk, karena kamar memang tidak pernah kukunci. Belum hilang rasa kagetku Ellen berkata hooyy mas Mardi lagi cukur pubic hair ya??? Eh ...iya jawabku serba salah, boleh dong mas ikutan??? Seketika itu juga adik kecilku bangkit menantang, dan aku jawab boleh, yuk masuk sini. Ellen tertawa hi...hi...hi kenapa tuh rudalnya langsung ready? udaah Elen bantuin mas ya ngelanjutin yang belum dicukur?? Tanpa menjawab Elen langsung mengambil pisau dari tanganku dan mengoleskan busa ke bagian yang belum dicukur dengan tangan halusnya. Tapi mas Mardi janji ya, nanti punya Ellen mas cukur juga? tak tahan menahan geli dari elusan tangan Elen aku jawab sambil berdesis hiyaaa a..ak..ku janjiii. Elen hanya tersenyum mendengarnya dan bilang geli ya mas? aku hanya bisa mengangguk sambil meringis keenakan...ha...ha...ha.

Udah selesai mas gantian donk!!! Segera kubuka mataku dan kuteliti memang sudah benar benar bersih dan rudalku sangat tegang, kelihatan lebih perkasa. Elen segera membuka hotpants dan cd-nya dan berbaring di tempat tidurku , hualah rudalku makin meloncat-loncat aja. Segera kuambil spray busa dan aku semprotkan ke jembinya yang lebat di sekitar ling kenikmatannya, kemudian aku ratakan dengan jari-jariku sambil sesekali ku sentuh clitnya. Kuperhatikan wajah Elen memerah, mengangkat kepalanya dan menggigit bibir bawahnya auff. Aku tersenyum dan segera kucukur seluruh jembinya. Setelah habis semua bulu jembinya Elen aku ajak mandi,

Elenpun menurut saja segera melepas blouse dan branya. Aku hidupkan shower dan aku semprotkan ke seluruh tubuh Elen, saat kusemprot nonoknya iya menggelinjang kegelian dan langsung memelukku... waow toket jumbonya melekat di dadaku Saat itu juga kukulum bibirnya yang indah dan gagang shower kulepaskan agar tanganku dapat meremas-remas dua bukit yang benar-benar sangat indah. Sambil melakukan french kiss kuremas toketnya dan sedikit kupelintir puting kecilnya yang berwarna pink, sementara tangan satunya kugunakan meremas pantatnya yang padat dan berisi. Ellenpun menggelinjang -gelinjang dan saat rudalku kugesekkan di perut bawah pusar, Ellen mengangkat kaki kanannya untuk disandarkan di pinggangku dan melepas ciumannya dan berteriak aaahhh...aaahhhh ...wonderful ...give me more please ahhh...uuuh ...ssssttt, segera ciuman kuarahkan ke belakang telinga danterus turun ke leher dan turun lagi kuhisap putingnya gerakan dan desisan Ellen semakin liar sssssss....augh yeeeess I love it, tangan Ellen menjambakku dan satu tangan yang lain memegang rudalku.

Kulepas tangan ellen dari kepala dan rudalku untuk bisa jongkok dan menghisap miss V nya. Kujilat dan kupermainkan clitsnya dengan lidahku Ellen berteriak Haah ...aaaaaaah....ouuuugh my God...aaahhh ouuugh kembali kedua tangannya menjambakku dan membenamkan kepalaku ke selangkangan dan menjepit keras dengan kedua pahanya. Terus ku hisab cairan-cairan yang berasa asin sampai akhirnya jepitan pahanya makin melemah dan ketegangan otot-ototnya pun mengendur, sampai-sampai dari kedua matanya pun keluar air mata kenikmatan. Elen tersandar lemas di dinding dan ku semprot lagi dengan air agar segar kembali, sementara rudalku masih sangat tegang tak sabar untuk segera ditangani.

Setelah kurang lebih lima menit Ellen menggenggam rudalku Ough...uuugh nyaman rasanya setelah kocokan-kocokan dari tangan lembut Ellen. Kami melakukan French kiss lagi sementara tangan ellen masih mengurut-urut rudalku. Ellen menurunkan ciumannya ke arah dada dan menghisap kedua putingku bergantian, kemudian menurunkan ciumannya ke arah pusar dengan jilatan-jilatan yang lincah Ouugh...ough...oughh terr...uuus babe enak banget pintaku terbata-bata sampai rudalku menusuk-nusuk dagunya yang indah. Kemudian Ellen menjilat-jilat kedua pahaku dan eitsss aarrgggh ough dia menghisap kedua buah pelirku...huuuuh mak nyos rasanya dihisap oleh mulut yang sangat indah.Setelah puas menghisab buah pelirku, Ellen menjilat-jilat kepala rudalku aaah....ough...oughh argghh, terrr...usss ough...Elen memasukkan ke mulutnya, walaupun tersentuh giginya tapi tapi wao nikmat sekaleee, dan akhirnya setelah mulutnya puluhan kali mengurut rudalku crot deh spermaku muncrat ke dalam mulutnya, Huh asiiin kata Ellen sambil tersenyum.

Setelah bersih-bersih Ellen ku ajak balik ke kamar lagi, dia langsung berbaring di tempat tidurku tanpa sehelai benangpun, akupun langsung tidur di sebelahnya. Melihat kesempurnaan tubuh Ellen rudalkupun menegang lagi, tanpa minta ijin lagi langsung kujilati clits Ellen, diapun terkejut dan membuka matanya haah masih kurang ya mas??? Iya jawabku. Elen tersenyum sambil berkata ...tapi jangan dimasukin ya mas, Haaah kenapa Ell??? langsung kuhentikan aktivitasku, Ellen menjawab kata papanya kalau usianya sebelum 18 tahun belum boleh melakukan coitus dan kalaupun usiaku sudah 18 tahun kalau berhubungan sex harus pakai kondom. Walaupun nafsu sudah di ubun-ubun aku batalkan untuk ronde selanjutnya, karena aku sudah jatuh cinta kepadamu Ellen.



Judul: Sang Petualang - Terenggutnya Sang Jejaka
Author : Sexjozy , Category: Setengah Baya

Cerita ini fiktif belaka, asli hanya karangan. Mohon maaf jika ada kesamaan nama para pembaca/DSer dengan nama2 dalam tokoh ini, dan mohon maaf pula apabila ceritanya terlalu bertele2. TQ

Sang Petualang
__________________
Namaku Antoni Sukoco, namun orang-orang yang dekat denganku biasa memanggilku cukup dengan “Anton” saja. Aku seorang pemuda berusia 38 tahun. Kukatakan pemuda, karena walaupun usiaku menjelang kepala empat, namun jiwaku memang benar-benar masih muda. Disamping statusku yang masih lajang alias belum menikah, tampangku juga imut-imut, sehingga orang mungkin tidak akan menyangka dengan usiaku saat ini

By the way, mengapa hingga saat ini aku belum menikah, itu bukan berarti tidak ada seorangpun wanita yang mau atau tertarik denganku. Aku justru bersyukur karena Tuhan memberiku bentuk fisik yang oke punya. Tinggi seratus delapan puluh, tubuh atletis, kulit bersih tidak terlalu putih, rambut lurus, tampang ganteng dengan gaya yang macho. Dengan kondisi yang demikian, untuk wanita yang jelas-jelas normal pasti akan tertarik dengan driku. Apalagi ditunjang dengan karierku sebagai pengusaha yang boleh dibilang sukses, tidak kekurangan materi, wanita mana yang tak akan melirikku? Dan bukannya aku mau sombong lho, banyak wanita mengejar diriku untuk dijadikan istri atau cuma sekedar simpanan.

Aku belum mau menikah, karena memang aku tidak mau terikat dengan wanita manapun. Bahkan demi kebebasanku, aku rela tidak memiliki kekasih, teman dekat atau semacam itu. Semua kulakukan karena kesenanganku berpetualang, diantaranya dengan kaum yang disebut perempuan. Anda tentunya tidak perlu bertanya tentang petualang yang aku maksudkan di sini. Terus terang aku adalah penganut faham sex bebas, dan aku memang ingin menikmati kebebasan sex itu. Namun perlu anda fahami, pengertian bebas di sini bukan dalam pengertian liar, tapi bebas terkendali. Aku masih menjaga nilaiku di mata orang. Aku tidak berhubungan dengan sembarang wanita, aku tidak mau merusak gadis baik-baik, dan aku tidak mau merusak rumah tangga orang. Itu prinsip yang selalu kupertahankan, walaupun sorry…bo…, kadang-kadang aku gawal juga dalam mempertahankan prinsipku tersebut. Tapi kalau itu harus terjadi, maka yang paling penting di sini adalah bebas, lepas, samo salero, tidak ketahuan dan tidak ada sesuatu hal yang harus kupertanggungjawabkan.

Kalau diukur dengan kurun waktu, maka lebih dari dua dekade aku mengenal sex, dan entah berapa perempuan yang telah kugauli, dan tentunya dari berbagai tipe perempuan yang aku kenal selama ini.

Dalam cerita berseri ini, aku hanya akan menceritakan beberapa pengalamanku dengan perempuan-perempuan yang menurutku mempunyai kesan yang cukup mendalam.


Terenggutnya Sang Jejaka
__________________
Sampai usiaku menjelang 17 tahun, aku sering dikatakan orang, khususnya cewek-cewek sebayaku sebagai cowok yang agak dingin dan cuek, karena memang aku kurang bergaul dengan mereka. Banyak gadis-gadis yang berusaha mendekatiku, namun aku berusaha membatasi diri, tidak mau terlibat terlalu jauh. Dengan mereka umumnya aku just say hello saja, dan kalau ada kumpul-kumpul, paling-paling dalam rangka belajar bersama atau di acara ulang tahun, tidak lebih. Bukan aku sok alim, tetapi aku memang benar-benar kurang tertarik dengan gaya-gaya mereka yang aku nilai masih kekanak-kanakan. Aku justru lebih tertarik dengan wanita yang usianya agak matang. Melihat mereka, terkadang libidoku rasanya menjadi lebih terpancing.

Adalah tanteku Lusiana Rumokoy atau singkatnya dipaggil tante Lusi yang mengawali perubahan segalanya. Tante Lusi adalah istri dari adik ibuku, oom Yanto yang menikahinya saat beliau merantau di Manado. Setelah menikah, oom Yanto memboyong tante Lusi ke Makasar karena di kota ini oom Yanto mulai merintis usahanya hingga sukses. Mereka tinggal di sana sampai oom Yanto meninggal setahun yang lalu karena kecelakaan. Karena tak mau berkutat dengan kenangan suaminya, maka sepeninggal oom Yanto, tante Lusi kembali ke ke kota asalnya Manado. Walau secara materi mereka sukses, namun perkawinan oom Yanto dan tante Lusi tidak dikaruniai seorang anakpun.

Saat itu, hampir setahun setelah meninggalnya oom Yanto dan menjelang usiaku yang ke-17, tante Lusi menyurati ibu dan menyatakan rindu dengan keluargaku, karenanya tante Lusi bermaksud mengunjungi kami di Jakarta. Ibu menyambut gembira dengan rencana kedatangan tante Lusi dan pada saatnya ibu memintaku untuk menjemputnya di Bandara.

Tentu saja aku masih ingat dengan wajah tante Lusi, karena sejak bertemu dengannya sepuluh tahun yang lalu, aku telah mengagumi kecantikan dan keseksian tubuhnya, walaupun saat itu usiaku baru 7 tahun. Barangkali karena tidak memiliki anak, maka tante dan oom sangat menyayangi dan memanjakan diriku. Aku sering diciumi, dipeluk-peluk dan didekap-dekapkan ke dada tante. Aku menikmati keadaan tersebut, dan terus terang kuakui sesadar-sadarnya, aku menikmatinya bukan sebagai anak kecil, tetapi sebagai laki-laki.

Bayang-bayang tersebut masih melekat hingga kini, dan tentunya aku tak dapat melupakan wajah tanteku itu begitu saja. Berbeda sekali dengan keadaan yang dihadapi tante, perubahan kondisi fisikku tentu saja membuat tante bingung. Aku menikmati kebingungan tante Lusi pada saat di Bandara, karena setibanya di sana aku tidak langsung menyapa atau menyambutnya, tetapi membiarkannya semakin terpaku dalam kebingungan. Aku mencoba mendekatinya dan bertanya seakan-akan aku tidak mengenalnya.

“Ada yang ditunggu, tante?”

Tante Lusi tertegun dan menatapku sesaat, kemudian menjawab “Ya.., saya lagi nunggu keponakan yang mau jemput, tapi kok belum datang-datang..”
“ Saya juga mau jemput famili saya, tapi belum nampak batang hidungnya. Padahal tiap-tiap penumpang yang masuk sudah saya perhatikan.”, kataku mencoba bersikap akrab.
“Penerbangan dari mana?”
“Flight satu dari Manado!”, jawabku.
“Lho, itu kan penerbangan saya..! Siapa nama orang yang adik jemput? Barangkali aja tante kenal dengannya, soalnya di pesawat tadi banyak yang tante kenal”
“Susanto, tante!”, aku pura-pura serius, padahal nama itu aku cuma asal sebut saja.
“Susanto….”, kata tante Lusi seraya mengerutkan kening seolah-oleh memikirkan nama tersebut. ”Ah maaf ya, kayaknya tante nggak kenal nama itu”, lanjutnya seperti menyesali ketidaktahuannya.
“Kena, lu!”, kataku dalam hati sambil mencoba menahan senyum. “Nggak apa-apa tante, mungkin nggak jadi hari ini, biar saya cek lagi nanti…! Nomong-ngomong, tante mau kemana?”
“Tante mau ke jalan Dukuh Kebayoran Baru..!”
“Lho, satu arah dong, itu kan daerah sekitar saya tinggal. Memangnya tempat siapa yang tante tuju ?”
“Kakak tante, ibu Wati…!”, jawabnya.
“Ooh, istrinya bapak Sucipto..!”, aku menimpali.
“Lho, adik kenal dengan mereka?”, tanya tante Lusi nampak girang karena aku mengenal orang yang akan dia kunjungi. Tentu saja karena mereka adalah orang tuaku. Aku makin ngakak dalam hati.
“Tentu saja tante, pak Cipto kan ketua RW di tempat saya. Masa saya nggak kenal beliau….”. Selanjutnya aku mencoba menawarkan jasa : “Bagaimana kalau tante saya antar aja ke tempat mereka?”

Tante Lusi berpikir sejenak, kemudian menjawab dengan keraguan “Tapi bagimana dengan orang yang mau adik jemput? Dan tante juga bingung… bagaimana kalau nanti keponakan tante sampai ke sini?”
“Saya sih nggak masalah, dan keponakan tante juga paling-paling balik lagi kalau nggak ketemu tante….!”, aku mencoba meyakinkan.

Tante Lusi akhirnya mau menerima tawaranku. Aku kemudian membawakan barang-barangnya.

“Maaf ya dik merepotkan…. Ngomong-ngomong, nama adik siapa?”, tanyanya sambil mengulurkan tangannya ke arahku.
“Sukoco..!”, kataku sambil kujabat tangannya yang lembut.
“Lusi…!”, balasnya.
Setelah aku memasukkan barang-barang bawaan tante Lusi, aku segera membukakan pintu samping mobilku, “Silahkan, tante…!”

Aku segera memacu Corollaku. Sepanjang jalan kami akrab bercakap-cakap, namun aku tetap merahasiakan identitasku sebenarnya dan bersikap seakan-akan baru mengenalnya, sehingga dia tidak curiga sama sekali kalau aku ini sebenarnya adalah keponakannya.

Sesampainya di depan rumahku, aku tanpa ragu-ragu memasukkan mobilku ke halaman.

“Kita sudah sampai dan Ini rumahnya ibu Wati, tante. Silahkan, tante …!”, kataku mempersilahkannya turun.
“Terima kasih, dik!”, balasnya.

Sementara aku mengeluarkan barang, rupanya tante Lusi sudah tidak sabar lagi. Dia langsung memasuki rumah tersebut. Dari luar aku mendengar gaduhnya suara dua wanita, ibuku dan tante Lusi yang saling melepas rindu. Terus terang aku belum berani masuk, karena belum siap menghadapi keterkejutan tante Lusi yang bakal terjadi. Aku yakin pasti akan heboh...

Dugaanku benar, karena tak lama kemudian tante Lusi keluar rumah sambil berteriak-teriak memanggil namaku dengan nada yang gusar, sementara kudengar ibuku dan lainnya tertawa terpingkal-pingkal.

“Antooonnn….Kesiniii…! Awas kamu, ya, berani-beraninya kamu ngerjain tante….!!”
Aku diam di luar menunggu tante Lusi yang berjalan ke arahku dengan wajah cemberut. Aku cuma cengengesan kayak orang nggak punya salah, pasrah dengan apa yang mau dikerjakan oleh tante Lusi.

Setelah berada di hadapanku, tante Lusi langsung mencubit perutku, “Hiih.., punya keponakan kok iseng amat, sih....!”, katanya gemas tapi mesra, terus memukul- mukul pundakku, terus menjewer telingaku, mencubit lagi perutku.

“Ampun, tante…..!!”, kataku tapi aku tidak berusaha menghentikan cubitan atau pukulannya, karena aku tahu itu cubitan dan pukulan gemas tapi mesra, dan terus terang aku sangat menikmatinya.
“Kok tega-teganya sih kamu ngerjain, tante?”
“Habis… tante sih enak dikerjain…”, kataku cuek.
“Eiit, jangan kurang ajar, ya…. Tante cium nanti..!”, tante Lusi kembali mencubitku, tidak di perut, tapi lebih ke bawah lagi.
“Iya deh, maafin Anton, tante. Suer deh.., Anton nggak akan ngulangin lagi…..”, kataku sambil mengangkat jari telunjuk dan jari tengahku membentuk huruf V.

Tante Lusi kemudian memelukku erat, mencium pipi, kening, dan mengecup bibirku berulang-ulang tanpa merasa risih. Aku mencium harum parfum tubuhnya, dan tanpa kusadari aku membalas pelukannya semata terdorong karena gejolakku.

Lama kami berpelukan, kemudian tante Lusi memperhatikanku dengan seksama, sambil menggeleng-gelengkan kepalanya berkata :
“Tante kangen berat sama kamu, Ton..! Tante bener-bener pangling sama kamu…! Kamu kelihatan tinggi, gagah dan cakep lagi…. Udah punya pacar ?”
“Nggak ada yang mau, tante…!”
“Nggak mungkin.. nggak mungkin…!”, tante Lusi tak yakin dengan jawabanku. “Ayo masuk, sayang ..!”, ajak tante Lusi sambil mengandeng dan menarikku ke dalam rumah.

Sudah satu minggu tante Lusi tinggal di rumahku dan sejauh ini sudah beberapa tempat yang dia kunjungi, dan tentunya aku yang senantiasa mengantarnya kesana kemari. Walau capek, tapi aku senang. Selain karena memanjakan diriku, terus terang aku terobsesi dengannya dan ingin selalu berdekatan dengannya. Untuk satu perkara ini aku tidak jelas-jelas memperlihatkan sikapku, aku bersikap sewajarnya sebagai seorang keponakan terhadap tantenya.

Entah tanteku menyadari atau tidak tentang obsesiku, tapi sebaliknya aku kadang-kadang merasakan sikap tanteku seakan-akan ada hasrat-hasrat yang terselubung. Kadang kulihat dari caranya meggandengku, memelukku atau menciumku, aku sering merasakaan perilakunya bukan selayaknya tanteku. Tapi sedapat mungkin aku menepis prasangka itu jauh-jauh, sebab mungkin saja aku yang terlalu geer.

Malam itu hari Sabtu, jam menunjukkan pukul tujuh malam, aku dan tante Lusi baru pulang ke rumah setelah seharian mengelilingi kota Bogor, Puncak dan Cianjur. Kebetulan saat itu tanggal merah, sehingga sekolahku juga libur dan bisa mengantar tante Lusi. Sebenarnya hari Minggu besok, oom Narto di Malang akan merayakan pertunangan anaknya perempuannya dan beliau mengundang kami sekeluarga untuk hadir di sana. Tadinya ibu tidak akan ikut mengingat ada tante Lusi di sini, tapi tante Lusi menyarankan agar ibu memenuhi saja undangan tersebut, tante Lusi tidak keberatan tinggal toh ada aku yang menemani. Alhasil yang berangkat ke Malang adalah ayah, ibu, dan Nela adik perempuanku, sementara di rumah, tinggal bik Iyah dan Laksmi pembantuku, mang Karta tukang kebunku, aku dan tante Lusi.

Walaupun malam masih panjang, tapi karena kelelahan, aku dan tanteku sepakat untuk tidak pergi ke mana-mana. Rencanaku setelah mandi, aku mau langsung tidur saja. Namun itu tak dapat kupenuhi, karena selesai aku mandi aku menjumpai tanteku tengah duduk di ranjang tidurku sambil menonton TV. Tangannya asyik mempermainkan remote mencari-cari program siaran yang menarik. Tante Lusi mengenakan baju tidur yang lumayan tipis, sehingga mau tidak mau memancarkan lekuk-lekuk tubuhnya yang indah. Aku, karena baru keluar dari kamar mandi, saat itu hanya mengenakan handuk yang kulilitkan. Walau agak jengah, aku mencoba berusaha bersikap wajar.

“Belum ngantuk, tante…?”, tanyaku.
“Belum, sayang…..”, katanya sementara tangannya tetap mencari-cari chanel. “Temani tante ngobrol, ya…. Nggak keberatan, kan? Tante nggak bisa tidur… ”
“Boleehh….!”, aku mengiyakan. Saat kulihat jam di dinding, waktu menunjukkan pukul setengah sepuluh malam.
“Duduk sini dong, Anton… !”, ajak tante Lusi seraya melepaskan remotenya dan tiba-tiba menarik tanganku hingga aku terduduk di sebelahnya.

Aku kaget setengah mati, tanganku yang lainnya memegang erat handuk yang melilit tubuhku agar tidak melorot. Saat aku terduduk, kulihat pakaian tante Lusi agak tersingkap, sehingga terlihat CD merah dan kemulusan serta kemolekan pahanya. Tante Lusi nampak acuh saja, namun aku merasakan pengaruh yang luar biasa. Aku kelabakan karena rudalku tiba-tiba membengkak dan sulit kukendalikan. Aku kuatir kalau-kalau handuk yang kulilitkan di tubuhku tidak mampu membendung desakan sang rudal. Aku memejamkan mata mencoba melupakan bayangan menarik sepintas tadi, sementara tanganku mencoba menahan bagian yang membesar tadi.

“Kenapa sih pake merem-merem segala …. ?”, tanya tanteku sambil tersenyum.
“Sebentar tante…. Anton mau ganti baju dulu….. !”, kataku sambil mencoba bangkit namun tidak bisa karena tangan tante Lusi masih menahan tanganku. “Nggak usah….!”, katanya tetap memegang tanganku.
Tante Lusi menatapku dengan tetap tersenyum. Ditatap demikian aku semakin salting saja. “Ada yang aneh dengan Anton, tante…?”, tanyaku mencoba menghilangkan saltingku.
“Antoon…. Antoonn…..”, desah tanteku. “Melihat kamu, tante jadi ingat dengan oommu.. Mata, alis dan senyummu itu yang mengingatkan tante…”, sepertinya ada nada kesedihan di sela-sela ucapannya.
“Sudahlah tante….. Biarkan oom tenang di sana….”, kataku mencoba menghiburnya sambil merengkuhnya dan menyandarkan kepalanya di pundak kiriku. Tangan kiriku mengelus-elus pundak kirinya.
“Kamu bener-bener belum punya pacar, sayang…!”, katanya mencoba mengalihkan pembicaraan
“Males tante…. Punya pacar kayaknya ngerepotin…”
“Lho kok gitu penilaianmu. Sama pacar kamu kan bisa curhat, berbagi suka atau duka….. dan tentunya kamu punya hiburan”
“Entahlah tante, Anton bener-bener males, nggak minat. Apalagi kalau udah ngeliat sikap kayak anak kecil..”
“Kamu itu kayak pesawat supersonic aja, Ton…!”
“Maksud tante…..?”
“Iya, pola pikir kamu itu kayaknya udah melebihi umur kamu. Kayaknya kamu sok dewasa, deh….!”, kata tante Lusi sambil tangannya mengelus pipiku.
“Terus hiburan kamu apa, dong..?”
“Ya… paling-paling nonton, baca buku, surfing atau panjat gunung, itu saja, tante….!”
“Terus…. Sama cewek, sama sekali belum pernah berhubungan ……?”
“Maksud, tante…. hubungan sex ?”, aku sedikit kurang ngeh dengan pertanyaannya. Tante Lusi mengangguk menegaskan pertanyaannya
“Boro-boro tante… ciuman aja nggak pernah…. Anton takut mereka hamil, tante..! Kalau temen Anton sih banyak yang sudah sampai begituan.!”
“Kamu pernah lihat orang berhubungan sex..?”
“Ya.. paling-paling di filem atau ngintip tetangga”
“Iih… dasar badung..!”, katanya sambil menjawil hidungku. “Terus kalau kamu punya keinginan, gimana penyalurannya…”
“Ya itu tante…..”, aku sedikit ragu mengungkapkan.
“Apa…..?”
“Yaa… onani aja…!”, jawabku tegas.
“Aduh kasian deh ponakan tante…..!”
“Habis mesti bagaimana, tante….?”, terus terang aku jadi penasaran dengan komentar tante Lusi.
“Ya menurut kesehatan sih, onani bisa dijadikan penyaluran. Nggak apa-apa kok…! Oom kamu juga sering onani. Kami nggak mesti berhubungan suami istri. Kalau sewaktu-waktu perlu refres, oom kamu melakukannya dengan onani..”

Entahlah pembicaranku dengan tante Lusi mengarah kemana, aku nggak peduli. Yang jelas dengannya justru aku bisa curhat, seakan-akan tak ada sesuatu yang tabu untuk dibicarakan.

“Kalau oom lagi onani, tante ngapain.. “, aku mencoba memancingnya.
“Ya… tante godain….”
“Godain gimana, tante…..?”, tanyaku penasaran.
“Ih, kamu pengen tau aja sih….”
“Ya dong, tante. Kalo itu baik kan bisa Anton pelajari…. Gimana godainnya, tante?”
“Ya, tante juga melakukan hal yang sama”
“Maksud tante, tante juga onani…”
Tante Lusi mengangguk pelahan, “Iyaaa biar sama-sama puas, oom kamu beronani sementara tante bermasturbasi ria…. “
“Asyiiikkk dong, ……. saling melihat. Kalau Anton onani, paling-paling cuma ngebayangin…..“
“Apa yang kamu bayangin…?”, desak tante Lusi.
“Ya… ngebayangin Marilyn Monroe, Sopia Loren atau Sopia Latjuba tanpa busana, pokoknya yang indah-indah yang bikin Anton terangsang. Tante juga kayaknya bisa deh dibayangin kalau lagi mandi…… “, kataku sambil guyon.
“Dasar anak tengal…. Pernah ngintip tante mandi, ya….?”, umpat tante Lusi sambil memelototkan matanya.
“Emmbeeer…..!”, jawabku mencibir.

Tanpa ba bi bu, tante Lusi bertubi-tubi mencari-cari sasaran cubitan dan pukulan di tubuhku. Aku mengaduh, sementara keadaan handukku sudah tidak karuan karena posisiku sekarang terlentang dan tante Lusi posisinya di atas tubuhku tetap dengan cubitan dan pukulan-pukulan gemasnya ke arahku. “Hayoo, kapan kamu ngintip tante mandi…?”, desaknya penasaran.

“Ampuunn tante….!”, kataku menyerah.
“Nggak bisa, kamu harus ganti rugi tante…!”
“Iya, tapi Anton harus ngganti apa dong tante…?”


udul: Sang Petualang - Lasmi Pelayanku Sayang
Author : Sexjozy , Category: Setengah Baya

Satu minggu setelah tante Lusi balik ke Manado, aku mulai merasakan kesepian. Tante Lusi meninggalkan kenangan manis untukku, tapi tante Lusi juga meninggalkan sesuatu dalam diriku, keinginan untuk berhubungan sex. Aku merasa ketagihan, aku mulai merasakan mupeng di kepalaku. Sebagai penyaluran sementara aku kembali beronani ria, tapi itupun tak bertahan lama. Aku semakin mupeng, sedangkan untuk coba-coba jajan di luar aku tak berani, aku merasa ngeri kalau-kalau terjangkit penyakit kelamin. Akhirnya, ya.. onani lagi.. onani lagi…

Selain bik Iyah, aku punya pembantu wanita lainnya. Lasmi namanya. Dia berasal dari Pangalengan, sebuah kota kecil di arah Selatan Bandung.

Selama ini aku tak pernah memperhatikan Lasmi dengan seksama. Aku kurang tertarik mengamati wanita di level pembantu, barangkali karena hallo efectnya, sehingga aku selalu apriori dan memandang rendah kecantikan pembantu. Sebenarnya aku sering mendengar komentar teman-temanku tentang Lasmi.
“Gile, Ton….. lu punya pembantu oke banget, tuh….!”, demikian kata-kata ungkapan yang pernah diucapkan si Edo, Januar, Robby, Donny, Indra, Johny dan entah siapa lagi, pokoknya yang pernah datang ke rumahku. Aku hampir tak pernah menggubris kicauan mereka, karena kupikir mereka rata-rata mata keranjang sehingga siapapun mungkin bagi mereka akan nampak cantik. Hal lain yang mengabaikan pandanganku adalah pertama cara Lasmi berdandan atau berpenampilan. Rambut bagian depan sering terurai menutupi wajahnya, sehingga memberikan pandangan rupa yang kurang jelas kepadaku. Kedua, pakaian yang dikenakannya selalu longgar dan dan panjang, serta tak pernah membentuk atau memancarkan lekuk-lekuk tubuhnya, sehingga tidak ada nilai seksinya di mataku. Hal-hal demikianlah agaknya yang menyebabkan diriku memandang Lasmi sebelah mata.

Kali ini pandangan itu berubah sama sekali. Hal tersebut mungkin juga diawali karena mupengku selama ini, yang kemudian menggugah kembali komentar-komentar teman-temanku tentang Lasmi dan mendorongku untuk mencoba lebih memperhatikan Lasmi.

Pendekatan pertama, aku mencoba bersikap lebih akrab dengan Lasmi. Setiap kali selesai melayaniku, biasanya membelikanku rokok, membuatkanku kopi atau mengirimkan sarapan atau makanan ke kamarku, aku mencoba menahannya sejenak dengan mengajaknya bercakap-cakap atau menanyakan perihal dirinya sedikit demi sedikit, pokoknya mencoba untuk bersikap akrab. Berbagai macam trik sudah siap kupergunakan.

Pada waktu aku penasaran dengan raut wajahnya, aku coba memancingnya : “Teh, di deket kelopak mata teteh ada apa, sih? Item-item kayak kotoran..”
Mau tidak mau Lasmi menyingkirkan rambut yang tergerai menutupi mukanya. “Alamak… memang cantik nian dikau….!”, suara batinku manakala aku bisa melihat dengan jelas raut wajahnya. Sejenak aku terpesona dan diam sesaat….
“Sebelah mana, den..?”, tanyanya penasaran. Kelingkingnya siap mengucek kelopan matanya.

Aku sedikit kaget dan segera menahan tangannya mencegah dia menorehkan kelingkingnya. “Sebentar…..!”, kataku. Aku kemudian mencoba menorehkan tanganku seolah-olah hendak menyapu kotoran di matanya yang sebenarnya tidak ada. Sebaliknya aku mencoba mengotorinya dengan menempelkan sedikit tahi tinta yang sebelumnya telah kutempelkan di jari kelingkingku. Setelah tinta itu menempel, aku segera menarik tanganku.

“Wah, susah banget sih …..!”, kataku berpura-pura. “Kamu aja yang ngambil…!”. Kemudian kutarik tangannya dan kupegang jari kelingkingnya dan kudekatkan pada bagian kelopak matanya yang telah kukotori tadi, kucoba untuk membersihkannya. Dengan caraku ini aku bisa merasakan tangannya yang halus lembut, bisa kulihat alis matanya yang bak semut beriring, matanya yang ternyata mbelalak indah, hidung bangir dengan bibir yang sensual. Pada saat wajahku mendekati wajahnya, tercium nafas harum yang keluar dari mulutnya.

“Nah, dapat..!”, kataku sambil menunjukkan jari kelingkingnya yang menampakkan noda hitam setelah kuusapkan pada bagian kelopak matanya. Wajahnya nampak berseri senang, dan disitu kulihat putih giginya yang tampak terawat.
“Terimakasih, den…. Permisi..!”, katanya sambil pamit keluar dari kamarku.
Beberapa lama aku membayangkan wajah Lasmi tadi. Aku berpikir betapa piciknya penilaianku terhadap seseorang.

Lain ketika aku mencoba memancingnya kembali dengan akalku, yaitu pada saat dia memberikan rokok dan uang kembaliannya kepadaku, aku menjatuhkan uang lima ratusan. Secara refleks Lasmi segera memungut uang tersebut, dan sekilas aku memandang ke arah belahan dadanya pada saat dia membungkuk. Kulihat bulatan yang menantang seakan-akan hendak keluar karena BH yang dikenakannya tidak sesuai ukurannya dan tidak menunjang payudaranya. Entah BH yang kekecilan atau payudara yang kegedean.

“Umak aii……..!”, sesaat hatiku berdecak kagum dan jantungku berdegup tidak karuan.
“Ini, den….!”, katanya seraya mengembalikan uang yang kujatuhkan tadi.
“Oya..ya.. terima kasih Lasmi…!”, aku membalas dengan sedikit grogi. Aku berusaha tersenyum, dan dia segera pamit keluar kamarku.

Sejak saat itu aku baru membenarkan ucapan-ucapan teman-temanku tentang Lasmi. Selanjutnya aku semakin penasaran dan ingin melihat Lasmi secara utuh. Aku mencoba mencari akal bagaimana caranya aku bisa memenuhi keinginanku itu, kalau perlu hasratku.

Itu tidak gampang, aku harus bermain dengan strategi pendekatan. Aku semakin gencar berusaha untuk bisa lebih dekat dengannya. Aku mulai memberi perhatian lebih dan kian serinng mencandainya dari hal-hal yang ringan hingga ke hal-hal yang sedikit ngesek.

Usahaku tidak sia-sia, sedikit demi sedikit Lasmi mulai tidak sungkan memulai canda denganku, dari hal-hal yang sederhana sampai dengan yang rada-rada ngesek, bahkan hal-hal yang sifatnya pribadipun sudah mulai bisa kukorek. Ternyata Lasmi itu seorang janda tanpa anak Dia dinikah paksa pada saat usia 16 dengan lelaki yang telah berumur, karena orang tuanya mempunyai sangkutan utang piutang dengan lelaki tersebut yang ternyata adalah seorang rentenir. Orang tua Lasmi tidak mampu lagi membayar hutang-hutangnya, sehingga dengan terpaksa menyerahkan Lasmi kepada rentenir tersebut untuk dinikahi menjadi istri keempatnya sebagai persyaratan pelunasan hutangnya.

Namun tidak sampai setahun usia pernikahan Lasmi, suaminya meninggal karena serangan jantung saat bermalam di rumah istri pertamanya. Alhasil Lasmi menjadi janda muda tanpa anak. Banyak kemudian lelaki yang mencoba mendekatinya, termasuk di antaranya adalah anak lelaki tertua mantan suaminya. Gile bener...! Mau melanjutkan kepemilikan sang ayah. Tak segan-segan dia menjegal lelaki-lelaki saingannya yang hendak mendekati Lasmi dengan cara kasar, sehingga banyak yang akhirnya mundur teratur. Lasmi tentu saja menolak mentah-mentah keinginan lelaki tersebut yang masih terhitung sebagai anak tirinya. Tapi rupanya cinta dan nafsu mengalahkan segalanya, si anak berusaha sekuat tenaga untuk terus memaksa menikahi ibu tirinya. Akhirnya, karena tak tahan dengan usaha-usaha itu, Lasmi ikut bik Iyah bekerja di rumahku sebagai upaya menjauhi permasalahan tersebut. Yach... ternyata unik juga permasalahan Lasmi.
Ide atas keinginanku untuk melihat Lasmi secara utuh akhirnya kuperoleh.

Di rumahku ada empat kamar mandi, masing-masing tiga kamar mandi dalam yang ada di kamar ayah dan ibuku, di kamar Nella adikku, dan di kamarku sendiri. Satu lagi kamar mandi yang terletak di belakang dekat dapur, yang biasa digunakan oleh bik Iyah dan Teh Lasmi serta yang lainnya. Aku berusaha memancing bagaimana caranya Lasmi bisa mandi di kamarku. Pada hari Minggu, Ayah, ibu dan Nella biasanya jogging, setelah itu berenang di rumah kami yang satunya yang sementara ini kosong. Biasanya mereka baru kembali ke rumah pukul 11.00. Setelah kuperhatikan, di hari Minggu Lasmi biasanya mandi sekitar pukul sembilan setelah selesai membereskan pekerjaan rumah, antara lain menguras bak mandi. Saat itulah aku yang biasanya selalu rajin dan berenang, aku sengaja tidak ikut. Pada saat pagi-pagi, setelah kupenuhi bak mandiku terlebih dahulu, aku mermutus kabel jetpump di rumahku, sehingga air tidak keluar. Lasmi kelabakan karena air mati, sementara dia tengah menguras bak mandinya. Alhasil dia berusaha mencari-cari air bagaimana caranya dia bisa mandi. Aku segera memanfaatkan keadaan tersebut.

“Ada apa Lasmi, kok kayak orang linglung gitu ?”, tanyaku pura-pura tidak tahu.
“Anu, den… airnya kok mati, padahal saya lagi nguras bak mandi. Yang lain sih kebetulan sudah pada mandi. Tinggal saya den yang belum mandi… Di tempat non Nella juga kosong airnya. Kemana saya harus mandi?”, Lasmi tampak kebingungan.

“Di kamar saya aja, kebetulan air baknya penuh!”, kataku pura-pura berbaik hati.
“Atuh saya jadi malu, den….!”, katanya sedikit ragu.
“Malu gimana sih, emangnya saya ikut mandi apa, pake malu-malu segala…”, aku sedikit menggoda.

Lasmi sedikit tersipu, “Ih, aden cunihin…! Bukan itu maksud saya… tapi saya nggak biasa mandi di tempat aden… Bingung makenya, den… habis perabotnya aneh-aneh…. Malah-malah saya nanti nggak bisa mandi…!”
Untuk meyakinkan aku segera menarik tangan Lasmi dan mengajaknya menuju kamar mandi dalam kamarku.

“Niih..., biasa aja… tinggal dikocorin…. Kalo bingung nanti saya ajarin.. tenang aja… kalau perlu kamu saya yang mandiin... pokoknya dijamin bersih dan saya pasti rido..!”, kataku sedikit kurang ajar.

Lasmi menjulurkan tangannya hendak mencubitku, tapi aku segera menangkap dan memegang tangannya. Lasmi sedikit meronta berusaha melepaskan tangannya, tapi aku menahannya cukup kuat.

“Deenn... lepasin, dong...”, pintanya memelas manja.
“Boleh, tapi .....”
“Tapi apa...?”, sela Lasmi penasaran
“Cepek dulu dan ini....!”, kataku sambil menunjuk-nunjukkan jari telunjukku ke arah pipiku, maksudku minta sun di pipi..
“Ih... dasar pak Ogah cunihin....nggak mau, ah!”, pipi Lasmi sedikit memerah dan berusaha kembali menarik tangannya.
“Eeiiiitt......”, aku tetap menahan tangannya. “Ini dulu baru itu ......”, kataku mengikuti iklan Dancow seraya mengulangi isyarat tadi.
Pipi Lasmi semakin memerah, “Malu den ach.....!”
“Nggak..., pokoknya......!”
“Ih..... aden mah maksa...!”
“Biarin.....!”
“Deenn.....!”
“Lasmii....!”
“Tapi adennya merem, ya... jangan ngeliatin saya...”, katanya malu-malu.
“Janji.....”, kataku sambil memejamkan mata.
Judul: Sang Petualang - Lasmi Pelayanku Sayang
Author : Sexjozy , Category: Setengah Baya

Perlahan-lahan aku mulai merasakan bibir Lasmi mulai mendekati pipiku. Ini kurasakan dari nafasnya yang terasa memburu, mungkin karena saking gugupnya. Begitu bibir Lasmi hendak menyentuh pipiku, aku mengarahkan wajahku menyambut bibirnya dengan bibirku.

“Cupp.......”, kurasakan kecupan bibir Lasmi mendaraat di bibirku bukan di pipiku. Tentu saja dengan tingkahku itu Lasmi kaget bukan kepalang.
“Aden curang....aden bohong...!’, seraya menarik tangannya kemudian memukul-mukulkannya ke dadaku.”Ih... dasar cunihin..!”, katanya gemas.

Aku kembali menangkap dan menarik kedua tangannya kemudian merengkuhkan tubuhnya di dadaku seraya kutatap matanya.

“Denn... apaan sich....?”, Lasmi bertanya dengan salah tingkah.

Pikiranku entah kemana, aku tak menjawab pertanyaan Lasmi, tapi dengan berani langsung kukecup bibirnya, kemudian kulumat. Mula-mula Lasmi bengong diam saja, namun sedikit demi sedkit mulutnya mulai membuka dan manakala lidahku menerobos dia juga menyambut dengan pilinan lidahnya. Rupanya Lasmi juga memendam perasaan yang sama seperti perasaanku kepadanya. Lama kami berkutat, saling memilin, saling menghisap, sementara tanganku mulai merambah kemana-mana sampai kemudian Lasmi menarik wajahnya melepaskan ciumanku dengan napas terengah-engah kecapean.

“Sudah ah, deen... saya jadi nggak jadi mandi...!”, katanya seraya hendak bangkit.

Aku tak menggubris ucapannya, tapi menarik kembali tubuhnya dan merengkuhkanya di dadaku kemudian kulumat kembali bibirnya. Kembali kami saling berpagut seperti burung merpati. Sementara bibirku menikmati bibirnya, tanganku bermain lincah kesana-kemari.

“Adeenn, aahh..... geli den...!”, rintih Lasmi menggelinjang, kegelian tapi juga nikmat.

Mendengar rintihan Lasmi, bukannya aku menghentikan permainan, tapi malah semakin bernafsu.

“Deeenn.......!”, Lasmi kembali merintih
“Lasmi sayang......”
“Mmmh.............”
“Katanya mau mandi......”
“Habiss.... aden juga sih, godain saya...”,
“Kita mandi bareng aja, sayangg....”,
“Nggak mau, ach......”
“Lasmi.... ayo sayaang.....!”, aku terus merayunya.
“Nanti kalau bik Iyah nyariin, gimana...”, jawab Lasmi ragu.
“Dia nggak bakalan berani nyari ke kamarku ... Ayo, Lasmi......”
“Lasmi malu, ach....!”
“Gini aja, Lasmi mandi dulu sendiri..... nanti aku nyusul. Tapi pintu jangan dikunci.. Aku mau keluar dulu pura-pura nanyain Lasmi ke bik Iyah, biar nggak curiga....”, kataku sambil melepaskan pelukanku.
“Tapi den...”, Lasmi masih menampakkan keraguan.
“Udah, nggak apa-apa...!”, kataku menyakinkan.

Sebelum aku meninggalkan Lasmi di kamar mandiku aku memberikan sedikit pengarahan cara-cara mandi. Saat itu aku tidak benar-benar menemui bik Iyah, tapi aku mempersiapkan segalanya untuk melihat striptease yang akan segera muncul di layar monitor pribadiku. Di kamar mandiku aku telah mempersiapkan set kamera yang kusambungkan layar monitor dan komputerku. Aku bisa merekam dan mengedit sesuka hatiku seperti kulakukan sebelumnya pada tante Lusi pada saat dia mandi di kamar mandiku. Sekarang hal ini akan kulakukan pada Lasmi.

Pertunjukan itu berlangsung sempurna dan aku tidak mau melewatkan sedetikpun scene yang berlangsung. Aku betul-betul menikmati pemandangan indah di layar monitorku. Setiap gerakan Lasmi nampak begitu sensual, sejak saat melepas satu per satu pakaiannya hingga saat dia menggosok-gosokkan sabun ke bagian-bagian vitalnya. Aku melihat Lasmi tidak hanya sekedar menggosok-gosokkan tetapi nampaknya dia menikmati momen-momen tersebut, mungkin juga meresapi bagaimana dia tadi bercumbu denganku. Aku makin terpaku dengan gaya dia mandi dan kemolekan tubuhnya yang nyaris tanpa cacat.

Pertunjukan belum setengah jalan, tetapi melihat casting Lasmi mandi membuatku mupeng berat dan rudalku tegang bukan main. Aku sungguh tak sabar, setelah melucuti seluruh pakaianku aku siap memasuki kamar mandi. Aku mencoba membuka pintu kamar mandi secara perlahan, ternyata Lasmi mengikuti permintaanku untuk tidak menguncinya. Aku masuk diam-diam. Karena saking asyiknya mandi dengan shower dan suara gemericik air, Lasmi tidak menyadari kehadiranku. Dia baru merasa terkejut ketika tiba-tiba aku memeluknya dari belakang. Mungkin dia akan menjerit seandainya aku tidak segera memberi isyarat.

“Sssttt.....ini aku, sayaangg....”, aku menenangkan.

Lasmi mencubit keras-keras tanganku hingga aku mengaduh.

“Bikin Lasmi kaget aja.....”, katanya dengan suara perlahan.

Dalam siraman shower, kukecup lehernya, kuping dan pipinya. Tangan kiriku meremas halus bulatan dan puting payudara kirinya, sementara tangan kananku mengarah ke bawah mencoba menyeruak ke dalam veginya. Peniku yang menegang mendesel-desel diantara dua bulatan bokongnya.
Lasmi menggelinjang kegelian seraya mendesah, “Den Antooon...... geli, aahh......!”
Aku mematikan shower, lalu kubalikkan tubuh Lasmi dan langsung melumat bibirnya, tanganku meremas-remas kedua pantatnya yang membusung segar. Lasmi memeluk erat leherku dan dengan nafas menderu membalas lumatan bibirku dengan gairah.

Ciumanku sedikit demi sedikit bergeser ke bawah, ke lehernya yang jenjang kemudian berhenti sejenak di sekitar puting payudaranya. Lidahku bermain lincah, menyentuh, mengelus dan menghisap di keranuman puting tersebut hingga nampak mengencang.

“Deenn......”, Lasmi mengerang. Tangannya meremas rambut di kepalaku dan semakin membenamkan mukaku di payudaranya.

Setelah puas bermain di bagian atas, aku menyusuri ke bawah ke arah perutnya, kujilati udelnya hingga dia kegelian, kemudian aku turun lebih bawah lagi sampai kutemui lembah hitam dengan belahan di tengahnya. Saat hendak kucium Lasmi mencoba menahan kepalaku dan menutup belahan vegi dengan tangannya, kemudian menengadahkan kepalaku seraya bertanya, “Den Anton, nggak jijik...?”
Aku tersenyum sambil menggelengkan kepalaku, selanjutnya kusingkirkan tangan Lasmi yang menutupi belahan veginya. Aku meneruskan niatku yang tertahan tadi. Lidahku menyeruak ke dalam, kumainkan lidahku dengan penuh perasaan di daerah labianya.

Gelinjangan Lasmi semakin tidak karuan manakala lidahku masuk lebih dalam di veginya dan menyentuh klitorisnya, hingga tanpa disadari pinggulnya ikut berputar.
“Auughh.....den... uh.... den.... ih.... den....”, Lasmi melenguh seakan-akan merasakan kegelian dan kenikmatan yang amat sangat.

Selagi asyik-asyiknya Lasmi menikmati permainanku, aku tiba-tiba menghentikan aksiku.

“Den...kok...?!”, kata Lasmi seraya menatapku heran dan sepertinya kecewa.
“Aku udah nggak tahan... sayaangg...!”, kataku sambil memepet Lasmi merapat ke dinding, kamudian aku memegang belakang lutut kaki kirinya dan mengangkatnya.

Dengan posisi ini kemaluan Lasmi sedikit terbuka lebar. Aku mengelus-eluskan tanganku di belahannya yang kurasakan sudah demikian basah. Aku kemudian menarik tangan kirinya dan memegangkannya ke peniku. Mulanya dia ragu tapi tanganku membantu mengeratkan genggamannya di peniku.

“Gimana, sayaang....?”
“Punya aden keras banget dan......”, Lasmi ragu mau melanjutnya ucapannya.
“Dan apa ?”
“Eee....gedee....”, katanya malu-malu.
“Aku udah nggak tahan... boleh dong dimasukin...?”
“Terserah aden....”, Lasmi pasrah.

Aku meminta Lasmi tetap memegang peniku dan agar mengarahkannya ke ke lubang sasaran.

“Den Anton...... aach..... pelan-pelan ya den....”, pintanya sambil meringis manakala peniku mulai menyelusup ke lubang veginya. Aku merasakan sedikit seret. Aku tidak memaksakan diri, tapi kucoba untuk mendorongnya secara perlahan-lahan. Hal ini mungkin karena Lasmi lama tidak berhubungan sex, kurang lebih dua tahun setelah suaminya meninggal dulu.

“Sleep...blesss....”, akhirnya peniku berhasil menerobos masuk ke dalam veni Lasmi.
“Aauuw.......”, tanpa sadar Lasmi menjerit lirih.

Kutahan sejenak peniku dan kutatap wajah Lasmi. Ia memejamkan mata seraya menggigit bibir bawahnya. Kutarik peniku perlahan, kudorong lagi, kutarik lagi sampai kemudian aku melakukan genjotan yang stabil. Aku merasakan kenikmatan yang luar biasa. Terasa ada pijitan lunak dan halus yang menghisap-hisap. Kulihat Lasmi matanya merem melek sementara bibir bagian bawah semakin sering digigit-gigitnya. Sesekali terdengar lenguhan nikmat keluar dari mulutnya. Kadang-kadang dia menggigit-gigit sekitar puting dadaku.

“Adeeenn.......”
“Kenapa sayang....?”
“Ka..kayak ada yang ma..mau keluar dari anunya Lasmi, den.... geli.... gatal...... nggak ka.... karuan ra...rasanya.... den.... To..tolong Lasmi, dooong......”, desah Lasmi tergagap-gagap.
“Tapi enak, nggaaakkk...?”, tanyaku.
“He...eehh....”
“Lasmi, jangan ditahan...... biarin lepas...!”
“Auughh... tambah nggak karuan rasanya, den.. Lasmi nggak tahan.........!”

Aku membantu posisi Lasmi dengan mengangkat kedua kakinya sekaligus dengan daya di tanganku dan sandaran tubuhnya ke dinding. Memang perlu tenaga yang lebih ekstra dariku, tapi aku menjadi lebih leluasa melakukan genjotan-genjotan. Sementara itu aku juga mulai merasakan sesuatu yang mendesak-desak keluar.

“Lasmi sayaang, A..a..aku juga sudah nggak tahaaann....!”

Frekwensi genjotanku semakin kencang dan kurasakan Lasmi semakin kuat memelukku dan menghentak-hentakkan panggulnya mengimbangi genjotanku. Aku dan Lasmi makin beringas, saling melumat bibir, menjlat, menggigit-gigit kecil apa yang bisa digigit.

Aku merasakan Lasmi akan segera mencapai orgasme.“Aughh aden sayaang...!”, erangnya. Matanya mendelik dan veginya terasa menjepit semakin kuat. Puncaknya, Lasmi mendorong kuat pantatnya kedepan dan kakinya menjepit kencang tubuhku, sementara tubuhnya didoyongkan ke belakang agar dia bisa melakukan dorongan yang lebih kuat.

“Den Antoooonn.....sayaaang.... aaach....!”, Lasmi melenguh nikmat berkepanjangan.

Aku mencoba menahan dorongannya, namun dampaknya genjotanku menjadi kurang leluasa. Aku berusaha berkonsentrasi agar aku juga bisa segera mencapai klimaks. Beruntung jepitan kuat vagina Lasmi mendorongku mencapai orgasme.

“Lasmi sayang....Lasmi sayaang... Oooch...!”, aku mengerang. Kali ini aku mendorong kuat-kuat peniku ke dalam vegi Lasmi agar bisa lebih menikmati kepuasaan puncak.

“Crut.. crut.. crutt...!”, nampaknya peniku mengeluarkan cairan yang cukup banyak dalam vegi Lasmi. Kami saling mendorong sampai akhirnya kami lemas.
Tubuh Lasmi masih dalam posisi tertahan di lenganku dan peniku walau dalam kondisi lemas namun masih terbenam dalam vegi Lasmi. Kuturunkan kaki Lasmi dengan perlahan dan peniku dengan sendirinya tercabut.

Kutatap wajah Lasmi dan Lasmipun menatapku dengan pancaran kepuasan di matanya.

“Aden.... tadi yang Lasmi rasakan itu apa sih..?”, Lasmi bertanya penasaran.
“Kalau kata buku tadi itu yang dinamakan orgasme... yaitu puncak nikmatnya orang gituan.... “, kataku sedikit menjelaskan.
“Ooh.....!”, kata Lasmi sepertinya mulai paham.
Aku kemudian balik bertanya, “Emang waktu dulu kalau Lasmi maen nggak kerasa orgasme....!”
“Nggak den, soalnya nggak pernah lama kayak tadi maennya. Abah mah peltu......”, jawab Lasmi.
“Apa itu peltu...?”, tanyaku penasaran.
“Masa sih nggak tahu.... peltu itu singkatan dari baru nempel udah metu...”
“Dasar kamu.....!”, kataku sambil menjawil dagunya. Aku merasa gemas dengannya, maka kucium bibirnya, matanya, hidungnya bertubi-tubi hingga dia cekikikan kegelian.
“Lasmi nggak nyesel dengan yang tadi aku lakukan, kan ?”

Lasmi tidak menjawab, dia hanya menggeleng, menatapku sayang, memeluk dan menciumku dengan mesra.

“Mau lagi....?”, tanyaku.
Lasmi mendekatkan mulutnya ke kupingku, kemudian berbisik.
“Buat aden, kapan aja Lasmi mau......!”

Aku dan Lasmi berpagutan dan kubawa dia ke tempat tidurku untuk bercinta lagi dalam berbagai posisi sebelum akhirnya kami mandi bareng.

Sejak saat itu setiap aku punya hasrat alias mupeng selalu tercurahkan, karena aku dan Lasmi selalu bercinta secara rutin. Kadang-kadang di kamarku, di kamar Lasmi, bahkan kami pernah melakukannya di dapur. Lasmi tak pernah ragu kapan kami harus bercinta, bahkan dia tak ragu lagi untuk meminta atau memulai bercinta. Ah Lasmiku......





Judul: Pengalaman Sex Bersama ANNA
Author : semar_ , Category: Umum

Pengalamanku saat bermain berempat dengan Anna dan keponakannya, Sinta membuat Dicky penasaran. Agaknya ia mendengar dari Anna bagaimana Sinta dan aku bermain begitu rupa, hingga ia yang pernah juga main dengan Sinta dan Anna, suatu ketika meminta istrinya untuk mengajak Sinta dan aku bermalam di rumah mereka. Karena Sinta mau ujian semester selama dua minggu, kami tidak mengusiknya. Kesempatan kami untuk bertemu terjadi pada suatu malam minggu setelah Sintai selesai ujian.

Anna dan Dicky menyiapkan jamuan makan mewah, sebab masakan yang dipesan dari salah satu restoran mahal di bilangan Jakarta ini. Dengan mengenakan celana panjang coklat tua dan kaos berleher berwarna coklat muda, aku tiba di rumah mereka pukul 18 dan melihat Sinta telah ada di sana. Dicky mengenakan celana panjang hitam dan hem biru muda bertangan pendek. Anna mengenakan gaun warna biru muda, seperti warna hem suaminya, agak ketat membungkus tubuhnya yang seksi, gaun itu tergantung di pundaknya pada dua utas tali, sehingga memperlihatkan sebagian payudaranya. Sinta tak ubahnya seorang putri, memakai gaun berwarna merah muda, ketat menampilkan lekuk-lekuk tubuhnya yang menggairahkan, juga dengan belahan dada agak rendah dengan potongan setengah lingkaran. Keduanya seolah-olah ingin menunjukkan keindahan payudaranya di depanku dan Dicky untuk menyatakan payudara siapa yang paling indah. Payudara kedua perempuan itu memang tidak terlalu besar, tetapi cukup merangsang buatku. Milik Anna lebih kecil sedikit daripada milik Sinta. Hal itu sudah kubuktikan sendiri ketika mencoba menelan payudara keduanya. Payudara Sinta masih tersisa lebih banyak daripada payudara Anna, waktu kuisap sebanyak-banyaknya ke dalam mulutku.

Kami berempat duduk di ruang makan menikmati jamuan yang disediakan tuan rumah. Hidangan penutup dan buah-buahan segar membuat kami sangat menikmati jamuan tersebut.

Dari ruang makan, kami beranjak ke ruang keluarga. Anna menyetel musik klasik, sedangkan Dicky mengambil minuman bagi kami, ia menuangkan tequila buat Anna dan Sinta, sedangkan untuknya dan aku, masing-masing segelas anggur Prancis, agak keras kurasa alkoholnya. Rona merah membayang pada wajah mereka bertiga, dan kupikir demikian juga denganku, akibat pengaruh minuman yang kami teguk. Percakapan kami yang semula ringan-ringan di seputar kerja dan kuliah Sinta makin beralih pada hal-hal erotis, apalagi waktu Anna melihat ke arahku dan berkata, “Wah, pengaruh anggur Prancis sudah membangunkan makhluk hidup di paha Agus. Lihat nggak tuh Sin?” Sinta menengok ke bagian bawah tubuhku dan membandingkan dengan Dicky, “Lho, yang satu ini pun sudah mulai bangkit dari kubur, hi… hi….hi…”

Sinta yang duduk di dekatku menyenderkan kepalanya pada bahu kananku. Anna mengajak suaminya berdiri dan berdansa mengikuti irama lagu The Blue Danube-nya Strauss. Entah pernah kursus atau karena pernah di luar negeri, mereka berdua benar-benar ahli melakukan dansa. Setelah lagu tersebut berlalu, terdengar alunan Liebestraum. Dicky melepaskan pelukannya pada pinggang Anna dan mendekati Sinta, lalu dengan gaya seorang pangeran, meminta kesediaan Sinta menggantikan Anna menemaninya melantai, sementara Anna mendekatiku.

Aku yang tak begitu pandai berdansa menolak dan menarik tangan Anna agar duduk di sampingku memandang suaminya berdansa dengan keponakannya. Rupanya Sinta pun tidak jelek berdansa, meskipun tak sebagus Tantenya, ia mampu mengimbangi gerakan Dicky. Saat alunan lagu begitu syahdu, mereka berdua saling merapatkan tubuh, sehingga dada Dicky menekan payudara Sinta. Di tengah-tengah alunan lagu, wajah Dicky mendekati telinga Sinta dan dengan bibirnya, ia mengelus-elus rambut di samping telinga Sinta dan dengan kedua bibirnya sesekali cuping telinga Sinta ia belai. Tatapan Sinta semakin sayu mendapati dirinya dipeluk Dicky sambil dimesrai begitu. Lalu bibir Dicky turun ke dagu Sinta, menciumi lehernya. Kami dengar desahan Sinta keluar dari bibirnya yang separuh terbuka. Lalu ia dengan masih berada pada pelukan Dicky di pinggangnya, mengarahkan ciuman pada bibir Dicky. Mereka berpagutan sambil berpelukan erat, kedua tangan Dicky melingkari pinggul Sinta, sedangkan kedua tangan Sinta memeluk leher Dicky. Permainan lidah mereka pun turut mewarnai ciuman panas itu.

Dicky lalu membuka gaun Sinta hingga terbuka dan melewati kedua pundaknya jatuh ke lantai. Kini Sinta hanya mengenakan kutang dan celana dalam berwarna merah muda. Tangan Sinta ikut membalas gerakan Dicky dan membuka hemnya, kemudian kulihat jari-jarinya bergerak ke pinggang Dicky membukai ikat pinggang dan risleting celana Dicky. Maka terlepaslah celana Dicky, ia hanya tinggal memakai celana dalam. Lalu jari-jari Sinta bergerak ke belakang tubuhnya, membuka tali kutangnya, hingga menyembullah keluar kedua payudaranya yang sintal. Keduanya masih saling berpelukan, melantai dengan terus berciuman. Namun tangan keduanya tidak lagi tinggal diam, melainkan saling meraba, mengelus; bahkan tangan Dicky mulai mengelus-elus bagian depan celana dalam Sinta. Sinta mendesah mendapat perlakuan Dicky dan mengelus-elus penis Dicky dari luar celana dalamnya, lalu dengan suatu tarikan, ia melepaskan pembungkus penis tersebut sehingga penis Dicky terpampang jelas memperlihatkan kondisinya yang sudah terangsang. Dicky mengarahkan penisnya ke vagina Sinta dan melakukan tekanan berulang-ulang hingga Sinta semakin liar menggeliatkan pinggulnya, apalagi ciuman Dicky pada payudaranya semakin ganas, dengan isapan, remasan tangan dan pilinan lidahnya pada putingnya. Sinta terduduk ke karpet diikuti oleh Dicky yang kemudian meraih tubuh Sinta dan membaringkannya di sofa panjang. Dengan jari-jari membuka celah-celah celana dalam Sinta, mulutnya kemudian menciumi vagina Sinta. Erangan Sinta semakin meninggi berganti dengan rintihan. “Dick, ayo sayang ….. ooooohhhh …. Yahhh, gitu sayang, adddduhhhh … nikmat sekali ….. aaakkkhhhh …. ”

Setelah beberapa saat mengerjai vagina Sinta, Dicky berlutut dekat Sinta dengan kaki kanan bertelekan di lantai, sedangkan kaki kirinya naik ke atas sofa, ia arahkan penisnya ke vagina Sinta dari celah-celah celana dalam Sinta. Lalu perlahan-lahan ia masukkan penisnya ke vagina Sinta dan mulai melakukan tekanan, maju mundur, sehingga penisnya masuk keluar vagina Sinta.

Anna yang duduk di sebelah kiriku terangsang melihat Dicky dan Sinta, lalu mencium bibirku. Kubalas ciumannya dengan tak kalah hebat sambil mengusap-usap punggungnya yang terbuka. Anna memegangi kedua rahangku sambil menciumi seluruh wajahku, lidahnya bermain di sana-sini, membuat birahiku semakin naik, apalagi ketika lidahnya turun ke leherku dan dibantu tangannya berusaha membuka kaosku. Kuhentikan gerakannya meskipun ia membantah, “Ayo dong Gus?”

“Tenang sayang …. ” kucium bibirnya sambil menunduk dan dengan tangan kiri menahan lehernya, tangan kananku mengangkat kakinya hingga ia jatuh ke dalam boponganku dan kugendong menuju kamar tidur mereka. Kami tak pedulikan lagi Dicky dan Sinta yang semakin jauh saling merangsang. Kurebahkan tubuhnya di ranjang dan kubuka seluruh pakaianku.

“Cepet banget Gus, udah sampai ke ubun-ubun ya sayang?” tanya menggoda sambil berbaring.
“Udah berapa minggu nich, kangen pada tubuhmu …” jawabku sambil mendekati dirinya.

Kembali kulabuhkan ciuman pada bibirnya sambil jari-jariku mengelus pundaknya yang terbuka sambil membukai kedua tali di pundaknya. Lidahku mencari payudaranya dan mengisap putingnya. Isapan mulutku pada putingnya membuat Anna mengerang dan menggelinjang, apalagi ketika sesekali kugigit lembut daging payudaranya dan putingnya yang indah, yang sudah tegang. Mungkin karena pengaruh minuman keras dan tontonan yang disajikan Sinta dan Dicky barusan, kami berdua pun semakin liar saling mencium tubuh yang lain satu sama lain. Pakaian kami sudah terlempar kesana kemari. Ciuman bibir, elusan jari-jari dan bibir, remasan tangan, jilatan lidah menyertai erangan Anna dan aku. Kami berdua seolah-olah berlomba untuk saling memberikan kepuasan kepada yang lain. Apalagi ketika Anna menindih tubuhku dari atas dengan posisi kepala tepat pada pahaku dan mengerjai penisku dengan ganasnya. Vaginanya yang tepat ada di atas wajahku kuciumi dan kujilati, klitorisnya kukait dengan lidah dan kugunakan bibirku untuk mengisap klitoris yang semakin tegang itu. Setelah tak tahan lagi, Anna segera bangkit lalu menungging di depanku. Rupanya ia mau minta aku melakukan doggy style posisi yang sangat ia sukai. Dari ruang keluarga, kudengar rintihan Sinta dan erangan Dicky. Mungkin mereka sudah semakin hebat melakukan persetubuhan.

Kuarahkan penisku ke vagina Anna. Kugesek-gesekkan kepala penis hingga ia kembali merintih, “Guuussss, jangan permainkan aku! Ayo masukin dong, aku nggak tahan lagi, sayaaaanngg!” pintanya.

Penisku mulai masuk sedikit demi sedikit ke dalam vaginanya. Kupegang pinggulnya dan memaju-mundurkan tubuhnya mengikuti alunan penis masuk keluar vaginanya. Sekitar lima menit kulakukan gerakan begitu, ia belum juga orgasme, begitu pula aku. Kemudian kuraba kedua payudaranya yang menggantung indah dari belakang. Kuremas-remas sambil merapatkan dadaku ke punggungnya. Ia mengerang, mendesah dan merintih. “Ahhhh ….. sshsshh, ouuughhhh, nikmatnyaaaa …… sayangkuuuuu. ….” Mendengar suaranya dan merasakan geliat tubuhnya di bawah tubuhku, membuatku makin terangsang. Lalu kutarik kedua tangannya ke belakang tubuhnya. Kupegang lengannya dengan sentakan kuat ke arah tubuhku hingga ia mendongakkan kepalanya. Kedua tangannya berusaha menggapai payudaranya dan meremas-remas payudaranya sendiri. Kami berdua kini dalam posisi bertelekan pada lutut masing-masing, agak berlutut, ia tidak lagi menungging, penisku membenam dalam-dalam ke vaginanya. Rintihan Anna semakin tinggi dan saat kuhentakkan beberapa kali penisku ke dalam vaginanya, ia menjerit, “Aaaaahhhhhh ….. oooooggghhh …..” Penisku terasa diguyur cairan di dalam. Aku tak kuat lagi menahan nafsuku dan menyusul dirinya mencapai puncak kenikmatan. Ia lalu menelungkup dengan aku menindih punggungnya yang sesekali masih memaju-mundurkan penisku di dalam vaginanya. Keringat bercucuran di tubuh kami, meskipun pendingan kamar itu cukup dingin ketika kami baru masuk tadi.

Kemudian kami berbaring berpelukan, aku menelentang sedangkan Anna merebahkan tubuhnya di atasku. Di ruang sana tak terdengar lagi suara Dicky dan Sinta, mungkin mereka juga sudah orgasme. Tanpa sadar, aku tertidur, juga Anna. Aku terjaga ketika merasakan ciuman pada bibirku. Kubalas ciuman itu, tetapi aromanya berbeda dengan mulut Anna. Kubuka kelopak mataku, kulihat Sinta masih telanjang membungkuk di atas tubuhku sambil menciumi aku. Mataku terbuka lebar sambil memagut bibirnya memainkan lidahku di dalam mulutnya, ia membalas perlakuanku hingga lidah kami saling berkaitan. Sedangkan Dicky kulihat mendekati Anna dan menciumi payudara istrinya. Anna menggeliat dan membalas ciuman dan pelukan suaminya.

Tangannya mengarah ke bagian bawah tubuh Dicky meraih penis suaminya yang sudah melembek. Ia rabai dan kocok penis itu, hingga kuperhatikan mulai bangun kembali. Sinta yang semula hanya menciumi bibirku dan memainkan lidahnya, menurunkan ciumannya dan mencari dadaku, di sana putingku diciumi dan digigitnya lembut. Lama-lama gigitannya berubah semakin buas, hingga membuatku merintih sakit bercampur nikmat, “Kenapa, sayang? Sakit ya?” tanyanya menghentikan permainannya sambil menatapku. Aku menggelengkan kepala dan memegang kepalanya agar kembali meneruskan ulahnya. Lidahnya kembali terjulur dan bermain di putingku bergantian kiri dan kanan. Setelah itu, ia turunkan ciumannya ke penisku yang masih ada sisa-sisa sperma dan cairan vagina Anna. Ia lumat dan masukkan penisku ke dalam mulutnya. Penis yang sudah lembek itu kembali tegang mendapat perlakuan mulutnya. Tangannya memegang pangkal penisku melakukan gerakan mengocok. Bibirnya dan lidahnya juga bermain di testisku dan “Uuuuhhhh ….” aku mendesah, sebab kini lidahnya menjilati analku tanpa rasa jijik sedikit pun. Setelah itu kembali mulutnya bermain di testisku dan memasukkan kedua testis itu bergantian ke dalam mulutnya. Sedotan mulutnya membuat birahiku kembali muncul. Sementara rintihan Anna kembali terdengar. Kuintip mereka, Dicky kini menciumi paha istrinya, sama seperti perbuatan Sinta padaku.

Sinta melihat penisku makin tegang, tetapi kemudian ia melangkah ke bufet kecil di samping ranjang. Tak lama kemudian ia kembali ke ranjang sambil memegang dildo berwarna merah di tangannya. Penis buatan itu memiliki tali yang kemudian ia ikatkan ke pinggangnya sehingga kini Sinta terlihat seperti seorang laki-laki, tetapi memiliki payudara.

Dicky masih terus menciumi paha isterinya ketika Sinta memegang rambut Dicky dan meminta Dicky menciumi payudara isterinya, sedangkan penis buatan sudah ia arahkan ke vagina Anna. Dicky menoleh sekilas ke arah Sinta, tetapi ia tidak menolak dan meremas-remas payudara istrinya sambil menciumi dan memilin putingnya. Desahan Anna semakin kuat disertai geliat tubuhnya, apalagi saat dildo Sinta mulai memasuki vaginanya yang kembali basah. Sinta kemudian memaju-mundurkan tubuhnya hingga dildo itu masuk keluar vagina Anna. Anna mengerang dan meracau dengan tatapan mata sayu. Kudekati wajahnya dan kupagut bibirnya sambil turut membelai payudaranya membantu suaminya yang masih terus meremas dan menciumi payudaranya.

Beberapa saat dengan posisi itu, membuat Anna kembali naik birahi. Sinta kemudian membalikkan tubuhnya ke samping sambil memegangi pinggang Anna agar mengikuti gerakannya. Aku membantu gerakannya dan menggeser tubuh Anna hingga kini berada di atas tubuh Sinta dengan dildo Sinta yang tetap menancap pada vagina Anna. Anna yang ada di atas Sinta kini, menduduki perut Sinta sambil melakukan gerakan seakan-akan sedang menunggang kuda. Desahan Anna semakin kuat sebab dildo itu benar-benar masuk hingga pangkalnya ke dalam vaginanya. Sinta tidak banyak bergerak, hanya pasif, tetapi jari-jarinya bermain di sela-sela vagina Anna merangsang klitoris Anna. Aku memeluk Anna dari belakang punggungnya, sedangkan Dicky dari arah depan tubuh Anna meremas-remas dan sesekali menciumi dan menjilati payudara Anna.

“Gus, masih ada lubangku yang nganggur, ayo sayangg….. oooohhhh, nikmatnya” desahnya memohon.

Aku menyorong tubuh Anna agar rebah di atas tubuh Sinta, lalu kusentuh lubang analnya. Kubasahi dengan sedikit ludah bercampur cairan vaginanya sendiri. Lalu setelah cukup pelumas, kumasukkan penisku ke dalam analnya. Kugerakkan penisku maju mundur, sedangkan Anna dan Sinta saling berciuman, dan Dicky meremas-remas payudara kedua perempuan itu bergantian. Rintihan kedua perempuan itu semakin kuat terdengar.

Mungkin karena merasa tindihan dua tubuh di atasnya agak berat, Sinta agak megap-megap kulihat, sehingga kuajak mereka berdua melakukan gerakan ke samping. Aku kini berbaring terlentang. Penisku yang tegang dipegangi tangan Anna dan diarahkannya masuk ke dalam analnya sambil merebahkan tubuhnya terlentang di atasku. Lalu Sinta kembali berada di atas tubuh Anna memasukkan dildo pada pangkal pahanya ke dalam vagina Anna. Gerakan Sinta kini aktif, berganti dengan aku yang pasif pada anal Anna. Tak lama kemudian Anna orgasme disertai rintihan panjangnya. Kupeluk ia dari bawah, sedangkan bibirnya diciumi oleh Sinta dengan ganasnya. Dicky masih terus meremas-remas payudara kedua perempuan itu. Lalu Sinta mencabut penis buatan dari vagina Anna dan berbaring di sampingku, sementara Dicky meletakkan tubuhnya di samping Sinta sambil memeluk tubuh Sinta dan mencium bibirnya.

Sekitar sepuluh menit kemudian, Anna bangun dari atas tubuhku dan membuka tali yang mengikat dildo pada pinggang Sinta.

Diperlakukan seperti tadi, rupanya membuat Anna juga ingin mencoba apa yang dilakukan oleh Sinta terhadap dirinya. “Mas, Gus, pegangi tangan dan kaki Sinta. Yuk buruan, jangan berikan kesempatan buat dia!” katanya memerintah kami berdua. Sinta yang masih kecapekan karena mengerjai Anna tadi mencoba meronta-ronta ketika tanganku memegangi kedua tangannya dan mementangkan lebar-lebar, sedangkan Dicky memegangi kedua telapak kakinya sehingga kedua paha dan kakinya terpentang lebar. “Ah, Tante curang, masak pake pasukan mengeroyok ponakannya …” katanya protes.

“Biarin, abis ponakan nakal kayak gini. Masak Tantenya dihabisi kayak tadi?” gurau Anna sambil berlutut di antara kedua paha Sinta. Ia lalu menundukkan wajahnya menciumi dan menjilati vagina Sinta. Sinta benar-benar tidak bisa berkutik, meskipun ia menggeliat-geliat, apalah artinya, sebab tangan dan kakinya dipegangi oleh dua lelaki dengan kuatnya. Puas menciumi vagina Sinta, Anna mengangkangkan pahanya di luar paha Sinta, lalu menujukan dildo pada pahanya ke dalam vagina Sinta. Setelah dildo tersebut masuk, kedua pahanya bergerak ke arah dalam ke bawah kedua paha Sinta, sehingga kedua paha Sinta semakin rapat mengunci dildo yang sudah masuk dengan mantap ke dalam vaginanya. Sedangkan di bawah, kedua tungkainya mengunci kedua tungkai Sinta. Kini tanpa dipegangi oleh tangan Dicky pun, kaki Anna sudah mengunci paha dan kaki Sinta dengan ketatnya. Mulut Anna mengarah pada payudara Sinta dan melumat habis kedua payudara keponakannya. Sedangkan aku, sambil mementangkan kedua tangan Sinta, mencium bibirnya dan memasukkan lidahku ke dalam mulutnya. Sesekali kuangkat wajahku dan berciuman dengan Anna.

Erangan Sinta yang tak menduga serangan Tantenya semakin dahsyat, terdengar semakin berubah menjadi rintihan. Apalagi Tantenya semakin cepat menggerakkan dildo ke dalam vaginanya. Beberapa kali ia malah menghentakkan dalam-dalam dildo tersebut ke vagina Sinta. Mungkin karena sudah sering melihat bagaimana gerakan penis suaminya atau penisku masuk keluar vaginanya, ia pun tergoda untuk melakukan aksi serupa. Cuma sekitar lima menit diserang begitu, Sinta tak kuasa lagi bertahan, ia merintih lirih, “Tante Annnnaaaaa, aku dapet ….. aaahhhhhh …… nikmattt …… sssshhhhh .…… ooouuugghhh ….. aaaakkkhhh.”

Anna masih terus merojok vagina Sinta, hingga Sinta memaksaku melepaskan kedua tangannya dan menolakkan tubuh Tantenya, “Tante, udah dong, bisa pecah ntar memiawku!! Ahhh … sadis deh Tante!!” katanya. Kami tertawa mendengar kalimatnya, sebab tahu mana mungkin pecah vaginanya dengan alat yang mirip penisku dan penis Dicky. Anna merebahkan tubuh di samping Sinta seraya mencium bibir Sinta dengan lembut. Keduanya berciuman agak lama dan kembali berbaring terlentang berdampingan. Aku dan Dicky mengambil tempat di samping mereka berdua.

Setelah itu, Anna memintaku menyetubuhinya dengan posisi ia di atas dan aku berbaring di bawah, kemudian ia minta lagi Sinta untuk memakai penis buatan tadi ke dalam analnya lalu meminta penis suaminya untuk ia lumat habis-habisan. Sinta yang ingin membalas perbuatan Tantenya, tidak menolak. Dengan cepat diikatkannya tali dildo itu dan menyerang anal Tantenya. Rintihan Anna kembali terdengar di sela-sela lumatan bibir dan mulutnya pada penis suaminya. Dicky masih mau diperlakukan demikian beberapa kali, tetapi mungkin karena tak tahan melihat ada vagina menganggur, ia kemudian mendekati bagian bawah tubuh kami dan kulihat mengusap-usap pantat Sinta. Lalu ia memasukkan penisnya ke dalam vagina Sinta. Empat tubuh telanjang berkeringat kini saling bertindihan. Dicky paling atas menyetubuhi Sinta, sementara Sinta dengan dildo-nya mengerjai vagina Anna, dan aku paling bawah mengerjai anal Anna dengan penisku yang tegang terus. Sprey ranjang sudah acak-acakan oleh tingkah kami berempat, tapi kami tak peduli lagi pada kerapihan.

Masih dengan napas tersengal-sengal, Sinta membisikkan sesuatu ke telinga Dicky. Dicky yang sudah melepaskan dirinya dari tubuh Sinta, memeluk tubuh istrinya melepaskan analnya dari hunjaman penisku. Sinta kemudian mendekati aku dan berbisik, “Gus, kita kerjai Tante lagi yuk? Sekarang coba masukin penis kalian berdua ke memiawnya, ntar aku bantu dengan dildo pada analnya.”

Wah ide yang unik, pikirku sambil mengangguk. Kemudian kuraih tubuh Anna, “Ada apa sich Gus, aku masih capek sayang!” Tapi penolakannya tak kuhiraukan. Kutarik tubuhnya rebah menelungkup di atas tubuhku sambil menggenggam penis yang kuarahkan pada vaginanya. Dasar vaginanya masih merekah, dengan mudahnya penisku melesak ke dalam, membuatnya kembali mendesah. Tak lama kemudian, Dicky mendekati kami dan mengarahkan penisnya ke dalam vagina Anna. Penisku yang masih berada di dalam vagina Anna, bergesekan dengan penis Dicky yang mulai menyeruak masuk keluar ke dalam. Mata Anna yang tadinya sayu mendapat seranganku, membeliak merasakan nikmat akibat dimuati dua penis pada vaginanya. Ia tak kuasa melawan walaupun semula merasa vaginanya begitu padat dimasuki dua penis sekaligus.

Kemudian kulihat Sinta memperbaiki letak dildo yang masih ia kenakan. Lalu dengan hati-hati ia menempatkan dirinya di antar tubuh Dicky dan pantat Anna. Dicky memberikan ruang gerak padanya dengan mencondongkan tubuhnya ke arah belakang dan menahan berat badannya dengan kedua tangannya, sehingga Sinta bebas memasukkan dildo ke dalam anal Anna. Aku dan Dicky menghentikan gerakan dengan tetap membiarkan kedua penis kami berada di dalam vagina Anna. Begitu dildo Sinta masuk ke dalam analnya, Dicky mulai menggerakkan penisnya lagi, merasakan gerakan itu, aku mengikuti irama mereka berdua. Rintihan Anna meninggi saat dildo Sinta memasuki analnya bersamaan dengan kedua penis kami. Kututup rintihannya dengan mencium bibir Anna. Ia memagut bibirku dengan kuat, bahkan sempat menggigit bibirku dan mengisap lidahku kuat-kuat. Mungkin pengaruh desakan dua penis sekaligus pada vaginanya dan penis buatan pada analnya, membuat Anna melayang-layang mencapai puncak kenikmatan yang lain dari biasanya.

Ia tidak lagi mengerang atau mendesah, melainkan merintih-rintih dan bahkan sesekali menjerit kuat. “Auuuhhh …. Ooooohhhhh …. gila ….. kalian bertiga benar-benar gila! Uuuukhhhh ….. sssshhhhh ….. aakkkkhhhh …..” rintihnya sambil menggeliat-geliatkan tubuhnya menerima serangkan kami bertiga. Pagutan bibirku menutup rintihannya dengan lilitan lidah yang menjulur memasuki rongga mulutnya. Sinta merapatkan tubuhnya ke punggung Tantenya dan kedua tangannya bergerak meremas-remas kedua payudara Tantenya. Anna merintih menikmati serangan di sekujur tubuhnya terutama pada bagian-bagian vitalnya. Entah sudah berapa puluh kali penisku dan penis Dicky bergerak masuk keluar vagina Anna dan analnya dirojok dildo Sinta. Sementara kedua tangan Dicky masih menyangga tubuhnya, ia tak bisa berbuat apa-apa walaupun kulihat beberapa kali mencoba meraih punggung Sinta untuk meremas-remas kedua payudaranya dari belakang, tapi posisinya tidak menguntungkan. Ia kemudian memusatkan pikiran pada gerakan penisnya yang semakin cepat kurasakan bergesekan dengan penisku di dalam vagina Anna yang sudah semakin becek.

Rintihan Anna semakin tinggi berubah menjadi jeritan. Ia memiawik-mekik nikmat, ketika mencapai orgasme. Dicky menyusul menghentakkan penisnya kuat-kuat ke dalam vagina istrinya, tapi kedua tangan Anna menahan pantat suaminya, agar tetap melabuhkan penisnya di dalam vaginanya. Ia seakan tidak rela penis kami keluar dari vaginanya, meskipun ia sudah orgasme. Tak lama kemudian, suaminya menyerah, mencabut penisnya.

Aku masih bertahan dan meminta Sinta berbaring dengan Tantenya terlentang di atas tubuhnya dan dildo yang dipakainya ia masukkan ke anal Anna, sementara aku menancapkan penisku ke vagina Anna. Meskipun Sinta berada di bawah tubuh Tantenya, tubuh Anna kupegangi agar tidak membebani Sinta. Kuraih pundaknya agar merapat ke tubuhku. Tangan Anna bermain di kedua payudara Sinta sambil menikmati hunjaman dildo Sinta pada analnya dan penisku pada vaginanya yang barusan sudah mencapai kenikmatan. Dicky berbaring di sisi Sinta sambil membantu Anna membelai dan meremas-remas payudara Sinta dan sesekali mencium bibir Sinta. Tangan Dicky bermain di bagian bawah tubuh Sinta, rupanya ia mengorek-ngorek vagina Sinta, hingga gadis itu tidak hanya menancapkan dildo ke vagina Tantenya, tetapi juga menaiki anak tangga kepuasan oleh permainan tangan Dicky.

Sinta menggeliat-geliat di bawah dengan dildo*-nya menancap dengan dalam pada vagina Anna, sambil menikmati ulah jari-jari Dicky pada vaginanya. Rintihan Sinta semakin kuat bercampur dengan jeritan Anna yang kuserang habis-habisan dengan gerakan sekuat-kuatnya dan sedalam-dalamnya membenamkan penisku ke dalam vaginanya. Ia menjerit-jerit seperti waktu penis suaminya bersama penisku masih berada di vaginanya. Penisku kupegangi dan kutekan kanan kiri merambah, mengeksplorasi dinding vaginanya dan menarik tanganku hingga penisku masuk hingga pangkalnya. Jari-jariku mencari klitorisnya dan membelai-belainya sedemikian rupa hingga ia tak berhenti memiawik.

Sekujur tubuh Anna bersimbah peluh dan kuperhatikan ada tetesan air keluar dari matanya turun ke pipi. Rupanya saking nikmatnya multiorgasme yang ia rasakan, tanpa terasa air matanya menetes. Tentu saja air mata bahagia. Kukecup kelopak matanya menciumi air matanya dan bibirku turun ke bibirnya, melakukan kecupan yang liar dan panas.

“Ooooooooogggghhhhhhhh ….. Gussssss ……. Uuuhhh ……. Ssssshhhhh …. Sintaaaaa …… nikmatnyaaaaaahhhhhhh …… Aaaahhhhhh!!!” teriakannya terdengar begitu kuat sambil menekankan vaginanya kuat-kuat ke penisku.

Seperti biasanya kalau ia mencapai orgasme yang luar biasa, air seninya ikut muncrat bersamaan dengan cairan vaginanya. Semprotan cairannya membasahi penisku, sela-sela paha Sinta dan sprey di bawah kami. Mulutnya menolak mulutku dan menggigit pundakku hingga terasa giginya menghunjam agak perih di kulitku.

Dari bawah kulihat Sinta juga semakin kuat menekan dildo ke anal Anna. Sinta pun merintih, “Tanteeeee ….. aku …. juga dapeetttt nicchhhh ….. oooohhh, jari-jarimu lincah benar Oooommmm …..” pujiannya keluar memuji perbuatan Dicky terhadap dirinya. Dicky mencium bibir Sinta dan mengelus-elus payudaranya.

Terakhir, aku menghentakkan penisku sedalam-dalamnya dan sambil mengerang nikmat, muncratlah spermaku memasuki vagina Anna. Kutarik tubuh Anna berbaring di atas tubuhku yang berbaring terlentang, sedangkan Sinta memeluk Dicky yang menindih tubuhnya sambil terus berciuman dan memasukkan jari-jarinya sedalam-dalamnya ke dalam vagina Sinta yang pahanya sudah merapat satu sama lain dan menjepit jari-jari dan tangan Dicky dengan kuatnya.

Napas Anna, Sinta dan aku yang terengah-engah semakin mereda sambil mencari posisi yang enak untuk berbaring. Kuamati payudara kedua perempuan itu sudah merah di sana-sini, akibat ciuman dan gigitan Dicky, aku dan mereka berdua satu sama lain. Pundakku yang perih akibat gigitan Anna tadi, diciuminya dengan lembut seraya minta maaf, “Gus, maaf ya, jadi kejam gini sama kamu, abis nggak tau lagi sih mau ngapain. Yah udah, pundakmu jadi sasaran mulut dan gigiku.” Kuelus-elus rambutnya sambil berkata, “Tak apa, sayang. Ntar juga cepat sembuh koq, apalagi sudah kau obati dengan ludahmu.”

Setelah itu, kami berempat terbaring nyenyak setelah beberapa jam main tak henti-hentinya. Kami baru bangun ketika matahari sudah naik tinggi dan jarum jam dinding menunjuk pukul 11.00 WIB. Kami mandi berempat di kamar mandi. Bathtub yang biasanya hanya dimuati satu atau dua tubuh orang dewasa, kini menampung tubuh kami berempat yang sambil berciuman, menggosok, meraba dan meremas satu sama lain, tetapi karena tenaga kami sudah terkuras habis, kami tak main lagi pagi itu. Namun siangnya, usai makan, Sinta sempat memintaku untuk main lagi dengannya. Dicky dan Anna, sambil tertawa-tawa dan memberi komentar, hanya menonton keponakan mereka main denganku di karpet ruang keluarga mereka. Sinta seolah tak kenal lelah, tidak cukup hanya meminta vaginanya kukerjai, tetapi juga analnya, baik dengan posisi terlentang dengan kedua kakinya kupentang lebar maupun dengan posisi ia menungging dan kutusuk dari belakang. Jika kuhitung, ada sekitar tiga kali lagi ia orgasme, sementara aku hanya sekali, tetapi untungnya penisku tetap bisa diajak kompromi untuk terus main melayani permintaannya. Tepukan tangan Dicky dan Anna memuji kekuatan kami berdua mengakhiri persetubuhan kami berdua, lalu Anna membersihkan penisku yang dilelehi cairan vagina dan anal Sinta serta spermaku, sedangkan Dicky membaringkan tubuh Sinta di sofa panjang dan membersikan vaginanya dengan bibir dan lidahnya. Pelayanan kedua suami istri itu benar-benar luar biasa terhadap keponakannya, Sinta dan aku.



Judul: Diperkosa 2 Kali
Author : semar_ , Category: Pemerkosaan

Diperkosa 2 Kali
Aku, seorang model yunior, diperkenalkan oleh temanku pada seorang fotografer ternama supaya aku bisa diorbitkan menjadi model terkenal. Temanku ngasi tau bahwa om Andi, demikian dia biasanya dipanggil, doyan daun muda. Bagiku gak masalah, asal benar2 dia bisa mendongkrak ratingku sehingga menjadi ternama. Om Andi membuat janjian untuk sesi pemotretan di vilanya di daerah Puncak. Pagi2 sekali, pada hari yang telah ditentukan, om andi menjemputku. Bersama dia ikut juga asistennya, Joko, seorang anak muda yang cukup ganteng, kira2 seumuran denganku.

Tugas Joko adalah membantu om Andi pada sesi pemotretan. Mempersiapkan peralatan, pencahayaan, sampe pakaian yang akan dikenakan model. Om Andi sangat profesional mengatur pemotretan, mula2 dengan pakaian santai yang seksi, yang menonjolkan lekuk liku tubuhku yang memang bahenol. Pemotretan dilakukan di luar. Bajunya dengan potongan dada yang rendah, sehingga toketku yang besar montok seakan2 mau meloncat keluar. Joko terlihat menelan air liurnya melihat toketku yang montok. Pasti dia ngaceng keras, karena kulihat di selangkangan jins nya menggembung. Aku hanya membayangkan berapa besar kontolnya, itu membuat aku jadi blingsatan sendiri.

Setelah itu, om Andi mengajakku melihat hasil pemotretan di laptopnya, dia memberiku arahan bagaimana berpose seindah mungkin. Kemudian sesi ke2, dia minta aku mengenakan lingeri yang juga seksi, minim dan tipis, sehingga aku seakan2 telanjang saja mengenakannya. Pentil dan jembutku yang lebat membayang di kain lingerie yang tipis. Jokopun kayanya gak bisa konsentrasi melihat tubuhku. Aku yakin kontolnya sudah ngaceng sekeras2nya. Om And mengatur gayaku dan mengambil poseku dengan macam2 gaya tersebut. Tengkurap, telentang, ngangkang dan macem2 pose yang seksi2. Kembali om Joko memberiku arahan setelah membahas hasil pemotretannya.

Sekarang sekitar jam 12 siang, om Andi minta Joko untuk membeli makan siang. Sementara itu aku minta ijin untuk istirahat dikolam renang aja. Om Andi memberiku bikini yang so pasti seksi dan minim untuk dikenakan. Tanpa malu2 segera aku mengenakan bikini itu. Benar saja, bikininya minim sehingga hanya sedikit bagian tubuhku yang tertutupinya. Aku berbaring di dipan dibawah payung. Karena lelah akibat sesi pemotretan yang padat dan angin sepoi2, aku tertidur.

Ditengah tidurku aku merasakan ada sesuatu yang meraba-raba tubuhku, tangan itu mengelus pahaku lalu merambat ke dadaku. Ketika tangan itu menyentuh selangkanganku tiba-tiba mataku terbuka, aku melihat om Andi sedang menggerayangi tubuhku. "Nes, kamu seksi sekali, om jadi napsu deh ngeliatnya. Om jadi pengen ngen totin Ines, boleh gak Nes. Nanti om bantu kamu untuk jadi model profesional", katanya. Karena sudah diberi tahu temanku, aku tidak terlalu kaget mendengar permintaannya yang to the point. "Ines sih mau aja om, tapi nanti Joko kalo dateng gimana", tanyaku. Om and segera meremas2 toketku begitu mendengar bahwa aku gak keberatan dien tot. "Kamu kan udah sering dientotkan Nes, nanti kalo Joko mau kita main ber 3 aja, asik kan kamunya", katanya sambil tersenyum.

Aku diam saja, om Andi berbaring di dipan disebelahku. Segera aku dipeluknya, langsung dia menciumku dengan ganas. Tangannya tetap aktif meremas2 toketku, malah kemudian mulai mengurai tali bra bikiniku yang ada ditengkuk dan dipunggung sehingga toketku pun bebas dari penutup. Dia semakin bernapsu meremas toketku. "Nes, toket kamu besar dan kenceng, kamu udah napsu ya Nes. Mana pentilnya gede keras begini, pasti sering diisep ya Nes".

Dia duduk di pinggir dipan dan mulai menyedot toketku, sementara aku meraih kontolnya serta kukocok hingga kurasakan kontol itu makin mengeras. Aku mendesis nikmat waktu tangannya membelai selangkanganku dan menggosok-gosok nonokku dari luar. "Eenghh.. terus om.. oohh!" desahku sambil meremasi rambut om Andi yang sedang mengisap toketku. Kepalanya lalu pelan-pelan merambat ke bawah dan berhenti di puserku. Aku mendesah makin tidak karuan ketika lidahnya bermain-main di sana ditambah lagi dengan jarinya yang bergerak keluar masuk nonokku dari samping cd bikini ku. Aku sampai meremas-remas toket dan menggigit jariku sendiri karena tidak kuat menahan rasanya yang geli-geli enak itu hingga akhirnya tubuhku mengejang dan nonokku mengeluarkan cairan hangat. Dengan merem melek aku menjambak rambut om andi. Segera tangannya pun mengurai pengikat cd bikiniku sehingga aku sudah telanjang bulat terbaring dihadapannya, siap untuk digarap sepuasnya. Dia segera menyeruput nonokku sampai kurasakan cairanku tidak keluar lagi, barulah om Andi melepaskan kepalanya dari situ, nampak mulutnya basah oleh cairan cintaku. "Jembut kamu lebat ya Nes, pasti napsu kamu besar. Kamu gak puas kan kalo cuma dientotsatu ronde", katanya.

Belum beres aku mengatur nafasku yang memburu, mulutku sudah dilumatnya dengan ganas. Kurasakan aroma cairan cintaku sendiri pada mulutnya yang belepotan cairan itu. Aku agak kewalahan dengan lidahnya yang bermain di rongga mulutku. Setelah beberapa menit baru aku bisa beradapatasi, kubalas permainan lidahnya hingga lidah kami saling membelit dan mengisap. Cukup lama juga kami berpagutan, dia juga menjilati wajahku sampai wajahku basah oleh liurnya. "Ines ga tahan lagi om, Ines emut kontol om ya" kataku. Om Andi langsung bangkit dan berdiri di sampingku, melepaskan semua yang nempel dibadanya dan menyodorkan kontolnya. kontolnya sudah keras sekali, besar dan panjang. Tipe kontol yang menjadi kegemaranku. Masih dalam posisi berbaring di dipan, kugenggam kontolnya, kukocok dan kujilati sejenak sebelum kumasukkan ke mulut.

Mulutku terisi penuh oleh kontolnya, itu pun tidak menampung seluruhnya paling cuma masuk 3/4nya saja. Aku memainkan lidahku mengitari kepala kontolnya, terkadang juga aku menjilati lubang kencingnya sehingga om andi bergetar dan mendesah-desah keenakan. Satu tangannya memegangi kepalaku dan dimaju-mundurkannya pinggulnya sehingga aku gelagapan. "Eemmpp..nngg..!" aku mendesah tertahan karena nyaris kehabisan nafas, namun tidak dipedulikannya. Kepala kontol itu berkali-kali menyentuh dinding kerongkonganku.

Kemudian kurasakan ada cairan memenuhi mulutku. Aku berusaha menelan pejunya itu, tapi karena banyaknya pejunya meleleh di sekitar bibirku. Belum habis semburannya, dia menarik keluar kontolnya, sehingga semburan berikut mendarat disekujur wajahku. Kuseka wajahku dengan tanganku. Sisa-sisa peju yang menempel di jariku kujilati sampai habis. Saat itu mendadak pintu pager terbuka dan Joko muncul dari sana, dia melongo melihat kami berdua yang sedang bugil. "Jok, mau ikutan gak", tanya om Andi sambil tersenyum. "Kita makan dulu ya". Segera kita menyantap makanan yang dibawa Joko sampai habis. Sambil makan, kulihat jakunnya Joko turun naik melihat kepolosan tubuhku, meskipun agak gugup matanya terus tertuju ke toketku. Aku mengelus-elus kontolnya dari luar celananya, membuatnya terangsang

Akhirnya Joko mulai berani memegang toketku, bahkan meremasnya. Aku sendiri membantu melepas kancing bajunya dan meraba-raba dadanya. "Nes, toketnya gede juga ya.. enaknya diapain ya", katanya sambil terus meremasi toketku. Dalam posisi memeluk itupun aku perlahan membuka pakaiannya. Nampaklah kontolnya cukup besar, walaupun tidak sebesar kontol om Andi, tapi kelihatannya lebih panjang. Kugenggam kontolnya, kurasakan kontolnya bergetar dan mengeras. Pelan-pelan tubuhku mulai menurun hingga berjongkok di hadapannya, tanpa basa-basi lagi kumasukkan kontolnya ke mulut, kujilati dan kuemut-emut hingga Joko mengerang keenakan. "Enak, Jok", tanya om Andi yang memperhatikan Joko agak grogi menikmati emutanku.

Om andi lalu mendekati kami dan meraih tanganku untuk mengocok kontolnya. Secara bergantian mulut dan tanganku melayani kedua kontol yang sudah menegang itu. Tidak puas hanya menikmati tanganku, sesaat kemudian om andi pindah ke belakangku, tubuhku dibuatnya bertumpu pada lutut dan kedua tanganku. Aku mulai merasakan kontolnya menyeruak masuk ke dalam nonokku. Seperti biasa, mulutku menganga mengeluarkan desahan meresapi inci demi inci kontolnya memasuki nonokku. Aku dien totnya dari belakang, sambil menyodok, kepalanya merayap ke balik ketiak hingga mulutnya hinggap pada toketku. Aku menggelinjang tak karuan waktu pentil kananku digigitnya dengan gemas, kocokanku pada kontol Joko makin bersemangat.

Rupanya aku telah membuat Joko ketagihan, dia jadi begitu bernafsu memaju-mundurkan pinggulnya seolah sedang ngen tot. Kepalaku pun dipeganginya dengan erat sampai kesempatan untuk menghirup udara segar pun aku tidak ada. Akhirnya aku hanya bisa pasrah saja dientotdari dua arah oleh mereka, sodokan dari salah satunya menyebabkan kontol yang lain makin menghujam ke tubuhku. kontol Om Andi menyentuh bagian terdalam dari nonokku dan ketika kontol Joko menyentuh kerongkonganku, belum lagi mereka terkadang memainkan toket atau meremasi pantatku. Aku serasa terbang melayang-layang dibuatnya hingga akhirnya tubuhku mengejang dan mataku membelakak, mau menjerit tapi teredam oleh kontol Joko. Bersamaan dengan itu pula gen totan Om Andi terasa makin bertenaga. Kami pun nyampe bersamaan, aku dapat merasakan pejunya yang menyembur deras di dalamku, kemudian meleleh keluar lewat selangkanganku.

Setelah nyampe, tubuhku berkeringat, mereka agaknya mengerti keadaanku dan menghentikan kegiatannya. "Nes, aku pengen ngen totin nonok kamu juga", kata Joko. Aku cuma mengangguk, lalu dia bilang lagi, "Tapi Ines istirahat aja dulu, kayanya masih cape deh". Aku turun ke kolam, dan duduk berselonjor di daerah dangkal untuk menyegarkan diriku. Mereka berdua juga ikut turun ke kolam, om andi duduk di sebelah kiriku dan Joko di kananku. Kami mengobrol sambil memulihkan tenaga, selama itu tangan jahil mereka selalu saja meremas atau mengelus dada, paha, dan bagian sensitif lainnya.

"Nes, aku masukin sekarang aja ya, udah ga tahan daritadi belum rasain nonok kamu" kata Joko mengambil posisi berlutut di depanku. Dia kemudian membuka pahaku setelah kuanggukan kepala,dia mengarahkan kontolnya yang panjang dan keras itu ke nonokku, tapi dia tidak langsung menusuknya tapi menggesekannya pada bibir nonokku sehingga aku berkelejotan kegelian dan meremas kontol om andi yang sedang menjilati leher di bawah telingaku. "Aahh.. Jok, cepet masukin dong, udah kebelet nih!" desahku tak tertahankan. Aku meringis saat dia mulai menekan masuk kontolnya. Kini nonokku telah terisi oleh kontolnya yang keras dan panjang itu, yang lalu digerakkan keluar masuk nonokku. "Wah.. seret banget nonok kamu Nes", erangnya. Setelah 15 menit dia gentotaku dalam posisi itu, dia melepas kontolnya lalu duduk berselonjor dan manaikkan tubuhku ke kontolnya. Dengan refleks akupun menggenggam kontol itu sambil menurunkan tubuhku hingga kontolnya amblas ke dalam nonokku. Dia memegangi kedua bongkahan pantatku, secara bersamaan kami mulai menggoyangkan tubuh kami. Desahan kami bercampur baur dengan bunyi kecipak air kolam, tubuhku tersentak-sentak tak terkendali, kepalaku kugelengkan kesana-kemari, kedua toketku yang terguncang-guncang tidak luput dari tangan dan mulut mereka. Joko memperhatikan kontolnya sedang keluar masuk di nonokku.

Goyangan kami terhenti sejenak ketika om andi tiba-tiba mendorong punggungku sehingga pantatku semakin menungging dan toketku makin tertekan ke wajah Joko. om andi membuka pantatku dan mengarahkan kontolnya ke sana. "Aduuh.. pelan-pelan om, sakit " rintihku waktu dia mendorong masuk kontolnya. Bagian bawahku rasanya sesak sekali karena dijejali dua kontol kontol besar. Kami kembali bergoyang, sakit yang tadi kurasakan perlahan-lahan berubah menjadi rasa nikmat. Aku menjerit sejadi-jadinya ketika om andi menyodok pantatku dengan kasar, kuomeli dia agar lebih lembut dikit. Bukannya mendengar, om andi malah makin buas menggen totku. Joko melumat bibirku dan memainkan lidahnya di dalam mulutku agar aku tidak terlalu ribut.

Hal itu berlangsung sekitar 20 menit lamanya sampai aku merasakan tubuhku seperti mau meledak, yang dapat kulakukan hanya menjerit panjang dan memeluk Joko erat-erat sampai kukuku mencakar punggungnya. Selama beberapa detik tubuhku menegang sampai akhirnya melemas kembali dalam dekapan Joko. Namun mereka masih saja memompaku tanpa peduli padaku yang sudah lemas ini. Erangan yang keluar dari mulutku pun terdengar makin tak bertenaga. Tiba-tiba pelukan mereka terasa makin erat sampai membuatku sulit bernafas, serangan mereka juga makin dahsyat, pentilku disedot kuat-kuat oleh Joko, dan om andi menjambak rambutku. Aku lalu merasakan peju hangat menyembur di dalam nonok dan pantatku, di air nampak sedikit cairan peju itu melayang-layang. Mereka berdua pun terkulai lemas diantara tubuhku dengan kontol masih tertancap.

Setelah sisa-sisa kenikmatan tadi mereda, akupun mengajak mereka naik ke atas. Sambil mengelap tubuhku yang basah kuyup, aku berjalan menuju kamar mandi. Mereka mengikutiku dan ikut mandi bersama. Disana aku cuma duduk, merekalah yang menyiram, menggosok, dan menyabuniku tentunya sambil menggerayangi. nonok dan toketku paling lama mereka sabuni sampai aku menyindir "Lho.. kok yang disabun disitu-situ aja sih, mandinya ga beres-beres dong, dingin nih" disambut gelak tawa kami. Setelah itu, giliran akulah yang memandikan mereka, saat itulah nafsu mereka bangkit lagi, akupun mengemut kontol mereka secara bergantian sehingga langsung saja napsu mereka memuncak. aku segera diseret ke ranjang.

Om andi mendapat giliran pertama, kelihatannya mereka dia main berdua aja dengan ku. Jembutku yang lebat langsung menjadi sasaran, kemudian salah satu jarinya sudah mengelus2 nonokku. Otomatis aku mengangkangkan pahaku sehingga dia mudah mengakses nonokku lebih lanjut. Segera kontolnya yang besar, panjang dan sangat keras aku genggam dan kocok2. "Nes, diisep dong", pintanya. Kepalanya kujilat2 sebentar kemudian kumasukkan ke mulutku. Segera kekenyot pelan2, dan kepalaku mengangguk2 memasukkan kontolnya keluar masuk mulutku, kenyotanku jalan terus. "Ah, enak Nes, baru diisep mulut atas aja udah nikmat ya, apalagi kalo yg ngisep mulut bawah", erangnya keenakan. Tangannya terus saja mengelus2 nonokku yang sudah basah karena napsuku sudah memuncak. "Nes, kamu udah napsu banget ya, nonok kamu udah basah begini", katanya lagi. kontolnya makin seru kuisep2nya. Kulihat Joko sedang mengelus2 kontolnya yang sudah ngaceng berat melihat om Andi menggarap aku.

Tiba2 dia mencabut kontolnya dari mulutku dan segera menelungkup diatas badanku. kontolnya diarahkan ke nonokku, ditekannya kepalanya masuk ke nonokku. terasa banget nonokku meregang kemasukan kepala kontol yang besar, dia mulai mengenjotkan kontolnya pelan, keluar masuk nonokku. Tambah lama tambah cepat sehingga akhirnya seluruh kontolnya yang panjang ambles di nonokku. "Enak om , kontol om bikin nonok Ines sesek, dienjot yang keras om ", rengekku keenakan. enjotan kontolnya makin cepat dan keras, aku juga makin sering melenguh kenikmatan, apalagi kalo dia mengenjotkan kontolnya masuk dengan keras, nikmat banget rasanya. Gak lama dientotaku udah merasa mau nyampe, "om lebih cepet ngenjotnya dong, Ines udah mau nyampe", rengekku. "Cepat banget Nes, om belum apa2" jawabnya sambil mempercepat lagi enjotan kontolnya. Akhirnya aku menjerit keenakan "Om, Ines nyampe mas , aah", aku menggelepar kenikmatan. Dia masih terus saja mengenjotkan kontolnya keluar masuk dengan cepat dan keras.

Tiba2 dia mencabut kontolnya dari nonokku. "Kok dicabut om, kan belum ngecret", protesku. Dia diem saja tapi menyuruh aku menungging di pinggir ranjang, rupanya dia mau gaya anjing. "Om, masukkin dinonok Ines aja ya, kalo dipantat gak asik", pintaku. Dia diam saja. Segera kontolnya ambles lagi di nonokku dengan gaya baru ini. Dia berdiri sambil memegang pinggulku. Karena berdiri, enjotan kontolnya keras dan cepat, lebih cepat dari yang tadi, gesekannya makin kerasa di nonokku dan masuknya rasanya lebih dalem lagi, "Om , nikmat", erangku lagi. Jarinya terasa

mengelus2 pantatku, tiba2 salah satu jarinya disodokkan ke lubang pantatku, aku kaget sehingga mengejan. Rupanya nonokku ikut berkontraksi meremas kontol besar panjang yang sedang keluar

masuk, "Aah Nes, nikmat banget, empotan nonok kamu kerasa banget", erangnya sambil terus saja mengenjot nonokku. Sementara itu sambil mengenjot dia agak menelungkup di punggungku dan tangannya meremas2 toketku, kemudian tangannya menjalar lagi ke itilku, sambil dientotitilku dikilik2nya dengan tangannya. Nikmat banget dientotdengan cara seperti itu. "Om , nikmat banget ngentotsama om , Ines udah mau nyampe lagi. Cepetan enjotannya om ," erangku saking nikmatnya. Dia sepertinya juga udah mau ngecret, segera dia memegang pinggulku lagi dan mempercepat enjotan kontolnya. Tak lama kemudian, "Om, Ines mau nyampe lagi, om , cepetan dong enjotannya, aah", akhirnya aku mengejang lagi keenakan. Gak lama kemudian dia mengen totkan kontolnya dalem2 di nonokku dan terasa pejunya ngecret. "Aah Nes, nikmat banget", diapun agak menelungkup diatas punggungku. Karena lemas, aku telungkup diranjang dan dia masih menindihku, kontolnya tercabut dari nonokku. "Om , nikmat deh, sekali entotaja Ines bisa nyampe 2 kali. Abis ini giliran Joko ya", kataku. "Iya", jawabnya sambil berbaring disebelahku. Aku memeluknya dan dia mengusap2 rambutku. "Kamu pinter banget muasin lelaki ya Nes", katanya lagi. Aku hanya tersenyum, "Om, Ines mau ke kamar mandi, lengket badan rasanya", aku pun bangkit dari ranjang dan menuju ke kamar mandi.

Selesai membersihkan diri, aku keluar dari kamar mandi telanjang bulat, kulihat om Andi sudah tidak ada dikamar. Joko sudah berbaring diranjang. Aku tersenyum saja dan berbaring disebelahnya. Dia segera mencium bibirku dengan penuh napsu. kontolnya keelus2. Lidahku dan lidahnya saling membelit dan kecupan bibir berbunyi saking hotnya berciuman. Tangannya juga mengarah kepahaku. Aku segera saja mengangkangkan pahaku, sehingga dia bisa dengan mudah mengobok2 nonokku. Sambil terus mencium bibirku, tangannya kemudian naik meremas2 toketku. Pentilku diplintir2nya, "Jok enak, Ines udah napsu lagi nih", erangku. Tanganku masih mengocok kontolnya yang sudah keras banget. Kemudian ciumannya beralih ke toketku. Pentilku yang sudah mengeras segera diemutnya dengan penuh napsu, "Jok , nikmat banget ", erangku.

Diapun menindihku sambil terus menjilati pentilku. Jilatannya turun keperutku, kepahaku dan akhirnya mendarat di nonokku. "Aah Jok , enak banget, belum dientotaja udah nikmat banget", erangku. Aku menggeliat2 keenakan, tanganku meremas2 sprei ketika dia mulai menjilati nonok dan itilku. Pahaku tanpa sengaja mengepit kepalanya dan rambutnya kujambak, aku mengejang lagi, aku nyampe sebelum dien tot. Dia pinter banget merangsang napsuku. Aku telentang terengah2, sementara dia terus menjilati nonoku yang basah berlendir itu. Dia bangun dan kembali mencium bibirku, dia menarik tanganku minta dikocok kontolnya. Dia merebahkan dirinya, aku bangkit menuju selangkangannya dan mulai mengemut kontolnya. "Nes, kamu pinter banget sih", dia memuji. Cukup lama aku mengemut kontolnya. Sambil mengeluar masukkan di mulutku, kontolnya kuisep kuat2. Dia merem melek keenakan.

Kemudian aku ditelentangkan dan dia segera menindihku. Aku sudah mengangkangkan pahaku lebar2. Dia menggesek2kan kepala kontolnya di bibir nonokku, lalu dienjotkan masuk, "Jok , enak", erangku.Dia mulai mengenjotkan kontolnya keluar masuk pelan2 sampai akhirnya blees, kontolnya nancep semua di nonokku. "Nes, nonokmu sempit banget, padahal barusan kemasukan kontol berkali2ya", katnya. "Tapi enak kan, abis kontol kamu gede dan panjang sampe nonok Ines kerasa sempit", jawabku terengah. Dia mulai mengenjotkan kontolnya keluar masuk dengan cepat, bibirku diciumnya. "Enak Jok, aah", erangku keenakan. enjotannya makin cepat dan keras, pinggulku sampe bergetar karenanya. Terasa nonokku mulai berkedut2, "Jok lebih cepet dong, enak banget, Ines udah mau nyampe", erangku. "Cepet banget Nes, aku belum apa2", jawabnya. "Abisnya kontol kamu enak banget sih gesekannya", jawabku lagi. enjotannya makin keras, setiap ditekan masuk amblesnya dalem banget rasanya. Itu menambah nikmat buat aku

"Terus Jok , enak". Toketku diremas2 sambil terus mengenjotkan kontolnya keluar masuk. "Terus Jok , lebih cepat, aah, enak Jok, jangan brenti, aakh..." akhirnya aku mengejang, aku nyampe, nikmat banget rasanya. Padahal dengan om Andi, aku udah nyampe 2 kali, nyampe kali ini masih terasa nikmat banget.

Aku memeluk pinggangnya dengan kakiku, sehingga rasanya makin dalem kontolnya nancep. nonokku kudenyut2kan meremas kontolnya sehingga dia melenguh, "Enak Nes, empotan nonok kamu hebat banget, aku udah mau ngecret, terus diempot Nes", erangnya sambil terus mengenjot nonokku. Akhirnya bentengnya jebol juga. Pejunya ngecret didalam nonokku, banyak banget kerasa nyemburnya "Nes, aakh, aku ngecret Nes, nikmatnya nonok kamu", erangnya. Dia menelungkup diatas badanku, bibirku diciumnya. "Trima kasih ya Nes, kamu bikin aku nikmat banget". Setelah kontolnya mengecil, dicabutnya dari nonokku dan dia berbaring disebelahku. Aku lemes banget walaupun nikmat sekali. Tanpa terasa aku tertidur disebelahnya.

Aku terbangun karena merasa ada jilatan di nonokku, ternyata om andi yang masih pengen ngen totin aku lagi. kulihat kontolnya sudah ngaceng lagi. nonokku dijilatinya dengan penuh napsu. Pahaku diangkatnya keatas supaya nonoku makin terbuka. "Om , nikmat banget mas jilatannya", erangku. Ngantukku sudah hilang karena rasa nikmat itu. Aku meremas2 toketku sendiri untuk menambah nikmatnya jilatan di nonokku. Pentilku kuplintir2 juga. Kemudian itilku diisep2nya sambil sesekali menjilati nonokku, menyebabkan nonokku sudah banjir lagi.

Aku menggelepar2 ketika itilku diemutnya. Cukup lama itilku diemutnya sampai akhirnya kakiku dikangkangkan. "Om, masukin dong om , Ines udah pengen dien tot", rengekku. Dia langsung menindih tubuhku, kontolnya diarahkan ke nonokku. Begitu kepala kontolnya menerobos masuk, "Yang dalem om , masukin aja semuanya sekaligus, ayo dong om ", rengekku karena napsuku yang sudah muncak. Dia langsung mengenjotkan kontolnya dengan keras sehingga sebentar saja kontolnya sudah nancap semuanya dinonokku. Kakiku segera melingkari pinggangnya sehingga kontolnya terasa masuk lebih dalem lagi. "Ayo om , dienjot dong", rengekku lagi. Dia mulai mengenjot nonokku dengan cepat dan keras, uuh nikmat banget rasanya. enjotannya makin cepat dan keras, ini membuat aku

menggeliat2 saking nikmatnya, "Om , enak om , terus om , Ines udah mau nyampe rasanya", erangku. Dia tidak menjawab malah mempercepat lagi enjotan kontolnya. Toketku diremas2nya, sampe akhirnya aku mengejang lagi, "om enak, Ines nyampe om , aah", erangku lemes.

Kakiku yang tadinya melingkari pinggangnya aku turunkan ke ranjang. Dia tidak memperdulikan keadaanku, kontolnya terus saja dienjotkan keluar masuk dengan cepat, napasnya sudah mendengus2. nonokku kudenyut2kan meremas kontolnya. Dia meringis keenakan. "Nes, terus

diempot Nes, nikmat banget rasanya. Terus empotannya biar om bisa ngecret Nes", pintanya. Sementara itu enjotan kontolnya masih terus gencar merojok nonokku. Toketku kembali diremas2nya, pentilnya diplintir2nya. "Om , Ines kepengin ngerasain lagi disemprot peju om ",

kataku. Terus saja kontolnya dienjotkan keluar masuk nonokku dengan cepat dan keras, sampai akhirnya, "Nes, aku mau ngecret Nes, aah", erangnya dan terasa semburan pejunya mengisi bagian terdalam nonokku. Nikmat banget rasanya disemprot peju anget. Dia ambruk dan memelukku
erat2, "Nes, nikmat banget deh ngentotama kamu", katanya.

Setelah beristirahat sebentar, aku segera membersihkan diri dan berpakaian. Kami kembali ke Jakarta. Diperjalanan pulang aku hanya terkapar saja dikursi mobil. Lemes banget abis dientot2 cowok berkali2. "Om, jangan lupa orbitin Ines ya", kataku. "Jangan kawatir, selama om masih bisa ngerasain empotan nonok kamu, pasti kamu melejit keatas deh. Bener gak Jok", jawabnya. Joko hanya tersenyum saja. Gak lama setelah mobil jalan, akupun tertidur.



Judul: Bercinta dengan Anak Boss
Author : sayagraha , Category: Umum

Belum lama ini saya bergabung dengan sebuah perusahaan eksportir fashion ternama di kotaku. Dan anak gadis pemilik perusahaan itu, Dewi namanya, baru lulus sekolah dari Singapore, umurnya sekitar 23 tahun, cantik dan waktu masih SMA sempat berprofesi sebagai model lokal. Nah, Dewi itu ditugaskan sebagai asisten GM (yaitu saya), jadi tugasnya membantu saya sambil belajar.
Singkat cerita, Dewi semakin dekat dengan saya dan sering bercerita.

“Nico, cowok tuh maunya yang gimana sih. Ehm.., kalo di ranjang maksud gue..”
“Nic, kamu kalo lagi horny, sukanya ngapain?”
“Kamu suka terangsang enggak Nic, kalo liat cewek seksi?”
Yah seperti itulah pertanyaan Dewi kepadaku.
Terus terang percakapan-percakapan kita selang waktu kerja semakin intim dan seringkali sensual.
“Kamu pernah gituan nggak, Wi..?, tanyaku.
“Ehm.. kok mau tau?”, tanyanya lagi.
“Iya”, kataku.
“Yah, sering sih, namanya juga kebutuhan biologis”, jawabnya sambil tersipu malu.
Kaget juga saya mendengar jawabannya seperti itu. Nih anak, kok berani terus terang begitu.

Pernah ketika waktu makan siang, ia kelepasan ngomong.

“Cewek Bali itu lebih gampang diajakin tidur daripada makan siang”, katanya sambil matanya menatap nakal.
“Kamu seneng seks?”, tanya saya.
“Seneng, tapi saya enggak pandai melayani laki-laki”, katanya.
“Kenapa begitu?”, tanya saya lagi.
“Iya, sampe sekarang pacarku enggak pernah ngajak kawin. Padahal aku sudah kepengen banget.”
“Kepengen apa?”, tanyanku.
“Kawin”, katanya sambil tertawa.

Suatu ketika ia ke kantor dengan pakaian yang dadanya rendah sekali. Saya mencoba menggodanya, “Wah Dewi kamu kok seksi sekali. Saya bisa lihat tuh bra kamu”. Ia tersipu dan menjawab, “Suka enggak?”. Saya tersenyum saja. Tapi sore harinya ketika ia masuk ruangan saya, bajunya sudah dikancingkan dengan menggunakan bros. Rupanya dia malu juga. Saya tersenyum, “Saya suka yang tadi.”

Suatu ketika, setelah makan siang Dewi mengeluh.
“Kayaknya cowokku itu selingkuh.”
“Kenapa?”, tanyaku.
“Habis udah hampir sebulan enggak ketemu”, katanya.
“Terus enggak.. itu?”, tanyaku.
“Apa?”
“Itu.. seks”, kataku.
“Yah enggak lah”, katanya.
“Kamu pernah onani enggak?”, tanyaku.
Dia kaget ketika saya tanya begitu, namun menjawab.
“Ehm.. kamu juga suka onani?”
“Suka”, jawabku.
“Kamu?”, tanyaku.
“Sekali-sekali, kalo lagi horny”, jawabnya jujur namun sedikit malu.
Pembicaraan itu menyebabkan saya terangsang, Dewi juga terangsang kelihatannya. Soalnya pembicaraan selanjutnya semakin transparan.
“Dewi, kamu mau gituan enggak.”
“Kapan?”
“Sekarang.”

Dia tidak menjawab, namun menelan ludah. Saya berpendapat ini artinya dia juga mau. Well, setelah berbulan-bulan flirting, sepertinya kita bakalan just do it nih.
Kubelokkan mobil ke arah motel yang memang dekat dengan kantorku.

“Nic, kamu beneran nih”, tanyanya.
“Kamu mau enggak?”
“Saya belum pernah main sama cowok lain selain pacarku.”
“Terakhir main kapan?”
“Udah sebulan.”
“Trus enggak horny?”
“Ya onani.. lah”, jawabnya, semakin transparan. Mukanya agak memerah, mungkin malu atau terangsang. Aku terus terang sudah terangsang. This is the point of no return. Aku sadari sih, ini bakalan complicated. But.. nafsuin sih.

“Terus, kapan kamu terakhir dapet orgasme”
“Belum lama ini.”
“Gimana?”
“Ya sendirilah.. udah ah, jangan nanya yang gitu.”
“Berapakali seminggu kamu onani?”, tanyaku mendesaknya.
“Udah ah.. yah kalo horny, sesekali lah, enggak sering-sering amat. Lagian kan biasanya ada Andree (cowoknya-red).”
“Kamu enggak ngajak Andree.”
“Udah.”
“Dan..?”
“Dia bilangnya lagi sibuk, enggak sempet. Main sama cewek lain kali. Biasanya dia enggak pernah nolak.”

Siapa sih yang akan menolak, bersenggama sama anak ini. Gila yah, si Dewi ini baru saja lulus kuliah, tapi soal seks sepertinya sudah terbiasa.

“Nic, enggak kebayang main sama orang lain.”
“Coba aja main sama saya, nanti kamu tau, kamu suka selingkuh atau enggak.”
“Caranya?”
“Kalo kamu enjoy dan bisa ngilangin perasaan bersalah, kamu udah OK buat main sama orang lain. Tapi kalo kamu enggak bisa ngilangin perasaan bersalah, maka udah jangan bikin lagi”, kataku.
“Kamu nanti enggak bakal pikir saya cewek nakal.”
“Enggaklah, seks itu normal kok. Makanya kita coba sekali ini. Rahasia kamu aman sama saya”, kataku setengah membujuk.
“Tapi saya enggak pintar lho, mainnya”, katanya. Berarti sudah OK buat ngeseks nih anak.

Mobilku sudah sampai di kamar motel. Aku keluar dan segera kututup pintu rolling door-nya. Kuajak dia masuk ke kamar. Tanpa ditanya, Dewi ternyata sudah terangsang dengan pembicaraan kita di mobil tadi. Dia menggandengku dan segera mengajakku rebahan di atas ranjang.

“Kamu sering main dengan cewek lain, selain pacar kamu, Nic?”
“Yah sering, kalo ketemu yang cocok.”
“Ajarin saya yah!”

Tanganku mulai menyentuh dadanya yang membusung. Aku lupa ukurannya, tapi cukup besar. Tanganku terus menyentuhnya. Ia mengerang kecil, “Shh.. geli Nic.” Kucium bibirnya dan ia pun membalasnya. Tangannya mulai berani memegang batang kemaluanku yang menegang di balik celanaku.

“Besar juga..”, katanya. Matanya setengah terpejam. “Ayo, Nic aku horny nih.” Kusingkap perlahan kaos dalamnya, sampai kusentuh buah dadanya, branya kulepas, kusentuh-sentuh putingnya di balik kaosnya. Uh.. sudah mengeras. Kusingkap ke atas kaosnya dan kuciumi puting susunya yang menegang keras sekali, kuhisap dan kugigit pelan-pelan, “Ahh.. ahh.. ahh, terus Nic.. aduh geli.. ahh.. ah.”

Dewi, yang masih muda ternyata vokal di atas ranjang. Terus kurangsang puting susunya, dan ia hampir setengah berteriak, “Uh.. Nic.. uh.” Aku sengaja, tidak mau main langsung. Kuciumi terus sampai ke perutnya yang rata, dan pusarnya kuciumi. Hampir lupa, tubuhnya wangi parfum, mungkin Kenzo atau Issey Miyake. Pada saat itu, celanaku sudah terbuka, Aku sudah telanjang, dan batang kemaluanku kupegang dan kukocok-kocok sendiri secara perlahan-lahan. Ah.. nikmat. Bibirnya mencari dan menciumi puting susuku. “Enak.. enak Dewi”. Rangsangannya semakin meningkat.

“Aduuhh.. udah deh.. enggak tahan nih”, ia menggelinjang dan membuka rok panjangnya sehingga tinggal celana dalamnya, merah berenda. Bibir dan lidahku semakin turun menjelajahi tubuhnya, sampai ke bagian liang kenikmatannya (bulu kemaluannya tidak terlalu lebat dan bersih). Kusentuh perlahan, ternyata basah. Kuciumi liang kenikmatannya yang basah. Kujilat dan kusentuh dengan lidahku. liang kenikmatan Dewi semakin basah dan ia mengerang-erang tidak karuan. Tangannya terangkat ke atas memegang kepalanya. Kupindahkan tangannya, dan yang kanan kuletakkan di atas buah dadanya. Biar ia menyentuh dirinya sendiri. Ia pun merespon dengan memelintir puting susunya.

Kuhentikan kegiatanku menciumi liang kenikmatannya. Aku tidur di sampingnya dan mengocok batang kemaluanku perlahan. Dia menengokku dan tersenyum,

“Nic.. kamu merangsang saya.”
“Enak..”
“Hmm..”, matanya terpejam, tangannya masih memelintir putingnya yang merah mengeras dan tangan yang satunya dia letakkan di atas liang kenikmatannya yang basah. Ia menyentuh dirinya sendiri sambil melihatku menyentuh diriku sendiri. Kami saling bermasturbasi sambil tidur berdampingan.

“Heh.. heh.. heh.. aduh enak, enak”, ceracaunya.
“Gile, Nic, gue udah kepengin nih.”
“Biar gini aja”, kataku.

Tiba-tiba dia berbalik dan menelungkup. Kepalanya di selangkanganku yang tidur telentang. Batang kemaluanku dihisapnya, uh enak banget. Nih cewek sih bukan pemula lagi. Hisapannya cukup baik. Tangannya yang satu masih tetap bermain di liang kenikmatannya. Sekarang tangannya itu ditindihnya dan kelihatan ia sudah memasukkan jarinya.

“Uh.. uh.. Nic, aku mau keluar nih, kita main enggak?”

Kuhentikan kegiatannya menghisap batang kemaluanku. Aku pun hampir klimaks dibuatnya.

“Duduk di wajahku!”, kataku.
“Enggak mau ah.”
“Ayo!”

Ia pun kemudian duduk dan menempatkan liang kenikmatannya tepat di wajahku. Lidah dan mulutku kembali memberikan kenikmatan baginya. Responnya mengejutnya, “Aughh..” setengah berteriak dan kedua t
angannya meremas buah dadanya. Kuhisap dan kujilati terus, semakin basah liang kenikmatannya.

Tiba-tiba Dewi berteriak, keras sekali, “Aahh.. ahh”, matanya terpejam dan pinggulnya bergerak-gerak di wajahku. “Aku.. keluar”, sambil terus menggoyangkan pinggulnya dan tubuhnya seperti tersentak-sentak. Mungkin inilah orgasme wanita yang paling jelas kulihat. Dan tiba-tiba, keluar cairan membanjir dari liang kenikmatannya. Ini bisa kurasakan dengan jelas, karena mulutku masih menciumi dan menjilatinya.

“Aduh.. Nic.. enak banget. Lemes deh”, ia terkulai menindihku.
“Enak?”, tanyaku.
“Enak banget, kamu pinter yah. Enggak pernah lho aku klimaks kayak tadi.”
Aku berbalik, membuka lebar kakinya dan memasukkan batang kemaluanku ke liang kenikmatannya yang basah. Dewi tersenyum, manis dan malu-malu. Kumasukkan, dan tidak terlalu sulit karena sudah sangat basah. Kugenjot perlahan-lahan. Matanya terpejam, menikmati sisa orgasmenya.
“Kamu pernah main sama berapa lelaki, Dewi..?, tanyaku.
“Dua, sama kamu.”
“Kalo onani, sejak kapan?”
“Sejak di SMA.”

Pinggulnya sekarang mengikuti iramaku mengeluar-masukkan batang kemaluan di liang kenikmatannya.

“Nic, Dewi mau lagi nih.” Uh cepat sekali ia terangsang. Dan setelah kurang lebih 3 menit, dia mempercepat gerakannya dan “Uhh.. Nic.. Dewi keluar lagi..” Kembali dia tersentak-sentak, meski tidak sehebat tadi.

Akupun tak kuat lagi menahan rangsangan, kucabut batang kemaluanku dan kusodorkan ke mulutnya. Ia mengulumnya dan mengocoknya dengan cepat. Dan “Ahh..” klimaksku memuncratkan air mani di wajah dan sebagian masuk mulutnya.

Tanpa disangka, ia terus melumat batang kemaluanku dan menjilat air maniku. Crazy juga nih anak.

Setelah aku berbaring dan berkata, “Dewi, kamu bercinta dengan baik sekali.”
“Kamu juga”, mulutnya tersenyum.

Kemudian ia berkata lagi, “Kamu enggak nganggap Dewi nakal kan Nic.”
Aku tersenyum dan menjawab, “Kamu enjoy enggak atau merasa bersalah sekarang.”

Dia ragu sebentar, dan kemudian menjawab singkat, “Enak..”
“Nah kalau begitu kamu emang nakal”, kataku menggodanya.
“Ihh.. kok gitu..” Aku merangkulnya dan kita tertidur.

Setelah terbangun, kami mandi dan berpakaian. Kemudian kembali ke kantor. Sampai sekarang kami kadang-kadang masih mampir ke motel. Aku sih santai saja, yang penting rahasia kami berdua tetap terjamin.


mau cerita yang lebih seru klik aja : http://www.duniasex.com/ceritaseru/baca/554

5 komentar:

  1. ✠✠✠✠✠✠✠✠✠✠✠✠✠✠✠✠
    ✠✠
    ✠✠ VIDEO LIVE STREAMING
    ✠✠
    ✠✠✠✠✠✠✠✠✠✠✠✠✠✠✠✠

    KOLEKSI LEBIH DARI 1000 VIDEO

    GAK USAH DOWNLOAD...!!!



    (✠) http://videodol.blogspot.com

    (✠) http://videodol.blogspot.com

    (✠) http://videodol.blogspot.com

    (✠) http://videodol.blogspot.com



    BalasHapus